Empat delegasi haji berangkat dari Gaza yang terkepung menuju Mekkah | Berita konflik Israel-Palestina

Empat delegasi haji berangkat dari Gaza yang terkepung menuju Mekkah |  Berita konflik Israel-Palestina

gaza – Dalam sepekan terakhir, empat jemaah haji asal Jalur Gaza berangkat ke Arab Saudi untuk menunaikan manasik haji.

Sekitar 6.600 orang dari Gaza dan Tepi Barat berangkat ke Mekah untuk menunaikan ibadah haji pada tahun 2023.

Menurut Kementerian Wakaf dan Urusan Agama, para peziarah melakukan perjalanan dari Gaza selama empat hari, dengan 900 peziarah pada kelompok pertama, 900 pada kelompok kedua, 600 pada kelompok ketiga dan 500 peziarah pada hari keempat.

Mereka yang bepergian dari Tepi Barat akan memasuki Arab Saudi melalui Yordania, sedangkan penduduk Jalur Gaza melalui Mesir.

Peziarah di sisi Palestina dari penyeberangan Rafah menunggu pemeriksaan paspor (Abdelhakim Abu Raish/Al Jazeera)

Perjalanan dari Jalur Gaza ke Mekkah dimulai dari penyeberangan Rafah, melewati bandara Kairo, dan dari sana ke bandara King Abdulaziz bin Saud di Jeddah, lalu ke Mekkah.

Upacara penyambutan jemaah haji
Upacara penyambutan jamaah yang disiapkan oleh Kementerian Awqaf dan Urusan Agama di Persimpangan Rafah (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

Haji adalah ziarah Muslim tahunan ke Mekah, yang diwajibkan bagi semua Muslim dewasa setidaknya sekali.

Setiap tahun, jutaan umat Islam berkumpul di Arab Saudi untuk menunaikan ibadah haji. Warga Palestina, terutama yang berada di Gaza yang terkepung, sering menghadapi hambatan dan penundaan akibat pembatasan Israel.

Seorang wanita dengan keluarganya
Fathia Al-Hassanat bersama keluarganya sebelum melakukan perjalanan haji keesokan harinya (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

Dalam persiapan terakhir jelang haji, Fathia al-Hassanat (58) dari Khan Yunis selatan Jalur Gaza mengungkapkan kegembiraannya menunaikan ibadah haji setelah lama menunggu.

“Perasaan saya tak terlukiskan. Saya telah berharap untuk melakukan haji selama bertahun-tahun. Alhamdulillah, nama saya muncul di undian tahun ini,” kata al-Hassanat, duduk di samping anak-anaknya yang berkumpul malam sebelum perjalanannya.

Pada saat yang sama, seperti para musafir lain di Jalur Gaza, al-Hassanat tidak menyembunyikan kekhawatirannya tentang sulitnya perjalanan melalui penyeberangan Rafah dan berjam-jam menunggu sampai dia tiba di bandara Kairo.

“Salah satu ketidaknyamanan terbesar dalam hidup kami sebagai warga Palestina di Gaza adalah terkadang kami harus menghabiskan lebih dari 20 jam perjalanan dari Gaza ke Kairo untuk mencapai tujuan kami. Rekan-rekan kami di resimen kedua membutuhkan waktu 24 jam penuh untuk mencapai bandara,” tambah al-Hasnat.

“Bepergian dari Gaza adalah siksaan, terutama karena sebagian besar jemaah sudah lanjut usia dan beberapa dari mereka menderita penyakit kronis.”

“Tapi yang menghibur kami adalah bisa sampai ke tujuan menunaikan ibadah haji tahun ini,” tambahnya sambil menyiapkan barang bawaannya.

Seorang wanita mengucapkan selamat tinggal kepada putrinya.
Al-Hassanat mengucapkan selamat tinggal kepada putrinya di Jalur Gaza selatan (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

Ahmed Abu al-Kass (41) mencoba mendaftar haji lima tahun lalu tanpa hasil, tetapi tahun ini namanya muncul di daftar.

“Ketika saya menerima telepon yang memberi tahu saya bahwa nama saya telah diterima untuk haji, saya menangis bahagia,” kata Abu al-Kass. “Itu adalah momen yang luar biasa. Saya senang dengan suasana spiritual dalam haji, dan kami berharap kepada Tuhan bahwa haji kami akan diterima.”

Abu al-Kass, yang menderita penyakit tulang kronis, sebelumnya tidak pernah melakukan perjalanan melalui penyeberangan Rafah. Dia mengatakan dia khawatir tentang apa yang dia dengar tentang hambatan untuk melakukan perjalanan melalui penyeberangan Rafah dan berjam-jam di jalan, yang mungkin tidak baik untuk kondisi kesehatannya.

Seorang pria dan keluarganya
Ahmed Abu al-Kass duduk bersama keluarganya di Jalur Gaza selatan sebelum berangkat haji (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

“Namun demikian, saya optimistis karena kami telah mendengar fasilitas perjalanan jamaah melalui otoritas Mesir. Kami berharap itu akan terjadi sampai kami tiba di bandara.”

Abu al-Kass juga menyinggung mahalnya biaya haji yang tidak sejalan dengan kondisi ekonomi yang sulit dan memburuk di Jalur Gaza.

Seorang pria mengucapkan selamat tinggal kepada keluarganya
Keluarga Abu al-Kass mengucapkan selamat tinggal sebelum dia berangkat haji (Abdelhakim Abu Raish/Al Jazeera).

“Saya mengumpulkan uang sen demi sen sampai saya mewujudkan impian saya untuk menunaikan haji. Tidak pernah mudah, terutama dengan tanggung jawab, anak dan keluarga, tetapi mereka semua bahagia untuk saya,” kata Abu al-Kass dikelilingi kelima anaknya.

Seorang wanita mempersiapkan dirinya untuk bepergian
Samah al-Shurafa mempersiapkan barang bawaannya sebelum berangkat menunaikan ibadah haji (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera).

Samah al-Shurafa (48) kehilangan harapan untuk berangkat haji tahun ini karena namanya tidak muncul dua kali dalam undian perjalanan. Tapi untungnya namanya muncul di daftar sakit karena dia adalah pasien kanker.

“Saya didiagnosis menderita kanker setahun yang lalu. Saya sangat menderita,” kata al-Shurafa kepada Al Jazeera saat dia duduk di rumahnya.

“Jadi saya ingin mendaftar untuk buang air kecil. Saya mendaftar di daftar umum dan di daftar pasien. Alhamdolliah, akhirnya nama saya muncul bersama putra sulung saya yang berusia 30 tahun.”

Di bawah sistem undian yang diperkenalkan oleh Arab Saudi, jemaah diminta mendaftar secara online jika ingin menunaikan ibadah haji. Orang dipilih berdasarkan sistem gambar elektronik.

Di dalam 2022Arab Saudi telah menerima satu juta peziarah dari seluruh dunia – termasuk 850.000 orang asing.

Seorang wanita dan anaknya
Al-Shurafa bersama putranya Sameh, yang akan menemaninya menunaikan haji (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera).
Peziarah dari Gaza
Jemaah haji Gaza menaiki bus dalam persiapan untuk transfer mereka ke sisi Mesir dari perlintasan Rafah (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

Al-Shurafa menyatakan tidak keberatan untuk melakukan perjalanan melalui penyeberangan Rafah, meskipun jaraknya jauh dari Jalur Gaza ke Kairo.

“Saya senang dengan haji tahun ini, dan saya berharap kepada Tuhan bahwa ini akan menjadi tahun kebaikan dan berkah, dan kondisi di Jalur Gaza akan membaik dan kompleksitas blokade serta masalah kehidupan lainnya akan berakhir.”

Gerbang penyeberangan Rafah
Sebuah bus yang membawa peziarah Gaza memasuki sisi Mesir dari perlintasan Rafah (Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

agen sbobet