Keluarga Mencari Bantuan PBB atas Kebijakan Pengungsi Australia yang Terkenal | Berita Pengungsi

Keluarga Mencari Bantuan PBB atas Kebijakan Pengungsi Australia yang Terkenal |  Berita Pengungsi

Selama hampir satu dekade, rezim suaka Australia yang terkenal kejam telah secara paksa memisahkan keluarga pengungsi. Namun sekelompok pengungsi kini menentang praktik pemisahan keluarga oleh PBB.

Maya*, yang berusia 35 tahun, bersama ibu dan saudara kandungnya melarikan diri dari Iran pada tahun 2012 dan tiba di Australia setahun kemudian setelah melalui perjalanan yang sulit melalui Malaysia dan Indonesia.

Maya mengatakan dia terpaksa meninggalkan tanah airnya karena dia dikuntit oleh simpatisan pemerintah dan diancam dengan serangan air keras.

Bahkan di Indonesia pun dia mengaku tidak merasa aman.

“Ketakutan untuk bersembunyi dari agen rezim Iran di Indonesia, menyaksikan paksaan konsulat Iran untuk pemulangan paksa dan deportasi yang tidak aman oleh pemerintah Indonesia benar-benar menakutkan,” katanya kepada Al Jazeera dalam bahasa Farsi.

Namun ketika Maya, ibu dan kakaknya tiba di perairan Australia, mereka tidak menemukan keselamatan yang mereka harapkan. Sebaliknya, mereka dikirim ke negara kepulauan Pasifik Nauru dan diberi tahu bahwa mereka tidak akan pernah diizinkan untuk menetap di Australia.

Kakak perempuan Maya tiba dengan kapal hanya empat bulan sebelumnya, tetapi setelah sekitar 50 hari di tahanan imigrasi Australia di Christmas Island – wilayah Australia di selatan Indonesia – dia diizinkan untuk mengajukan visa perlindungan sementara dan sejak saat itu tinggal di Australia.

Pengalaman kedua saudari yang sama sekali berbeda itu hanya karena waktu.

Maya sedang mengerjakan salah satu lukisannya.  Ini menunjukkan sosok dengan pipi merah cerah.  Dia memegang palet di tangan kirinya saat dia mengerjakan kanvas.
Maya bermimpi bisa mempresentasikan pameran lukisannya (disediakan)

Maya tiba setelah Australia memperketat kebijakannya dalam upaya menghentikan pencari suaka tiba dengan perahu kecil. Di bawah undang-undang baru, setiap orang yang datang dengan kapal harus dikirim ke luar negeri, terlepas dari alasan mereka melakukan perjalanan berbahaya atau apakah mereka memiliki kerabat di Australia.

“Saya merasa pusing dan tercekik seolah-olah saya menghadapi kematian mendadak,” kata Maya kepada Al Jazeera tentang saat dia mengetahui dia dikirim ke pulau terpencil. “Tapi di Nauru saya menyadari bahwa apa yang menunggu saya adalah kematian yang lambat dan menyakitkan.”

‘Tidak ada solusi’

Maya adalah salah satu dari 13 keluarga yang terlibat dalam pengaduan terbesar PBB terhadap pemerintah Australia atas kebijakan pengungsinya. Mereka diinisiasi pada tahun 2018 dan menyerahkan bukti akhir dan argumen hukum mereka pada bulan Maret dan sekarang sedang menunggu keputusan Komite Hak Asasi Manusia PBB. Tidak ada kerangka waktu untuk vonis, meski keluarga berharap tidak sampai beberapa tahun lagi.

Dalam pengaduan mereka, keluarga berpendapat pemerintah Australia telah melanggar kewajibannya – dan hak-hak mereka – di bawah Kovenan Internasional Hak Sipil dan Politik (ICCPR) dengan secara paksa memisahkan mereka dari anggota keluarga yang menetap di Australia.

Panitia menginstruksikan pemerintah Australia untuk segera menyatukan kembali keluarga sementara proses pengaduan sedang berlangsung. Pemerintah perdana menteri saat itu Scott Morrison tidak mematuhinya, tetapi sebagai akibat dari kebijakan jangka pendek yang memungkinkan evakuasi medis mendesak dari Nauru, banyak keluarga tetap bersatu kembali di Australia, termasuk bangsa Maya.

Tetapi mereka berisiko dipisahkan karena mereka yang diproses di lepas pantai masih tidak memiliki hak untuk tinggal secara permanen di Australia dan didorong untuk bermukim kembali di negara ketiga seperti Selandia Baru atau Amerika Serikat.

Josephine Langbien, seorang pengacara senior di Pusat Hukum Hak Asasi Manusia, yang mengajukan pengaduan atas nama keluarga, yang termasuk 63 pengungsi dan pencari suaka, mengatakan pemerintah Australia berturut-turut sengaja memisahkan keluarga pengungsi selama lebih dari satu dekade sebagai bentuk dari hukuman dan pencegahan.

“Kami mewakili keluarga yang telah bertahan bertahun-tahun berpisah dari Australia dan Nauru, hanya untuk menghadapi ancaman perpisahan lagi,” katanya kepada Al Jazeera.

“Relokasi ke Selandia Baru bukanlah solusi bagi orang-orang dengan keluarga, komunitas, dan kehidupan yang mapan di Australia. Maya diminta mengganggu perawatan medis dan pemulihan putrinya tanpa alasan yang jelas. Ibu Maya diminta untuk mengucapkan selamat tinggal kepada salah satu putri dan cucunya dan meninggalkan mereka.

“Keluarga seperti Maya melanjutkan perjuangannya di PBB karena ingin masyarakat dunia mengakui pelanggaran HAM yang mereka alami. Pemerintah Albania dapat segera mengakhiri pelecehan ini dengan memastikan bahwa semua keluarga memiliki hak untuk tinggal bersama secara permanen di Australia.”

Anak-anak melihat keluar jendela.  Mereka membelakangi kamera
Di bawah undang-undang saat ini, putri Maya tidak dapat tinggal secara permanen di Australia seperti sepupunya (disediakan)

Pengaduan tersebut berpendapat bahwa pemerintah Australia juga melanggar kewajibannya di bawah ICCPR dengan gagal memberikan jalan reunifikasi kepada keluarga yang terpisah.

Berdasarkan Kovenan, yang diratifikasi Australia pada tahun 1980, pemerintah wajib memberikan pemulihan bagi orang-orang yang haknya dilanggar.

Bagi Maya, pengaduan tersebut adalah satu-satunya jalan keluarnya “untuk mencari keadilan melawan penindasan dan pemaksaan yang dilakukan oleh pemerintah Australia”.

“Setelah menanggung sebelas tahun siksaan psikologis yang intens, saya ingin mempertahankan persatuan keluarga saya di Australia atau Selandia Baru dan menemukan kedamaian,” katanya kepada Al Jazeera.

Maya mengatakan trauma karena perpindahannya membuatnya tidak mungkin menyelesaikan gelar desain grafisnya.

“Terlepas dari aspirasi artistik saya, memamerkan lukisan saya tetap menjadi mimpi yang tidak mungkin tercapai,” katanya.

Louise Newman, seorang psikiater perkembangan yang terkait dengan University of Melbourne dan Monash University dan salah satu ahli kesehatan mental yang memberikan bukti ahli untuk mendukung tuduhan tersebut, mengatakan kepada para ahli PBB bahwa pemisahan keluarga adalah jenis trauma psikologis yang dapat memicu perilaku bunuh diri. . pada orang yang rentan.

Pemisahan seperti itu dapat menyebabkan keterlambatan perkembangan jangka panjang dan masalah keterikatan pada anak-anak, yang kemudian diperburuk oleh tekanan emosional dari orang tua yang membesarkan mereka, jelasnya dalam kesaksiannya.

Ini sering mengarah pada pengalaman kesusahan, kecemasan dan kesedihan, sebanding dengan proses berduka, tambah Newman.

Kompensasi

Australia menerapkan rezim pemrosesan lepas pantainya untuk mencegah kedatangan kapal setelah peningkatan yang signifikan antara tahun 2010 dan 2012. Meningkatnya kritik dari berbagai kelompok dan perintah pengadilan mengungkap sifat kebijakan yang tidak manusiawi dan pelanggaran kewajiban internasional, mengarah ke akhirnya teruraitetapi mereka yang datang dengan perahu masih dilarang membuat rumah permanen di Australia.

Sara Dehm, seorang pengacara pengungsi di University of Technology Sydney, mengatakan pengaduan PBB adalah contoh bagaimana para pengungsi, dengan dukungan dari advokat hukum, “secara aktif menolak upaya hukuman Australia untuk mengusir mereka dan menolak hak mereka untuk ditolak untuk mencari suaka. “.

“Komite Hak Asasi Manusia PBB, sebagai badan ahli independen, diberi mandat untuk menawarkan interpretasi otoritatif atas norma-norma hak asasi manusia yang telah lama diterima dan untuk menentukan dalam kasus-kasus individual apakah suatu negara telah melanggar satu atau lebih dari norma-norma ini. Dengan membawa kasus mereka ke komite ini, para pengungsi menggunakan proses PBB untuk memperkuat suara, klaim, dan perjuangan mereka.”

Dehm mencatat bahwa tindakan hukum semacam itu dapat meminta pertanggungjawaban negara atas pelanggaran serius hak asasi manusia dan memperkuat pengungsi sebagai “aktor politik pembawa hak dan penggugat yang sah, daripada korban pasif dari kekerasan perbatasan negara yang tidak manusiawi.”

Sementara keputusan komite tidak mengikat secara hukum, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (OHCHR) menekankan bahwa negara berada di bawah kewajiban moral untuk melaksanakan keputusan tersebut, jelas Dehm. Solusi yang mungkin dapat mencakup kompensasi atau rekomendasi bahwa undang-undang yang ada diubah untuk mencegah hak dari pelanggaran di masa depan, tambahnya.

Di Nauru, Maya memperoleh status pengungsi di bawah sistem penentuan status Nauru pada tahun 2014 dan kemudian menikah dengan pengungsi lain di pulau tersebut. Dua tahun kemudian dan masih dalam tahanan, dia melahirkan putrinya setelah kehamilan berisiko tinggi dengan beberapa upaya bunuh diri.

Rumah sakit, katanya, “diserbu oleh tikus dan kontainer yang terinfeksi penuh dengan cacing”.

Pasangan itu dipaksa berpisah lagi, hanya dua hari setelah merayakan ulang tahun kedua putri mereka, ketika gadis kecil itu menderita ensefalitis, infeksi serius yang mempengaruhi otak, dan Maya harus melakukan perjalanan ke Papua Nugini (PNG) untuk mendapatkannya. perlakuan.

Setelah anak itu sakit, pengacara di Australia menghubungi Maya dan, atas namanya, menantang penanganan kasusnya oleh pemerintah Australia.

Pengadilan Federal Australia telah memerintahkan Departemen Dalam Negeri untuk memberikan perawatan medis kepada putri Maya di Australia, bukan PNG, dalam waktu 48 jam dan membawa pasangan Maya dari Nauru agar mereka dapat bersatu kembali.

Putusan itulah yang akhirnya membawa mereka ke Australia, dengan ibu dan saudara laki-laki Maya bergabung dengan mereka enam bulan kemudian.

Selandia Baru menawarkan untuk memukimkan kembali kelompok itu, tetapi bagi Maya itu akan menjadi “divisi lain dari saudara perempuan dekat saya dan anak-anaknya yang lahir di Australia”.

Kakak perempuan Maya dan anak-anaknya, karena mereka tiba sebelum kebijakan luar negeri diberlakukan, akan memenuhi syarat untuk tinggal permanen di Australia jika klaim pengungsi mereka diterima.

Maya mengatakan prospek pindah ke negara lain juga membuat ibunya sedih, yang baru saja sembuh dari kanker, dan putrinya, yang telah menerima perawatan psikiatris sejak dia berusia dua tahun. Dia mengatakan tanpa saudara perempuan dan keluarganya akan terasa seperti penjara, meskipun dia merindukan kebebasan, dan berbicara tentang “penganiayaan pemisahan keluarga secara paksa”.

Para pengunjuk rasa mengadakan rapat umum yang menyerukan penutupan Manus dan Naurou.  Posternya bertuliskan 'tutup kamp, ​​bawa mereka ke sini'.  Salah satunya menunjukkan gambar seorang anak kecil.
Seorang advokat pengungsi memegang plakat saat ia mengambil bagian dalam protes di pusat kota Sydney menentang perlakuan terhadap pencari suaka di pusat penahanan di Nauru dan di Pulau Manus, Australia 15 Oktober 2017. REUTERS/David Gray

Para pejabat mengatakan tidak akan ada pengungsi di Nauru tahun depan untuk pertama kalinya sejak offshoring dimulai, tetapi pemerintah Anthony Albanese, yang mengambil alih kekuasaan setahun lalu, mengatakan akan meningkatkan kapasitas penahanan asing di pulau itu untuk mempertahankan masa depan. kedatangan dengan perahu.

Hingga akhir April, ada 32 orang dalam penahanan imigrasi di pulau itu, dengan 22 di antaranya dianggap sebagai pengungsi, menurut Departemen Dalam Negeri.

Seorang juru bicara departemen mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “Australia menganggap serius kewajiban hak asasi manusia internasionalnya dan terlibat dengan itikad baik dengan Komite Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa”.

Juru bicara itu mengatakan Australia mendukung pengaturan pemrosesan regional Nauru “sesuai dengan kewajiban hak asasi manusia internasional kami”.

Menurut juru bicara, a Nota kesepahaman untuk pemrosesan regional, yang disepakati antara Australia dan Nauru pada tahun 2021, termasuk komitmen untuk “memperlakukan penerima transfer dengan bermartabat dan hormat, sesuai dengan kewajiban hukum internasional, termasuk kewajiban yang relevan berdasarkan hukum hak asasi manusia internasional”.

*Nama Maya telah diubah demi keselamatannya.

Togel Sidney