Mengapa Korea Selatan tiba-tiba menjadi lebih muda? Sistem Zaman Baru Dijelaskan | Berita

Mengapa Korea Selatan tiba-tiba menjadi lebih muda?  Sistem Zaman Baru Dijelaskan |  Berita

Warga Korea Selatan secara resmi menjadi satu atau dua tahun lebih muda pada hari Rabu karena undang-undang baru yang mewajibkan metode penghitungan usia internasional mulai berlaku.

Warga Korea Selatan bangun satu atau dua tahun lebih muda setelah pemerintah mengubah sistem penghitungan usia tradisional negara Asia Timur itu.

Inilah yang perlu Anda ketahui:

Mengapa orang Korea Selatan lebih muda?

Sebuah undang-undang yang disahkan pada bulan Desember yang menghapus metode “Korea” untuk menghitung usia seseorang mulai berlaku pada hari Rabu.

Di bawah sistem “usia Korea”, bayi dianggap berusia satu tahun pada hari mereka dilahirkan, dan setiap 1 Januari tahun ditambahkan ke usia orang – terlepas dari tanggal lahir mereka yang sebenarnya. Misalnya, bayi yang lahir pada Malam Tahun Baru akan berusia dua tahun keesokan harinya.

Ada metode penghitungan kedua – campuran sistem usia internasional dan Korea – di mana bayi lahir pada tahun nol, dan satu tahun ditambahkan setiap 1 Januari.

Jadi jika seorang wanita lahir pada Agustus 2003, dia akan berusia 19 tahun menurut sistem internasional, 20 tahun dengan metode campuran dan 21 tahun menurut sistem Korea.

Apakah ini perubahan yang radikal?

Di bawah undang-undang baru, negara akan menggunakan sistem internasional yang menghitung usia dengan tanggal lahir seseorang yang sebenarnya, yang berarti setiap orang secara resmi akan menjadi satu atau dua tahun lebih muda.

Namun pada kenyataannya perubahan tersebut akan berdampak terbatas.

Banyak fungsi hukum dan administrasi – termasuk usia yang tercantum di paspor, usia di mana seseorang dapat dituntut sebagai remaja, dan memenuhi syarat untuk mendapatkan tunjangan pensiun dan layanan perawatan kesehatan – sudah menggunakan tanggal lahir sebenarnya daripada sistem Korea.

Bidang-bidang utama lainnya seperti kelayakan tahun sekolah, wajib militer, dan minum dan merokok legal didasarkan pada metode penghitungan campuran dan akan tetap berlaku untuk saat ini, kata Menteri Legislasi Pemerintah Lee Wan-kyu pada konferensi pers pada hari Senin.

Jadi mengapa melakukan perubahan?

Langkah tersebut dapat meredakan kebingungan di masyarakat, misalnya atas masalah warga Korea yang lebih tua yang mungkin percaya bahwa mereka memenuhi syarat untuk mendapatkan pensiun dan tunjangan perjalanan gratis sebelum mereka berhak secara hukum.

“Ini sangat membingungkan bagi banyak orang; beberapa orang memikirkan berapa umur mereka dengan cara menghitung orang Barat, yang lain melakukannya dengan cara menghitung orang Korea, dan sebenarnya ada lebih dari satu cara untuk melakukannya dengan cara orang Korea, boleh dikatakan begitu,” Se-Woong Koo, seorang jurnalis Korea Selatan, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Beberapa orang mengira usiamu bertambah dengan Tahun Baru Imlek, bukan Tahun Baru Matahari. Beberapa orang bertanya-tanya apakah ulang tahun mereka ada hubungannya dengan itu.”

Yoon Jae-ha, kiri, menunjukkan usia internasionalnya delapan tahun dan usia Korea sembilan tahun di samping ayahnya, Yoon Dong-gun, yang usia internasionalnya 43 tahun dan usia Korea 44 tahun (AFP)

Apakah masyarakat ini berubah?

Menurut analis, dampaknya mungkin menjadi lebih jelas dalam cara berpikir orang Korea Selatan tentang hubungan mereka.

“Di Korea Selatan, sangat umum bagi seseorang untuk mengklaim superioritas dalam hierarki sosial sesuai dengan usianya. Semakin tua Anda, semakin dihormati Anda,” kata Koo.

“Ketika Anda bertanya kepada orang-orang tentang usia mereka, jawaban yang biasanya diberikan orang Korea adalah tahun kelahiran mereka, dan apa yang dimaksud dengan sistem baru sekarang adalah bahwa orang harus sangat tepat tentang berapa usia mereka, dan itu pasti akan mengarah ke negosiasi ulang. dari dinamika di bidang sosial.”

Salah satu tujuan di balik perubahan tersebut adalah untuk memastikan bahwa setiap orang di tahun ajaran tertentu dianggap seusia dan karena itu dapat berbicara satu sama lain tanpa menggunakan sebutan kehormatan.

“Usia benar-benar penting” dalam budaya Korea Selatan, kata antropolog Mo Hyun-joo, karena usia memengaruhi status sosial relatif seseorang dan menentukan gelar dan gelar apa yang harus Anda gunakan untuk orang lain.

“Sulit untuk berkomunikasi dengan orang tanpa mengetahui usia mereka,” tambahnya.

slot online pragmatic