Beberapa pembeli unta Idul Fitri karena rekor inflasi melanda Pakistan | Berita Agama

Beberapa pembeli unta Idul Fitri karena rekor inflasi melanda Pakistan |  Berita Agama

Remaja Amanullah Khan terhuyung-huyung dan mengolesi unta yang menjulang tinggi dengan pola henna yang meriah untuk menarik pelanggan Idul Adha di pasar dekat ibukota Pakistan.

Ratusan petani telah berkemah di pasar ternak di seluruh Pakistan selama berminggu-minggu, berharap dapat menjual hewan menjelang festival suci tahunan, yang dimulai pada hari Kamis.

Tetapi dengan inflasi yang melonjak – mencapai rekor 38 persen di bulan Mei – pasar menarik lebih sedikit orang.

Festival Muslim dimulai sehari sebelum batas waktu 30 Juni bagi Pakistan untuk mendapatkan program dana talangan $6,5 miliar dari Dana Moneter Internasional (IMF).

Laporan media lokal pada hari Rabu mengatakan pemerintah Pakistan sedang mendiskusikan “pengaturan bantuan” $2,5 miliar selama enam sampai sembilan bulan dengan pemberi pinjaman global untuk mencegah gagal bayar.

‘Harga setinggi langit’

Sepupu Khan, Zakaria, membawa 18 unta ke pasar tahun lalu setelah mendapat untung besar, tetapi sejauh ini hanya menjual satu unta.

“Daya beli masyarakat sudah habis. Pelanggan tidak datang ke pasar, dan mereka yang datang lebih suka pulang dengan tangan kosong karena mahalnya harga hewan,” kata Zakaria, 21, kepada kantor berita AFP.

Pedagang dan pelanggan di pasar ternak di Lahore (Arif Ali/AFP)

Selama festival, umat Islam di seluruh dunia akan menyembelih hewan – kambing, domba, lembu atau unta – dan menyimpan sepertiga untuk diri mereka sendiri sebelum memberikan sepertiga untuk teman dan keluarga, dan sepertiga untuk amal.

Ritual tersebut memperingati kesiapan Ibrahim – Abraham dalam agama Kristen dan Yahudi – untuk mengorbankan putranya untuk menunjukkan ketaatan kepada Tuhan.

Festival kuno dipandu oleh tradisi. Tapi tahun ini, banyak kelas menengah Pakistan tidak bisa berkorban.

“Pendapatan kami sama, tapi harganya sangat tinggi. Dari mana kami mendapatkan uang sebanyak itu?” pembeli Ali Akbar, seorang pembangun berusia 46 tahun, bertanya.

Pelanggan lain, Zerak Ali, datang untuk menanyakan tentang harga seekor unta, yang harganya bisa mencapai 1 juta rupee ($3.500).

“Ini bernilai 700.000 (rupee) untukmu,” Zakaria bertukar. Tapi Ali, 56 tahun, penjaga toko pergi, membawa kedua cucunya ke kamp perumahan sapi jantan yang lebih murah.

Unta Idul Fitri Pakistan
Pedagang bersiap untuk mengangkut unta kurban dari pasar ternak di Lahore (Arif Ali/AFP)

Pengorbanan unta tidak umum di Pakistan, tetapi beberapa pembeli yang lebih kaya lebih memilih hewan itu karena 11 keluarga dapat berbagi dagingnya, menurut aturan Islam.

Lebih dari 250 unta dibawa ke pasar Islamabad, bersama dengan ribuan sapi jantan, sapi, kambing, dan domba.

Harga kambing jantan mencapai 500.000 rupee ($1.750), sedangkan harga kambing berkisar antara 50.000 ($175) hingga 150.000 rupee ($525).

Pajak pasar, kenaikan harga pakan dan sewa truk, serta upah staf, menggerogoti keuntungan Zakaria. “Saya akan kehilangan jutaan rupee tahun ini,” prediksinya muram.

Paket IMF ditunggu

Pakistan telah bergegas melalui serangkaian penyesuaian kebijakan baru-baru ini, termasuk anggaran yang direvisi yang dicari oleh IMF dan kenaikan suku bunga di luar siklus, berharap untuk mengamankan dana yang tertunda di bawah Program Dana yang Diperluas (EFF) yang ditandatangani pada 2019 ini.

Dengan waktu yang hampir habis, Menteri Keuangan Ishaq Dar mengatakan pada hari Selasa bahwa kedua belah pihak sedang mengerjakan “mekanisme” untuk memastikan Pakistan mendapatkan seluruh $2,5 miliar dan bukan hanya hampir $1,1 miliar di bawah tinjauan saat ini yang belum jatuh tempo.

Dar tidak merinci seperti apa mekanismenya.

Unta Idul Fitri Pakistan
Pelanggan melihat unta kurban yang dihiasi dengan desain ‘pacar’ di pasar ternak di pinggiran Islamabad (Aamir Qureshi/AFP)

Revisi kesembilan dilakukan setelah penyesuaian baru-baru ini, tetapi Pakistan ingin menerima seluruh jumlah yang tidak dicairkan, yang hanya mungkin dalam program baru, kata harian Express Tribune, mengutip sumber.

Perdana Menteri Shehbaz Sharif dikatakan telah membahas penandatanganan pengaturan bantuan baru (SBA) senilai $2,6 miliar untuk jangka pendek enam bulan dengan direktur pelaksana IMF Kristalina Georgieva.

Surat kabar Dawn Pakistan juga mengatakan SBA adalah salah satu opsi yang dibahas untuk mengakses dana yang tertunda setelah berakhirnya EFF.

Negara Asia Selatan sangat membutuhkan pembiayaan eksternal dan telah mengalokasikan $2,5 miliar untuk dukungan IMF dalam anggaran tahunannya, yang juga akan menjadi kunci untuk membuka jalan pembiayaan lainnya.

Sharif mengatakan pada hari Selasa dia mengharapkan kesepakatan dalam satu atau dua hari, dengan pemberi pinjaman mengatakan sedang mengadakan pembicaraan dengan tujuan “segera mencapai kesepakatan tentang dukungan keuangan dari IMF”.

Sementara itu, Bakht Zaman, seorang petani dari distrik Mardan di barat laut Pakistan, mengatakan dia telah membawa 10 unta ke pasar dan sejauh ini hanya menjual satu unta seharga 500.000 rupee.

“Nilai rupee Pakistan telah jatuh,” kata pembeli Haq Nawaz. “Siapa yang mau membeli hewan semahal itu?”

sbobet mobile