Penanaman Azolla Berdayakan Perempuan Petani Yordania | Iklim

Penanaman Azolla Berdayakan Perempuan Petani Yordania |  Iklim

Al-Mafraq, Yordania – Di dalam rumah kaca di desa al-Makeefta di Yordania utara, Iman al-Athemat berdiri di atas saringan spageti yang dia gunakan untuk memanen Azolla yang tumbuh di permukaan kolam.

Tumbuhan Azolla, tingginya sekitar satu sampai 2 cm (0,8 inci), dengan daun hijau lembut, telah muncul sebagai pakan ternak alternatif yang sangat baik, lebih murah dan lebih mudah tumbuh daripada jagung.

Warga Yordania berusia 39 tahun itu dan anggota kelompok tani lainnya beternak delapan ekor ayam. Dia beralih memberi mereka makan Azolla, yang juga kurang intensif air, membuatnya semakin populer di kalangan petani kecil.

“Azolla menghemat waktu, tenaga, dan uang kami,” kata al-Athemat, yang mulai bertani pada tahun 2021 setelah mengikuti pelatihan melalui ACTED, sebuah LSM pembangunan dan kemanusiaan yang berbasis di Prancis.

Dia adalah bagian dari kolektif pertanian empat wanita Suriah dan Yordania yang bekerja sama untuk menanam sayuran dan memelihara ternak, termasuk ayam dan domba di kegubernuran Mafraq yang miskin air.

Mafraq – rumah bagi hampir 300.000 orang pada tahun 2011 – populasinya hampir dua kali lipat setelah sekitar 200.000 pengungsi Suriah berlindung di kamp pengungsi Zaatari setelah perang Suriah.

Azolla berasal dari negara-negara Asia, Amerika, dan Afrika dan tumbuh subur di lahan basah, sungai, selokan, dan area lembab lainnya.

Ayam memakan Azolla yang ditanam di taman bersama di Umm al-Quttayn, Mafraq, Yordania (Payton Bruni/Al Jazeera)

Tumbuhan ini mengandung protein, asam amino, vitamin, mineral, dan antioksidan tingkat tinggi, yang menyebabkan peningkatan berat badan dan produksi susu pada hewan seperti sapi, kerbau, domba, dan kambing, menurut sebuah penelitian.

“Ini dapat memberikan manfaat langsung bagi petani dalam hal peningkatan pendapatan dan akses ke makanan bergizi,” kata Naem Mazahrih, yang memimpin penelitian di Pusat Penelitian Pertanian Nasional Yordania di Balqa.

Industri yang berkembang

Sejak 2020, lebih dari 250 petani, kebanyakan perempuan, dari Mafraq, Irbid dan Balqa telah dilatih untuk menanam Azolla, menurut ACTED.

“Wanita dapat mengurus keluarga mereka dan juga bertani dengan Azolla,” kata Naser Abu Ragheb, yang mengelola praktik pertanian berkelanjutan ACTED.

Siswa ACTED menanam Azolla di rumah atau kelompok pertanian mereka sendiri, di mana mereka dapat menggunakan rumah kaca dan kolam secara gratis.

Tetapi para ahli telah memperingatkan terhadap risiko ekologis yang ditimbulkan oleh tanaman tersebut.

“Ini dapat berdampak pada keseluruhan ekosistem dan keanekaragaman hayatinya,” kata Mazahrih dari Pusat Penelitian Pertanian Nasional.

Mazahrih mencatat bahwa pertumbuhan Azolla yang berlebihan dapat mengurangi cahaya dan oksigen di sumber air, sehingga menyulitkan hewan dan tumbuhan lain untuk tumbuh.

Petani Hamed Al-Shurufat memegang dan segenggam Azolla di sebuah rumah kaca di Al-Mafraq
Petani Hamed al-Shurufat menyimpan segenggam Azolla di rumah kaca (Payton Bruni/Al Jazeera)

Untuk mengurangi risiko, petani mempelajari teknik berkelanjutan, termasuk menanam Azolla di lingkungan terkendali seperti rumah kaca yang jauh dari badan air alami.

Meskipun benih Azolla lebih mahal daripada yang lain, petani masih dapat berhemat karena mereka menggunakan sekitar 10 persen air yang dibutuhkan jagung dan dapat mengurangi separuh biaya pupuk. Itu juga bisa dipanen dalam 45 hari, bukan 120 hari untuk jagung.

Tanaman menopang dirinya sendiri setelah panen dengan sedikit perawatan.

Dampak global dan lokal

Menurut ACTED, peternak wanita melaporkan bahwa Azolla telah membantu mereka mengurangi biaya bulanan untuk memberi makan ayam hingga 80 hingga 90 persen.

Menurut petani di Mafraq, biaya memberi makan seekor ayam lebih dari 2 dinar Yordania ($2,8) per bulan. Untuk peternak dengan banyak ayam, biayanya bertambah, tetapi Azolla hampir menghilangkan biaya ini.

Petani di Yordania, negara miskin air, berjuang untuk menanam pakan ternak seperti jerami dan jagung, dan lebih dari 90 persen pakan Yordania diimpor setiap tahun, menurut Pusat Penelitian Pertanian Nasional.

“Yordania sudah mengalami dampak perubahan iklim, termasuk kelangkaan air dan meningkatnya kondisi kekeringan,” kata Mazahrih. “Praktek pertanian berkelanjutan, termasuk budidaya Azolla, dapat meningkatkan ketahanan petani.”

Penduduk lokal desa Umm Al-Quttayn di Al-Mafraq berjalan melewati sebuah rumah di taman bersama tempat mereka menyumbang
Penduduk lokal Umm al-Quttayn berjalan melewati sebuah rumah di taman komunitas (Payton Bruni/Al Jazeera)

“Sementara pakan ternak hanya mewakili satu bagian dari produksi pertanian, budidaya Azolla memiliki potensi untuk secara signifikan mengurangi jejak air dari porsi pakan ternak produksi pertanian,” kata Mohammad Mahmoud, direktur Program Iklim dan Air di Timur Tengah. Institut di Washington.DC.

Keluarga merasakan dampaknya

Dampaknya mungkin lebih besar bagi perempuan seperti Nisreen al-Eneze, perempuan Suriah yang datang ke Yordania sebagai pengungsi pada 2013.

Dia sekarang tinggal di desa al-Makeefta dan bertani dengan kolektif desa di Azolla.

Al-Eneze (32) dan suaminya berjuang untuk menyediakan makanan di atas meja untuk tujuh anak mereka, karena mereka tidak dapat secara konsisten mendapatkan pekerjaan di Yordania dan mampu menjual telur dan produk hewani lainnya sebagai bagian dari pendapatan mereka.

Selain itu, suami al-Eneze berusaha menghidupi keluarga melalui pekerjaan tidak tetap sebagai tukang dan buruh harian.

Penghasilan keluarga yang terbatas semakin memengaruhi kemampuan mereka untuk membeli air bersih untuk minum dan irigasi, sesuatu yang terpaksa dilakukan oleh orang-orang di Yordania dengan biaya besar.

Nisreen Al-Eneze memegang sekeranjang Azolla di rumah kaca di kebun masyarakat setempat
Nisreen al-Eneze memanen Azolla di dalam rumah kaca di kebun masyarakat setempat (Payton Bruni/Al Jazeera)

ACTED nirlaba berusaha untuk melatih keluarga yang rentan seperti al-Enezes, yang menghasilkan sebagian dari pendapatan dan makanan mereka melalui ayam, merpati, dan kelinci yang mereka miliki.

“Kami berharap bertani dengan Azolla dapat membantu kami memberi makan ayam, merpati, dan kelinci kami,” kata al-Eneze sambil mengambil saringan dari al-Athemat dan memanen sekeranjang daun hijau lainnya.

Dia meletakkan tanaman di atas nampan plastik di sebelah kandang untuk delapan ayam mereka makan.

Saat ini mereka menanam Azolla dalam skala kecil di rumah kaca, namun mereka berharap dapat mulai menjual hasil panennya ke masyarakat luas untuk mendapatkan penghasilan tambahan.

“Kami ingin membeli lebih banyak ternak,” kata al-Eneze. “Kami ingin lebih banyak stabilitas di masa depan.”

Zeid Qiblawi berkontribusi pada laporan ini.

SGP Prize