Maada Bio dari Sierra Leone mencari pemilihan kembali di tengah kesengsaraan ekonomi | Berita Pemilu

Maada Bio dari Sierra Leone mencari pemilihan kembali di tengah kesengsaraan ekonomi |  Berita Pemilu

Pemungutan suara 24 Juni adalah yang kelima sejak berakhirnya perang sipil Sierra Leone pada 2002 dan diadakan di tengah tingginya pengangguran dan inflasi, serta meningkatnya retorika kekerasan.

Sekitar 3,4 juta warga Sierra Leone diperkirakan memberikan suara dalam pemilihan umum pada Sabtu di mana Presiden petahana Julius Maada Bio mencari masa jabatan kedua dan terakhir di tengah frustrasi atas kesulitan ekonomi.

Pemilih juga akan memilih anggota parlemen dan anggota dewan lokal di seluruh negara bagian Afrika Barat, yang mengalami pengangguran besar-besaran, tingkat inflasi yang tinggi, dan depresiasi mata uang.

Pada Agustus 2022, terjadi protes di Freetown dan beberapa kota di utara atas kenaikan biaya hidup, yang mengakibatkan lebih dari 20 kematian saat petugas keamanan menembaki pengunjuk rasa.

Jajak pendapat tersebut merupakan pemilihan presiden kelima sejak berakhirnya perang saudara 1991-2002 di mana lebih dari 50.000 tewas, ratusan cacat dan ratusan ribu mengungsi. Bio, 59, dipandang sebagai calon terdepan dalam pemilihan 13 calon presiden.

Julius Maada Bio, Calon Presiden dan Partai Penguasa di Sierra Leone (Al Jazeera)

Penantang utamanya adalah Samura Kamara dari partai oposisi utama All People’s Congress (APC), yang kalah tipis dari Bio pada pemilu 2018 lalu. Kandeh Yumkella, mantan Wakil Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa yang berada di urutan ketiga pada tahun 2018 dan tidak mencalonkan diri, mendukung presiden.

Samura Kamara, kandidat oposisi di Sierra Leone (Al Jazeera)
Samura Kamara, kandidat oposisi di Sierra Leone (Al Jazeera)

Sementara kampanye pada umumnya berjalan damai, beberapa kekerasan terkait pemilihan terhadap oposisi terjadi di sekitar kubu partai yang berkuasa di tenggara.

“Mereka terus menyerang kami … dengan menghancurkan poster kampanye kami dan menyerang pendukung kami,” kata Kamara, menambahkan bahwa kantor partainya di selatan kota Bo dibakar, sementara konvoinya di kota lain diserang.

Partai yang berkuasa, sementara itu, mengeluhkan serangan terhadap para pendukungnya di distrik Pujehun selatan dan kubu oposisi di utara.

Beberapa pemilih juga kesal dengan retorika kekerasan dari partai-partai utama selama kampanye.

Pekan lalu, Kamara meminta para komisioner pemilu untuk mengundurkan diri, mengatakan partainya tidak percaya pada kemampuan mereka untuk mengadakan pemilu yang bebas dan adil.

Partai APC bertemu dengan badan penyelenggara pemilu dan mengancam akan mendesak para pendukungnya untuk turun ke jalan pada hari Rabu jika tuntutannya tidak dipenuhi. Kedua pihak terkunci dalam pembicaraan untuk mencegah situasi memburuk.

Di jalur kampanye, pihak Kamara mengkritik penanganan Bio terhadap ekonomi dan kenaikan harga. Partai yang berkuasa menyalahkan kesengsaraan ekonomi pada faktor eksternal seperti pandemi virus corona dan perang di Ukraina.

Jika tidak ada kandidat yang memperoleh 55 persen suara sah yang diberikan pada pemungutan suara pertama, dua kandidat teratas akan maju ke putaran kedua dua minggu setelah pengumuman hasil putaran pertama.

Data Pengeluaran SDY