10 Momen Internasional Paling Tak Terlupakan Cristiano Ronaldo | Berita Sepak Bola

10 Momen Internasional Paling Tak Terlupakan Cristiano Ronaldo |  Berita Sepak Bola

Sekarang sudah 20 tahun sejak Cristiano Ronaldo, pemenang Ballon d’Or lima kali berusia 38 tahun, melakukan debut internasionalnya untuk Portugal pada suatu malam yang nyaman melawan Kazakhstan.

Sejak itu, ia telah memenangkan Kejuaraan Eropa dan Liga Bangsa-Bangsa untuk negaranya, dan telah mencetak rekor gol terbanyak dan penampilan terbanyak dalam sepak bola internasional pria.

Dia akan membuat penampilan ke-200 yang memperpanjang rekor untuk Portugal pada hari Selasa saat mereka melakukan perjalanan ke Islandia untuk kualifikasi Euro 2024.

Untuk menandai tonggak sejarah ini, Al Jazeera melihat kembali ke atas dan ke bawah dari karir internasionalnya yang termasyhur selama 20 tahun, serta beberapa momen aneh dan indah di antaranya.

1. Patah hati Euro 2004

Tuan rumah turnamen, Portugal, berhasil mencapai final, hanya untuk dikalahkan oleh Yunani yang disiplin.

Ronaldo, masih remaja dan ditempatkan di sayap, mencetak gol krusial di semifinal melawan Belanda dan mengamankan tempat di tim UEFA turnamen.

Setelah final, dia jatuh ke tanah sambil menangis. Itu adalah kekecewaan yang pahit bagi Ronaldo, tetapi penampilannya yang cemerlang di turnamen ini tidak diragukan lagi. Seorang bintang telah lahir.

Jorge Andrade dari Portugal menghibur Ronaldo yang menangis setelah final Euro 2004 mereka (File: Alessandro Bianchi GB/Reuters)

2. Kedipan Piala Dunia 2006

Enam puluh satu menit memasuki pertandingan perempat final dengan Inggris, Wayne Rooney muda yang berkepala panas menerkam Ricardo Carvalho setelah bek itu jatuh ke tanah setelah berjuang.

Ronaldo, yang merupakan rekan setim Rooney di Manchester United saat itu, menyerbu ke arah wasit dan memprotes pelanggaran tersebut.

Rooney dikeluarkan dari lapangan, setelah itu Ronaldo tampak mengedipkan mata di bangku cadangan Portugal.

Meskipun tampaknya tidak berbahaya bagi negara lain, para penggemar Inggris sangat marah, dan media negara menjadi bersemangat dan menjelekkan Ronaldo atas tindakannya.

Dia dicemooh selama musim Liga Premier berikutnya. Bukannya dia akan keberatan karena Setan Merah memenangkan gelar dengan Ronaldo sebagai pencetak gol terbanyak liga.

ronaldo rooney
Ronaldo melewati Rooney di perempat final Piala Dunia 2006 (File: Kieran Doherty/Reuters)

3. Ronaldo mencetak empat gol di babak playoff

Di penghujung 2013, Ronaldo memimpin timnya meraih tempat di Piala Dunia 2014 setelah mencetak empat gol melawan Swedia dalam play-off dua leg.

Pertandingan itu dianggap sebagai pertarungan antara Zlatan Ibrahimovic dan superstar Portugal itu.

Penyerang Swedia itu mencetak dua gol di leg kedua, namun pada akhirnya Ronaldo yang menang dan mengamankan kemenangan agregat 4-2.

ronaldo swedia
Ronaldo, kiri, merayakan setelah mencetak gol pembuka melawan Swedia di Lisbon, 2013 (File: Francisco Seco/AP Photo)

4. Mikrofon dan danau

Penyerang Real Madrid berusia 31 tahun itu menunjukkan rasa frustrasi pada tahap awal Kejuaraan Eropa 2016 di Prancis.

Penampilannya, menurut standarnya, di bawah standar. Dalam pertandingan grup, dia menolak berjabat tangan dengan pemain Islandia setelah Portugal bermain imbang 1-1 di pertandingan pembukaan mereka. Di pertandingan kedua, dia gagal mengeksekusi penalti saat bermain imbang tanpa gol dengan Austria.

Kemudian, tepat sebelum pertandingan grup terakhir Portugal, seorang reporter memulai wawancara dadakan dengan Ronaldo saat dia berjalan-jalan dengan rekan satu timnya. Kesal, Ronaldo merebut mikrofon dari tangannya dan melemparkannya ke danau terdekat.

5. Trofi pertama bersama Portugal

Ini mungkin tidak cantik, tetapi Portugal mengalahkan tuan rumah turnamen Euro 2016 Prancis di perpanjangan waktu untuk mengangkat trofi yang didambakan.

Ronaldo mencetak tiga gol di turnamen tersebut tetapi terpaksa keluar di awal final setelah mengalami cedera.

Dia menghabiskan sisa permainan dengan es di lututnya, dengan panik memberi isyarat dan mengeluarkan instruksi dari bangku cadangan.

kemenangan ronaldo 2016
Cristiano Ronaldo merayakan dengan Ricardo Quaresma, Nani, Rui Patricio dan trofi setelah memenangkan Euro 2016 (Carl Recine/Reuters)

6. Hattrick Piala Dunia 2018

Ronaldo mencetak tiga gol dalam derby Iberia penyisihan grup di Piala Dunia 2018 di Rusia untuk menjadikannya pemain tertua yang mencetak hat-trick di Piala Dunia.

Gol terakhirnya, yang menyamakan kedudukan menjadi 3-3 pada menit ke-88, adalah tendangan bebas Ronaldo yang menjadi ciri khasnya.

7. Kemenangan Nations League 2019

Ronaldo mengoleksi trofi internasional keduanya di Nations League pertama.

Sekali lagi, penyerang Juventus saat itu berperan penting dalam memimpin negaranya ke final, mencetak hat-trick di semifinal melawan Swiss.

Namun, di final, seperti pada 2016, pemain lain, Goncalo Guedes, yang saat itu bermain untuk Valencia, mencetak satu gol untuk memenangkannya bagi Portugal.

8. Mulai tren pelepasan botol

Dalam konferensi pers di Euro 2020, Ronaldo yang terkenal terobsesi dengan kesehatan mengeluarkan sebotol Coca-Cola dari meja dan menggantinya dengan air.

Itu membuat saham Coca-Cola jatuh dan secara tidak sengaja memulai tren pemain lain mengeluarkan minuman yang tidak diinginkan dari meja, termasuk Paul Pogba dari Prancis mengeluarkan sebotol bir Heineken.

9. Pecahkan rekor skor

Pada September 2021, Ronaldo mencetak gol internasionalnya yang ke-110 dan ke-111 dalam kemenangan kualifikasi Piala Dunia 2022 atas Republik Irlandia, menjadikannya pencetak gol terbanyak dalam sepak bola internasional pria.

Dia menyalip Ali Daei dari Iran, yang sebelumnya memegang rekor.

10. Piala Dunia 2022 yang disayangkan

Pada musim pertamanya di Manchester United, Ronaldo membungkam kritik yang menyebut dirinya terlalu tua dengan mencetak 24 gol di semua kompetisi pada 2021-22.

Namun, hal-hal mulai terurai pada awal musim 2022-23, ketika dia keluar sebelum pertandingan berakhir di mana dia menjadi pemain pengganti yang tidak digunakan.

Pada saat Piala Dunia tiba pada akhir 2022, hubungannya dengan bos United Erik Ten Hag telah rusak, terutama setelah wawancara TV yang eksplosif di mana dia mengkritik klub.

Kontroversi mengikutinya ke Piala Dunia, dengan pelatih kepala Fernando Santos memilih untuk menurunkan Ronaldo dalam kemenangan Portugal 6-1 atas Swiss, tampaknya setelah dia bereaksi dengan marah saat bermain melawan Korea Selatan selama babak penyisihan grup turnamen telah diganti.

Dia hanya tampil sebagai pemain pengganti di perempat final Portugal melawan Maroko.

Waktu yang lebih bahagia datang beberapa bulan kemudian dalam kualifikasi Euro 2024 melawan Lichtenstein pada 23 Maret, ketika ia melampaui total 196 penampilan Bader al-Mutawa dari Kuwait untuk mencetak rekor baru untuk rekor penampilan internasional terbanyak pria.

SGP hari Ini