Lima warga Palestina tewas ketika pasukan Israel menggerebek kamp di Tepi Barat | Berita konflik Israel-Palestina

Lima warga Palestina tewas ketika pasukan Israel menggerebek kamp di Tepi Barat |  Berita konflik Israel-Palestina

Para pelayat membaringkan orang yang mereka cintai untuk beristirahat beberapa jam setelah militer Israel menggunakan helikopter tempur dalam serangan besar-besaran di kamp pengungsi Jenin Tepi Barat yang diduduki, menewaskan lima warga Palestina dan melukai sedikitnya 91 orang.

Bentrokan paling sengit dalam beberapa tahun dimulai Senin pagi setelah tentara Israel menyerbu kamp dan menembakkan peluru tajam, granat kejut, dan gas beracun, menurut kantor berita Wafa. Helikopter tempur digunakan untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade setelah pertempuran berjam-jam berikutnya.

Salah satu kematian warga Palestina adalah seorang anak.

Kementerian Kesehatan Palestina mengidentifikasi para korban sebagai Ahmed Saqr, 15, Khaled Darwish, 21, Qassam Sariya, 19, Qassam Faisal Abu Sirriya, 29, dan Ahmed Daraghmeh.

Sedikitnya 22 warga Palestina yang terluka diyakini berada dalam kondisi kritis.

Pelayat di pemakaman seorang Palestina yang dibunuh oleh pasukan Israel dalam serangan Israel di Jenin, di Tepi Barat yang diduduki (Mohamad Torokman / Reuters)

Nida Ibrahim dari Al Jazeera melaporkan dari Tepi Barat yang diduduki bahwa pasukan militer Israel mundur dari kamp setelah beberapa jam.

Di pemakaman di kamp, ​​​​dengan penguburan sedang berlangsung, Ibrahim berkata: “Keluarga dan teman datang untuk memberi penghormatan dan menunjukkan solidaritas dengan keluarga – untuk menunjukkan kesedihan, untuk menunjukkan kemarahan.”

“Beberapa membaca beberapa doa; yang lain hanya berkubang dalam kesedihan.”

“Pemakaman ini – kami telah datang ke sini selama setahun terakhir – hampir tidak ada ruang bagi lebih banyak orang Palestina untuk dimakamkan di sini,” tambahnya.

Wartawan di lapangan mengatakan kepada Al Jazeera bahwa beberapa rekannya ditembak oleh pasukan Israel selama penggerebekan, yang terjadi di dekat lokasi di mana jurnalis veteran Al Jazeera Shireen Abu Akleh ditembak mati oleh seorang penembak jitu Israel pada Mei 2022.

Empat ambulans menjadi sasaran pasukan Israel di Jenin, menurut Nibal Farsakh, petugas media dan informasi di Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS).

Mereka “menjadi sasaran langsung dengan peluru tajam, yang menyebabkan kerusakan material pada struktur dan kaca ambulans itu sendiri”, kata Farsakh.

Menurut Farsakh, tim medis awalnya ditolak masuk dan akhirnya datang terlambat untuk merawat mereka yang terluka di tempat kejadian. Beberapa “dalam kondisi yang sangat serius” dan membutuhkan perhatian medis segera.

Asap mengepul dari ledakan selama serangan tentara Israel
Asap mengepul dari ledakan selama serangan tentara Israel di kota Jenin Tepi Barat yang diduduki (Alaa Badarneh/EPA)

Tentara Israel mengkonfirmasi tujuh tentaranya terluka dalam serangan itu, dengan tentara mengatakan di saluran radionya bahwa kondisi satu tentara telah memburuk tetapi stabil.

Penggerebekan itu untuk menangkap dua tersangka dan tentaranya diserang, yang mengarah ke “baku tembak besar-besaran”, kata tentara Israel.

Salah satu tersangka yang mereka cari adalah “putra seorang pemimpin Hamas yang dipenjara,” kata Imran Khan dari Al Jazeera dari Yerusalem Barat.

Saat kendaraan militer Israel meninggalkan kamp, ​​​​salah satunya “terkena bahan peledak yang merusak kendaraan”, setelah itu helikopter militer menembaki orang-orang bersenjata untuk membantu pasukan pergi, menurut pernyataan tentara.

Rekaman video yang diverifikasi oleh agen Sanad menunjukkan sebuah helikopter Israel meluncurkan roket di kamp dan pesawat pengintai melayang di atasnya.

Penggunaan helikopter tempur adalah 20 tahun pertama di Tepi Barat.

Mohammed Kamanji, seorang pengacara dan peneliti lapangan di Komisi Independen untuk Hak Asasi Manusia, mengatakan serangan terakhir disertai dengan “drone dan helikopter Apache”, menambahkan bahwa itu adalah serangan “terbesar” dalam beberapa tahun.

Pasukan Israel “melakukan pelanggaran berat tidak hanya terhadap paramedis, tetapi juga wartawan”, katanya.

Bezalel Smotrich, menteri keuangan Israel, secara terbuka menyerukan “operasi skala besar di Tepi Barat (yang diduduki), menambahkan bahwa “waktunya telah tiba”.

Jihad Islam Palestina (PIJ) mengutuk operasi Israel sebagai “kejahatan mengerikan” sementara Hamas, kelompok yang telah memerintah Jalur Gaza sejak 2007, menyatakan dukungannya untuk perlawanan di Jenin.

Sekelompok pemimpin PIJ dan Hamas berada di ibu kota Iran untuk pertemuan tingkat tinggi pada hari Senin ketika serangan itu terjadi.

Lusinan warga Palestina memprotes di Gaza, mengutuk penggunaan kekuatan berlebihan tentara Israel terhadap warga sipil. Di daerah Malaka di Gaza timur, pemuda membakar ban dan mengibarkan bendera dan spanduk Palestina.

Bader Al-Daya (28) mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia ada di sana untuk mengekspresikan solidaritas dan menunjukkan bahwa Gaza dan Jenin adalah “satu tubuh”.

“Pendudukan Israel melakukan kejahatan setiap hari di semua wilayah Palestina, dan hari ini Jenin diserang. Adalah tugas kami untuk menunjukkan solidaritas dengan saudara-saudara kami di Jenin dan mendukung mereka dengan segala yang kami miliki,” katanya. “Saya tidak tahu apa yang ditunggu komunitas internasional untuk menghentikan Israel dari kejahatannya yang terus berlanjut terhadap rakyat kami.”

Mustafa Barghouti, sekretaris jenderal Prakarsa Nasional Palestina, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa serangan terhadap Jenin bukanlah “tembak-menembak antara dua pihak”.

“Ini adalah perang kriminal yang dilakukan tentara Israel yang sangat lengkap melawan warga sipil Palestina di Jenin,” katanya. “Anda berbicara tentang tentara yang menggunakan helikopter Apache, jet tempur F-16, kendaraan lapis baja, bubuk mesiu dalam jumlah tak terbatas melawan penduduk sipil, pada dasarnya di kamp Jenin dan kota Jenin itu sendiri.”

Daniel Levy, mantan negosiator Israel dan presiden Proyek AS/Timur Tengah, mengatakan pemerintah Israel “mencari setiap kesempatan untuk memprovokasi Palestina”.

Putaran penyerbuan ini dilakukan dengan “postur yang jauh lebih agresif secara militer, dalam hal memasuki wilayah Palestina”, kata Levy kepada Al Jazeera.

Israel telah melakukan serangan dan pembunuhan hampir setiap hari terhadap warga Palestina di Tepi Barat sejak Juni 2021 dalam upaya untuk mengekang perlawanan bersenjata yang meningkat.

Pada tahun 2022, pasukan Israel membunuh lebih dari 170 warga Palestina, termasuk setidaknya 30 anak-anak, di Yerusalem Timur yang diduduki dan Tepi Barat, yang digambarkan sebagai tahun paling mematikan bagi warga Palestina yang tinggal di daerah tersebut sejak 2006.

Sejak awal 2023, pasukan Israel telah menewaskan sedikitnya 160 warga Palestina, termasuk 26 anak-anak. Korban tewas termasuk 36 warga Palestina yang dibunuh oleh tentara Israel antara 9 dan 13 Mei selama serangan empat hari di Jalur Gaza yang terkepung.

Data SGP