Malaria terdeteksi di AS bagian selatan untuk pertama kalinya dalam 20 tahun | Berita Kesehatan

Malaria terdeteksi di AS bagian selatan untuk pertama kalinya dalam 20 tahun |  Berita Kesehatan

Florida dan Texas melaporkan total gabungan lima kasus dan mencatat bahwa pasien “membaik” gejala mereka.

Pejabat daerah Florida mengumumkan “perawatan udara” untuk membunuh nyamuk setelah malaria terdeteksi di Amerika Serikat bagian selatan untuk pertama kalinya dalam 20 tahun.

Catatan “peningkatan aktivitas penyakit di daerah”, Kabupaten Sarasota mengeluarkan pernyataan Pada hari Selasa, dikatakan akan mengerahkan pesawat dan truk semalaman untuk menyemprotkan pestisida sebagai bagian dari upaya membendung penyebaran penyakit yang ditularkan oleh nyamuk.

Langkah itu dilakukan sehari setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengeluarkan penasehat kesehatan untuk malaria.

Sementara ribuan kasus dilaporkan di AS setiap tahun – kebanyakan oleh pelancong yang kembali dari luar negeri – terakhir kali negara tersebut mengalami wabah yang ditularkan secara lokal adalah pada tahun 2003, ketika delapan kasus dilaporkan di Florida.

Kasus terbaru juga teridentifikasi di Florida, dengan sekelompok empat pasien teridentifikasi di Sarasota County, selatan Tampa di sepanjang Teluk Meksiko.

Kasus selanjutnya ditemukan di Texas ‘Cameron County, yang juga terletak di Gulf Coast. Departemen Layanan Kesehatan Negara Bagian Texas diperhatikan bahwa pasien adalah penduduk lokal yang “menghabiskan waktu di luar rumah” dan tidak memiliki pengalaman baru-baru ini bepergian ke luar negara bagian.

Terakhir kali Texas melaporkan kasus malaria lokal adalah pada tahun 1994.

Meskipun lima pasien di Texas dan Florida “menerima perawatan dan membaik”, CDC memperingatkan dokter dan penduduk – terutama di daerah yang hangat dan ramah nyamuk – untuk mewaspadai penyakit tersebut.

“Malaria adalah keadaan darurat medis dan harus ditangani dengan tepat,” kata CDC dalam penasehat kesehatannya, Senin.

Sebuah tangan, dalam bayangan, memegang botol kaca dengan nyamuk di dalamnya.
Nyamuk yang terinfeksi menularkan malaria ke manusia melalui gigitannya, yang dapat menularkan parasit penyebab penyakit tersebut (File: Tobias Schwarz/Reuters)

Malaria, penyakit yang berpotensi mengancam jiwa, terutama disebarkan oleh gigitan nyamuk Anopheles betina, yang dapat membawa parasit Plasmodium.

Gigitan yang terinfeksi dapat menyebabkan demam dan menggigil dalam bentuk penyakit yang paling ringan, tetapi dalam kasus yang parah, pasien mungkin mengalami kejang, sesak napas, perdarahan abnormal, dan penyakit kuning.

Sebelum pandemi virus corona, AS mendokumentasikan sekitar 2.000 kasus malaria “terkait perjalanan” per tahun. Hanya 300 yang serius.

Kasus pertama yang dikonfirmasi di AS tahun ini adalah diumumkan pada 26 Mei. Seperti kasus Texas, Departemen Kesehatan Florida menjelaskan bahwa pasien “menghabiskan banyak waktu di luar ruangan” dan mendesak warga untuk menggunakan obat nyamuk atau memakai baju lengan panjang.

Musim panas di AS bertepatan dengan musim hujan di banyak negara bagian selatan, yang umumnya berlangsung dari Mei hingga Oktober. Nyamuk dapat berkembang biak di genangan air hangat yang tertinggal setelah hujan deras.

Para ahli khawatir bahwa perubahan iklim dapat memperburuk penyebaran nyamuk dan penyakit yang biasanya terkait dengan daerah yang lebih hangat.

Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan ada 247 juta kasus malaria pada tahun 2021, lebih dari setengahnya terjadi di empat negara Afrika: Nigeria, Republik Demokratik Kongo (DRC), Tanzania, dan Niger.

Dari kasus tahun itu, 619.000 orang meninggal akibat penyakit tersebut.

link alternatif sbobet