Djokovic meningkatkan standar setelah 23 pukulan: Apakah dia yang terhebat sepanjang masa? | Berita Tenis

Djokovic meningkatkan standar setelah 23 pukulan: Apakah dia yang terhebat sepanjang masa?  |  Berita Tenis

Novak Djokovic membutuhkan waktu dua dekade, tetapi ia melampaui standar tinggi yang ditetapkan oleh rivalnya Roger Federer dan Rafael Nadal untuk meraih rekor 23 gelar Grand Slam putra. Dan dia memiliki yang berikutnya dalam pandangannya.

Apakah kemenangannya di Prancis Terbuka menyelesaikan perdebatan tentang siapa petenis putra terhebat sepanjang masa? Itu tergantung pada siapa Anda bertanya dan metrik apa yang Anda gunakan.

“Apa artinya ‘yang terbesar’? Sulit dikatakan karena besar bisa berarti di lapangan, bisa berarti di luar lapangan, bisa berarti banyak hal. Ini hanya masalah bagaimana Anda ingin mengajukan pertanyaan,” jurnalis olahraga dan penulis Christopher Clarey, yang telah meliput lebih dari 100 Grand Slam, kepada Al Jazeera.

“Tapi dalam arti tertentu, dalam hal hasil di lapangan, jika Anda ingin meringkasnya, saya pikir Djokovic memiliki kasus yang sangat kuat.”

Petenis Serbia berusia 36 tahun, pria tertua yang memenangkan Prancis Terbuka, menolak untuk terlibat dalam diskusi tersebut.

“Saya tidak ingin mengatakan bahwa saya yang terhebat karena saya merasa tidak menghormati semua juara hebat di era yang berbeda dari olahraga kita yang dimainkan dengan cara yang sama sekali berbeda dari yang dimainkan hari ini,” kata Djokovic setelah dia menang. ketiganya. Gelar Perancis Terbuka Minggu di Paris.

Mengenakan jaket merah dengan nomor 23, dia menambahkan: “Saya menyerahkan diskusi semacam itu tentang siapa yang terbesar kepada orang lain,” dan hanya berbicara tentang “keyakinan dan keyakinan dan keyakinannya” pada apa yang “mampu dia lakukan.” “.

Perdebatan tentang yang terbesar sepanjang masa – yang disebut BOK – selalu menyenangkan, terlebih lagi jika melibatkan penggemar dalam percakapan, kata komentator tenis Ravi Ubha.

“Yang terbesar bisa berubah dari subyektif menjadi faktual ketika kita melihat angkanya. Bahkan kemudian, beberapa orang mungkin berpendapat bahwa beberapa catatan dan statistik harus diberi bobot lebih dari yang lain. Anda bisa melihatnya dari sudut pandang pemain terbaik di lapangan. Itu mempersempit segalanya dan tidak memperhitungkan, misalnya, dampak yang mereka berikan pada olahraga, apakah dia melampaui olahraga tersebut,” kata Ubha kepada Al Jazeera.

Clarey menganggap status BOK sebagai “konstruk buatan”, tetapi dia setuju bahwa hal itu menyenangkan untuk didiskusikan.

“Saya sudah membicarakannya selama 20 tahun, dan saya pikir orang menikmatinya, tapi mungkin tidak bisa dipecahkan,” kata penulis buku terlaris tentang Federer, The Master.

“Mari kita hadapi itu, siapa yang paling mempopulerkan tenis, yang menciptakan perasaan paling baik tentang olahraga sambil menang – ini adalah argumen yang bisa Anda buat. Dalam hal hasil dan pemain tersukses di era Terbuka, saya harus memilih Novak di sisi putra. … Dia punya nomornya sekarang, ”kata Clarey.

‘Tidak adil untuk orang-orang di masa lalu’

Setelah memenangkan Australia dan Prancis Terbuka tahun ini, Djokovic setengah jalan menuju Grand Slam tahun kalender, atau memenangkan keempat jurusan dalam satu musim. Orang terakhir yang melakukannya adalah Rod Laver dari Australia pada tahun 1969 setelah pertama kali mencapai prestasi tersebut pada tahun 1962.

“Pertanyaan selanjutnya untuknya adalah apakah dia bisa melakukan keempatnya dalam satu tahun. Ini adalah hal besar yang sulit dipahami yang belum pernah dilakukan siapa pun dalam waktu yang lama di kedua sisi sejak Steffi Graf pada tahun 1988,” Ben Rothenberg, pembawa acara podcast tenis No Challenges Remaining, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Djokovic datang dalam satu pertandingan dua tahun lalu – di final AS Terbuka dia kalah dari (Daniil) Medvedev.”

Djokovic adalah satu-satunya orang yang memenangkan setiap Grand Slam tiga kali dan menuju ke Wimbledon bulan depan, di mana dia telah menang tujuh kali dan menjadi juara bertahan. Dia juga memenangkan 10 Australia Terbuka dan tiga AS Terbuka.

Dia telah memenangkan masing-masing acara Masters 1000 dua kali, suatu prestasi yang belum pernah dicapai oleh pemain lain. Dia mendapatkan kembali peringkat nomor satu dunia pada hari Senin, memulai minggu ke-388 di posisi teratas.

Dia terus menghitung dan tidak berhenti.

“Tentu saja perjalanan belum selesai. Saya merasa jika saya memenangkan slam, mengapa saya berpikir untuk mengakhiri karir yang sudah berjalan selama 20 tahun?” dia berkata.

Namun, ada yang mengatakan tidak adil membandingkan hasil tenis pria selama berabad-abad karena keadaan yang berbeda untuk para pemain top.

Laver atau Ken Rosewall, pemain Australia lainnya yang bermain pada 1950-an dan 60-an, tidak sering bermain di jurusan. Laver tidak memainkan Grand Slam selama lima tahun. Bahkan di tahun 1980-an, Bjorn Borg hanya sekali bermain di Australian Open.

“Jadi seluruh gagasan untuk mencoba mendasarkan segalanya pada skor rekor Grand Slam ini menurut saya tidak adil bagi orang-orang di masa lalu karena itu bukan tolok ukur mereka,” kata Clarey.

Pemain di era sebelumnya berjuang dengan teknologi yang berbeda, tidak memiliki ilmu olahraga yang tersedia saat ini, memiliki karir yang lebih pendek dan harus menghadapi tingkat variasi yang lebih besar dalam kecepatan permukaan permainan.

“Jika hanya membandingkan Djokovic dengan Laver, itu akan menjadi kurang menarik… dan kurang nyata,” kata Rothenberg.

Sementara itu, pemain yang kariernya tumpang tindih bisa mencapai puncaknya di waktu yang berbeda dan cedera juga menjadi faktornya. Federer, yang menang 20 pukulan, mengumumkan pengunduran dirinya tahun lalu.

Djokovic mematahkan pertandingan 22-slamnya dengan Nadal di permukaan favorit petenis Spanyol itu di Roland Garros, yang dilewatkan Nadal tahun ini karena operasi yang akan membuat petenis berusia 37 tahun itu tidak masuk lapangan hingga 2024, ketika ia diperkirakan akan pensiun.

Djokovic mengatakan Federer dan Nadal mendefinisikannya sebagai seorang pemain dan bahkan berkontribusi pada kesuksesannya: “Hanya dua orang itu yang banyak memenuhi pikiran saya secara profesional selama 15 tahun terakhir.”

‘Sosok Polarisasi’

Untuk semua kesuksesannya, Djokovic juga menjadi bintang tenis yang terpolarisasi dan memecah belah, dan dia tidak dicintai oleh para penggemar seperti halnya Federer dan Nadal.

Djokovic memilih untuk tetap tidak divaksinasi COVID-19, menyelenggarakan Adria Tour dari pertandingan eksibisi di Balkan di tengah pandemi dan marah dengan status Kosovo.

“Kosovo adalah jantung Serbia. Hentikan kekerasan,” tulisnya di depan kamera dalam bahasa Serbia setelah kemenangannya pada putaran pertama di Prancis Terbuka saat ketegangan di wilayah tersebut memanas.

Rothenberg mengatakan bahwa sementara “ada banyak hal yang dikagumi tentang Djokovic, … dia orang yang sangat rumit,” menambahkan bahwa “sedikit mengejutkan melihat dia membuat pesan politik dan nasionalistik yang sangat terang-terangan ini di layar” di pengadilan Phillipe Chatrier di Paris.

Sementara “Nadal dan Federer jauh lebih mudah daripada superstar olahraga”, katanya Djokovic “lebih dalam kategori semacam itu yang menginspirasi banyak perasaan, baik positif maupun negatif, dan beberapa di antaranya adil dan beberapa tidak. adil”.

Bagi Ubha, “Novak adalah sosok yang terpolarisasi, tidak diragukan lagi. Sepertinya tidak ada jalan tengah. Entah Anda adalah penggemar beratnya atau Anda bukan penggemar sama sekali dan tidak dapat digoyahkan”.

Tetap saja, “mengingat latar belakangnya dan tumbuh di negara yang dilanda perang, untuk menjadi salah satu atlet terhebat sepanjang masa adalah bukti etos kerja, ketahanan – dan, tentu saja, kemampuannya,” kata Ubha.

“Cara dia menangani kesulitan di lapangan luar biasa. Dan dia tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat untuk mencoba menjadi pemain terbaik yang dia bisa.”

Result SDY