Kasus pengadilan pelayan Trump tertunda lagi dalam kasus dokumen rahasia | Berita Donald Trump

Kasus pengadilan pelayan Trump tertunda lagi dalam kasus dokumen rahasia |  Berita Donald Trump

Waltine Nauta rupanya membantu Trump menyembunyikan dokumen yang diambil dari Gedung Putih, tetapi tidak melawan mantan presiden tersebut.

Persidangan mantan pembantu Presiden Donald Trump, Waltine “Walt” Nauta, yang dituduh membantu mantan bosnya menyembunyikan dokumen rahasia dari penyelidik federal, telah ditunda lagi.

Pengacara Nauta muncul sebentar di pengadilan federal di Miami pada hari Selasa dan memberi tahu hakim bahwa Nauta belum mendapatkan penasihat hukum di Florida untuk mewakilinya dalam kasus tersebut. Penampilan berikutnya ditetapkan pada 6 Juli.

Nauta menghadapi enam dakwaan konspirasi untuk menghalangi keadilan, membuat pernyataan palsu dan menahan serta menyembunyikan dokumen. Dia berada di ruang sidang yang sama selama persidangan Trump pada 13 Juni, tetapi persidangan terhadapnya ditunda karena alasan yang sama yang diberikan pada hari Selasa.

Veteran Angkatan Laut itu bertugas sebagai pelayan Trump di Gedung Putih sebelum bergabung dengannya sebagai asisten pribadi di Mar-a-Lago, perkebunan Trump di Florida. Sejak itu, dia sering terlihat di samping mantan presiden itu, termasuk ketika Trump mampir ke restoran Versailles Cuban untuk menyapa para pendukung setelah dakwaannya.

Dalam dokumen setebal 49 halaman, jaksa federal merinci bagaimana Trump diduga menyimpan kotak-kotak dokumen sensitif secara acak di sekitar Mar-a-Lago, termasuk di kamar mandi, ballroom, dan ruang penyimpanan dekat kolam.

Kadang-kadang, Trump diduga memberi tahu orang-orang di orbitnya bahwa dia memiliki dokumen yang dia tahu masih dirahasiakan.

“Pengungkapan yang tidak sah dari dokumen-dokumen rahasia ini dapat membahayakan keamanan nasional Amerika Serikat, hubungan luar negeri, keamanan militer AS dan sumber daya manusia, dan kelangsungan metode pengumpulan intelijen yang sensitif,” dakwaan tersebut menyatakan.

Ketika penyelidik federal meningkatkan penyelidikan mereka, Trump dituduh berusaha menyembunyikan dokumen yang dimilikinya, bahkan dari pengacaranya sendiri.

Mantan presiden meminta bantuan Nauta untuk menyembunyikan kotak-kotak itu, menurut jaksa. Mereka juga menuduh Nauta berbohong kepada agen federal selama wawancara sukarela karena dia tidak tahu tentang kotak yang dipindahkan.

Saat dakwaan dibuka, Trump membela Nauta, memanggilnya “kuat, berani, dan seorang patriot yang hebat” dan mengklaim bahwa jaksa penuntut “berusaha menghancurkan hidupnya, seperti nyawa banyak orang lainnya, berharap dia akan mengatakan hal-hal buruk. tentang Trump”, katanya.

Sejak kasus pengadilan Trump, Nauta dan Trump diizinkan untuk berhubungan, tetapi mereka dilarang membahas fakta kasus tersebut kecuali melalui pengacara mereka.

Hakim Federal Aileen Cannon, orang yang ditunjuk Trump yang memerintah untuk mantan presiden tahun lalu dalam gugatan perdata yang diajukan atas penyitaan dokumen dari resor Mar-a-Lago miliknya, menjadwalkan persidangan Trump minggu lalu akan dimulai pada 14 Agustus.

Jaksa bersama dengan Penasihat Khusus AS Jack Smith meminta Cannon pada hari Jumat untuk menunda persidangan hingga 11 Desember.

Pada hari Senin, Cannon juga mengaitkan sidang 14 Juli dengan bagaimana informasi rahasia dalam kasus tersebut akan ditangani. Pakar hukum mengatakan kerumitan seputar penggunaan dokumen yang sangat rahasia sebagai bukti kemungkinan akan menunda proses.

Sementara itu, media AS pada hari Senin merilis audio pertemuan tahun 2021 di mana Trump tampaknya mengaku memiliki dokumen rahasia terkait Iran.

“Begini, sebagai presiden saya bisa mendeklasifikasi, tapi sekarang saya tidak bisa, Anda tahu,” kata Trump pada satu bagian dalam rekaman itu. ‚ÄúTapi itu klasik. Bukankah itu menarik? Ini sangat keren.”

Trump dan sekutunya telah menawarkan berbagai pembelaan dalam hal menyimpan dokumen, tetapi secara umum menyatakan bahwa presiden bekerja sama dengan penyelidik dan tidak melakukan kesalahan.

situs judi bola online