Bisakah Otoritas Palestina melindungi warga Palestina dari pemukim? | Otoritas Palestina

Bisakah Otoritas Palestina melindungi warga Palestina dari pemukim?  |  Otoritas Palestina

Ramallah, menduduki Tepi Barat – “Persenjatai kami atau lindungi kami,” kata seorang lelaki tua dengan sungguh-sungguh memberi tahu Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh di desa Turmus Aya di Tepi Barat yang diduduki beberapa jam setelah ratusan pemukim Israel melakukan serangan brutal di sana pekan lalu.

Dalam sebuah video yang menjadi viral, pria yang rumahnya termasuk di antara 30 rumah dan 60 mobil yang dibakar dalam serangan 21 Juni itu menyalahkan Otoritas Palestina (PA) karena gagal melindungi warga Palestina yang tidak memilikinya.

“Anda memiliki 70.000 orang bersenjata. Sebarkan mereka di kota-kota kita,” raungnya.

Warga Palestina lainnya, Omar Qattin, ayah dua anak berusia 27 tahun, tewas dan puluhan lainnya terluka. Tidak jelas apakah Qattin dibunuh oleh seorang pemukim atau tentara Israel.

Pada hari yang sama warga Turmus Aya lainnya mengganggu Siaran langsung bahasa Arab Al Jazeera dari kota itu membuat satu komentar: “Saya punya pesan untuk (Presiden PA) Mahmoud Abbas: Jika Anda tidak mampu melindungi rakyat Anda, mundurlah.”

Komentar kedua pria itu mencerminkan kemarahan yang meningkat di jalan-jalan Palestina terhadap PA karena gagal melindungi orang-orang ketika serangan pemukim terus berlanjut dan menjadi semakin ganas.

Warga dan analis di Tepi Barat mengatakan bahwa sementara mereka tidak percaya PA memiliki kemampuan militer – atau kemauan politik – untuk menghadapi tentara Israel, paling tidak yang bisa mereka lakukan adalah menciptakan mekanisme untuk melindungi warga dari serangan lebih lanjut untuk melindungi. .

“Perlindungan rakyat harus menjadi prioritas utama PA. Mereka seharusnya tidak membiarkan orang menghadapi pemukim sendirian, dengan tubuh telanjang mereka,” kata Ameed Desouki, anggota dewan lokal desa Burqa di Nablus yang baru-baru ini menjadi sasaran serangan pemukim berskala besar, kepada Al Jazeera. .

“Orang-orang duduk di sana menunggu untuk disembelih seperti domba saat Idul Adha,” tambahnya, merujuk pada hari raya umat Islam pekan ini.

‘Komite Perlindungan’

Serangan terhadap Turmus Aya terjadi sebagai bagian dari peningkatan tajam serangan pemukim bersenjata dan terkoordinasi sejak Oktober, yang dilakukan di bawah perlindungan tentara Israel di Tepi Barat. Itu termasuk penembakan, pembakaran, lemparan batu dan penyerangan fisik dengan pipa dan benda lainnya.

Serangan pemukim telah meningkat dengan latar belakang kebangkitan perlawanan bersenjata Palestina terhadap pendudukan militer Israel selama puluhan tahun yang telah mengakibatkan serangan tentara Israel yang mematikan di kota-kota dan desa-desa Palestina.

Antara 600.000 dan 750.000 pemukim Israel tinggal di setidaknya 250 pemukiman ilegal dan pos terdepan yang diduduki oleh pemerintah Israel dan pemukim di Tepi Barat dan Yerusalem Timur. Sebagian besar orang Israel permukiman dibangun sebagian atau seluruhnya di atas tanah pribadi warga Palestina.

Pada bulan Februari, ratusan pemukim Israel melakukan apa yang digambarkan sebagai “pogrom” di sejumlah desa Palestina di daerah Nablus, di mana seorang pria Palestina dibunuh oleh pemukim dan puluhan rumah serta mobil dibakar. Setidaknya 390 warga Palestina terluka dalam serangan itu.

Pada bulan Mei, seluruh komunitas Palestina di Ramallah dipindahkan secara paksa karena serangan pemukim dan pembatasan militer Israel, yang oleh kelompok hak asasi manusia disebut sebagai “kejahatan perang”.

Serangan tanpa henti telah memicu perdebatan berulang tentang kemampuan dan kemauan PA untuk melindungi tiga juta warga Palestina yang mereka kuasai secara terbatas di Tepi Barat.

“Saya percaya PA harus berperan dalam pembentukan komite perlindungan,” kata Desouki.

Sven Kuhn von Burgsdorff, perwakilan Uni Eropa di Tepi Barat dan Gaza yang diduduki, memeriksa reruntuhan bangunan setelah penghancuran oleh pemukim Yahudi (File: Majdi Mohammed/AP)

“Di setiap area di Burqa ada pemuda dari dinas keamanan. PA harus menyediakan orang-orang ini. Kami tidak meminta mereka untuk terlibat dalam konfrontasi bersenjata, tetapi setidaknya hadir di daerah-daerah di mana terjadi gesekan dengan para pemukim.

“Selain pasukan keamanan, kami ingin ambulans dan tim pertahanan sipil dipanggil sebagai bagian dari komite ini sehingga jika terjadi serangan, setidaknya ada upaya untuk memblokir para pemukim dan tim yang siap menyelamatkan orang,” katanya. . berkata.

Ismat Mansour, seorang analis sibuk yang berbasis di Tepi Barat, mengatakan bahwa meskipun PA memiliki kemampuan terbatas, PA memiliki sarana untuk melindungi orang.

“70.000 perwira dan senjata ringan yang mereka miliki tidak cukup untuk menghadapi pendudukan. Ini semua adalah senjata pertahanan, yang semuanya harus dipantau dan disetujui oleh pendudukan Israel dan Amerika,” kata Mansour kepada Al Jazeera.

“Meskipun senjata ini tidak cocok untuk konfrontasi, itu cocok untuk melindungi rakyat kita dalam situasi seperti itu,” katanya, seraya menambahkan bahwa serangan pemukim “dapat dilawan dengan program perlawanan nasional atas dasar yang dapat dibentuk oleh orang-orang, bahkan dengan cara sederhana. dan alat”.

“Itu akan dilindungi oleh orang-orang di tingkat populer dan akan mendapatkan dukungan, dan mungkin menarik minat dunia pada saat itu dan menjamin semacam intervensi internasional,” katanya.

Keputusan seperti itu, kata Mansour, akan mengharuskan PA untuk membuat perubahan serius pada perannya di Tepi Barat, yang menurutnya akan merugikan pejabat tinggi PA dan kepentingan mereka.

“PA menderita impotensi karena struktur dan komposisinya – bukan hanya karena pembatasan yang diberlakukan Israel padanya. Ini karena jalinan keuntungan dan kepentingan pribadi yang dinikmati para pemimpin PA, dan peran yang mereka mainkan, yang bergantung pada persetujuan dan kepuasan pendudukan, dan dukungan Amerika,” katanya.

Al Jazeera menghubungi PA untuk memberikan komentar tetapi tidak mendapat kabar dari pejabat mana pun.

Papan reklame B'Tselem
Papan reklame yang dipasang oleh kelompok HAM Israel di Tepi Barat yang diduduki (File: Mahmoud Illean/AP)

Masalah struktural

PA dibentuk berdasarkan Kesepakatan Oslo tahun 1993 antara Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dan Israel. Itu dibentuk sebagai badan pemerintahan lima tahun sementara yang dimaksudkan untuk mengarah pada negara Palestina merdeka dengan wilayah pendudukan Yerusalem Timur, Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Namun, pendudukan dan pembatasan Israel, perampasan tanah dan pemukiman ilegal, antara lain, mencegah pembentukan negara Palestina.

Saat ini, PA sebagian besar mempertahankan kendali administratif hanya sekitar 18 persen dari Tepi Barat yang diduduki, termasuk pusat kota.

Kesepakatan Oslo menentukan berapa banyak perwira PA yang dapat dimiliki, wilayah operasi mereka serta jumlah dan jenis senjata yang dapat mereka bawa – semuanya ditinjau dan harus disetujui oleh Israel. Senjata yang disetujui termasuk senapan otomatis, pistol kecil, dan amunisi terbatas.

Berdasarkan perjanjian tersebut, PA juga berkewajiban untuk berbagi intelijen dengan Israel sebagai bagian dari kebijakan “koordinasi keamanan” yang sangat dikritik dan untuk membantu memadamkan perlawanan bersenjata oleh warga Palestina, termasuk dengan membantu penangkapan.

FILE - Foto file ini memperlihatkan bagian dari proyek perumahan baru di Tepi Barat pemukiman Israel Givat Ze'ev, Senin, 18 Juni 2023. Pemerintah sayap kanan Israel pada Senin, 26 Juni 2023 menyetujui rencana pembangunan ribuan rumah baru di Tepi Barat yang diduduki - sebuah langkah yang mengancam akan memperburuk hubungan yang semakin tegang dengan Amerika Serikat.  (Foto AP/Ohad Zwigenberg, File)
Proyek perumahan baru di Tepi Barat yang diduduki (File: Ohad Zwigenberg/AP)

Selama Intifada kedua, pemberontakan massal Palestina antara tahun 2000 dan 2005, Israel menghancurkan lembaga keamanan PA setelah banyak pejabat keamanan Palestina berpartisipasi dalam perlawanan tersebut.

Pada tahun 2005, Amerika Serikat, Uni Eropa dan Israel campur tangan untuk memaksa restrukturisasi aparat keamanan PA. Kantor Koordinasi Uni Eropa untuk Dukungan Polisi Palestina (EUPOL COPPS) dan Kantor Koordinator Keamanan AS (USSC) dibentuk untuk melatih dan mempersenjatai petugasnya.

Akibatnya, pasukan keamanan PA dikenal sebagai pasukan Dayton, merujuk pada Keith Dayton, letnan jenderal AS yang memimpin “penemuan kembali” aparat keamanan PA.

Saat ini, wilayah pendudukan Palestina memiliki salah satu rasio personel keamanan tertinggi terhadap warga sipil di dunia.

Para analis, di sisi lain, mengatakan era pasca-Intifada telah melahirkan pembentukan “jenis baru” dari pembentukan keamanan Palestina, yang menguntungkan Israel dan masyarakat internasional.

“Elemen revolusioner dalam pasukan PA diambil untuk mendukung ‘Palestina baru’, petugas keamanan Palestina baru yang dikembangkan oleh Dayton dan aparat itu,” kata Saleh Abd al-Jawad, seorang profesor politik di Universitas Birzeit. Al Jazeera.

“Saat ini ada masalah struktural di PA. Itu tidak ada di tanah. Mereka hanya mengutuk dan mengkritik tetapi kebijakan lain harus diperkenalkan. Ada kantong-kantong Tepi Barat yang tidak bisa lagi dimasuki PA, termasuk kamp pengungsi Balata di Nablus, kamp pengungsi Jenin dan daerah lainnya,” katanya.

‘Situasi dapat menjadi bumerang bagi PA’

Dengan munculnya kembali perlawanan bersenjata Palestina, khususnya di Nablus dan Jenin, Israel telah menekan PA untuk menangkap pejuang dan membantu menumpas pemberontakan lainnya. Ini, kata para ahli, termasuk proses diam-diam di mana PA menyuap para pejuang, khususnya di Nablus, untuk menyerahkan diri dan senjata mereka dengan imbalan amnesti dari Israel jika mereka menjalani hukuman di penjara PA.

“Pendudukan mendorong PA untuk mengekang setiap perlawanan, bahkan mendorong PA ke tempat konfrontasi dengan pejuang perlawanan bersenjata alih-alih melindungi mereka,” kata Mansour, sang analis.

Pada bulan September tahun lalu, pejuang Palestina bentrok dengan pasukan keamanan PA di Nablus setelah yang terakhir menangkap dua pemimpin kelompok perlawanan bersenjata Lion’s Den yang masuk dalam daftar orang yang dicari Israel. Seorang pria Palestina berusia 53 tahun tewas dalam bentrokan itu.

Menurut Mansour, PA bisa dipaksa berkonfrontasi dengan rakyat Palestina jika tidak segera mengambil langkah untuk mengubah peran dan citranya.

“Jika PA tidak memperbaiki administrasi krisis di lapangan dan tidak segera mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki citranya dan lebih dekat dengan masyarakat, maka saya pikir situasinya bisa menjadi bumerang,” kata Mansour.

“Jika pimpinan PA meninggalkan kepentingan pribadinya dan terlibat dalam operasi atas dasar diketahui oleh seluruh rakyat dan partai politik, maka peran PA bisa berubah.

“Saya pikir sekali PA menunjukkan kesiapan dan mengambil langkah-langkah untuk mengubah kebijakannya saat ini, cukup untuk memobilisasi dunia untuk menekan Israel dan para pemukim, dan akan meningkatkan minat pada perjuangan Palestina,” katanya.

“Ketika Amerika dan Israel merasa – terutama lembaga keamanan – bahwa Otoritas Palestina mulai beralih ke peran yang berbeda, dan mungkin ada eskalasi di mana semua warga Palestina akan berpartisipasi, saya yakin akan ada mobilisasi dan perubahan segera. dalam proses politik. Dan Amerika akan campur tangan.”

sbobet mobile