Republik Dominika Menyangkal Kanada Dikonsultasikan Tentang Kantor Bantuan Haiti | Berita tentang krisis kemanusiaan

Republik Dominika Menyangkal Kanada Dikonsultasikan Tentang Kantor Bantuan Haiti |  Berita tentang krisis kemanusiaan

Republik Dominika telah menolak proposal untuk “sel koordinasi keamanan bersama” yang dipimpin Kanada di wilayahnya, sebagai bagian dari upaya untuk mengatasi krisis yang terjadi di negara tetangga Haiti.

Menteri Luar Negeri Dominika Roberto Alvarez mengecam prospek menjadi tuan rumah biro Kanada di negara itu, yang telah ditetapkan sebagai tempat untuk mengoordinasikan bantuan internasional dan memberikan dukungan kepada polisi Haiti.

“Pemerintah Dominika mengonfirmasi bahwa pihaknya belum membahas, menyetujui, atau memberikan otorisasi apa pun untuk pemasangan kantor di wilayah kami untuk mengoordinasikan dukungan bagi Kepolisian Nasional Haiti, seperti yang ditunjukkan oleh informasi dari media Kanada,” kata Alvarez. dalam sebuah twit dulu diposting lagi oleh Kementerian Hubungan Luar Negeri negara itu.

Kata-katanya datang sebagai tanggapan atas pengumuman menteri luar negeri Kanada, Melanie Joly, yang dibuat selama pertemuan menteri hari Kamis.

“Sel ini akan meningkatkan upaya internasional dalam bantuan keamanan, bekerja sama dengan Kepolisian Nasional Haiti dan PBB untuk mempromosikan lingkungan yang berkelanjutan untuk perdamaian dan keamanan jangka panjang di Haiti,” Joly menulis sesudahnya di media sosial.

Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly minggu ini mengumumkan bantuan tambahan sebesar $13 juta ke Haiti, sebagai bagian dari paket dukungan (File: Hanna Johre/NTB via Reuters)

“Sel koordinasi keamanan bersama” adalah bagian dari paket dukungan yang diungkapkan Kanada pada hari Kamis, termasuk bantuan $13 juta untuk pembangunan dan upaya anti-kejahatan.

Joly juga menggarisbawahi komitmen negaranya untuk “solusi yang dipimpin Haiti untuk krisis”, kemungkinan mengantisipasi kritik terhadap intervensi asing di negara Karibia itu.

Haiti telah menghadapi serangkaian kemunduran dalam beberapa tahun terakhir, mulai dari bencana alam hingga kekacauan politik dan kekerasan geng.

Negara saat ini tidak memiliki pemimpin federal yang dipilih secara demokratis setelah senator terakhir negara itu melihat masa jabatan mereka berakhir pada bulan Januari. Penjabat Presiden Ariel Henry dipilih oleh mantan Presiden Jovenel Moise untuk menjabat sebagai perdana menteri sesaat sebelum pembunuhannya pada tahun 2021.

Perdana Menteri Haiti Ariel Henry berbicara kepada hadirin selama acara memperingati 220 tahun kematian pemimpin revolusioner Toussaint Louverture, di Port-au-Prince
Perdana Menteri Haiti Ariel Henry diangkat sesaat sebelum kematian mantan Presiden Jovenel Moise (File: Ralph Tedy Erol/Reuters)

Saat demokrasi Haiti tersendat tanpa pemilu yang dijadwalkan secara pasti, geng-geng telah merebut kekuasaan di beberapa daerah. Pada bulan Desember, Perserikatan Bangsa-Bangsa melaporkan bahwa 60 persen ibu kota Port-au-Prince telah jatuh di bawah kendali geng.

Pelanggaran hukum itu – diperkuat oleh korupsi sistemik – telah menyebabkan peningkatan kekerasan. PBB memperkirakan, antara 1 Januari dan 15 Maret tahun ini, total 531 orang tewas, 300 luka-luka, dan 277 diculik dalam serangan terkait geng.

Lonjakan kekerasan geng juga menyebabkan kerawanan pangan dan masalah keamanan publik lainnya. Kebangkitan kolera – tidak terlihat di negara itu selama tiga tahun – bertepatan dengan blokade pelabuhan yang dipimpin geng pada bulan Oktober yang membatasi distribusi bahan bakar, menutup rumah sakit dan pekerjaan umum.

Hubungan antara Haiti dan tetangganya, Republik Dominika, telah lama tegang, dan beberapa orang khawatir ketidakstabilan Haiti saat ini dapat meluas ke perbatasan. Meskipun mereka berbagi sebuah pulau, kedua negara sering terlihat terbagi menurut garis ekonomi, budaya, dan ras.

Mayoritas orang di Republik Dominika yang berbahasa Spanyol diidentifikasi sebagai ras campuran, sedangkan penduduk Haiti sebagian besar berkulit hitam dan berbicara Kreol atau Prancis.

Perbatasan bersama mereka sepanjang 392 kilometer (244 mil) secara historis menjadi tempat ketegangan kedua negara terjadi — dan dengan kerusuhan yang sedang berlangsung di Haiti, Republik Dominika telah mulai membangun tembok perbatasan untuk mencegah calon migran dan pencari suaka.

Republik Dominika juga baru-baru ini meningkatkan deportasi warga Haiti – dan mereka yang dikatakan berasal dari Haiti, memicu tuduhan xenofobia dan rasisme.

Penjabat Presiden Haiti, Henry, meminta masyarakat internasional untuk mengesahkan “pengerahan segera pasukan bersenjata khusus” untuk membantu menaklukkan geng-geng negara itu dan memulihkan perdamaian.

Tetapi negara-negara seperti Kanada dan AS enggan memimpin pasukan internasional ke Haiti, dan banyak warga Haiti juga mengkritik prospek intervensi asing.

Di sebuah pernyataan JumatHomero Figueroa, juru bicara Presiden Dominika Luis Abinader, mengakui kekhawatiran ini dan menegaskan kembali bahwa pemerintahnya belum menyetujui inisiatif bersama apa pun dengan Kanada.

“Untuk alasan historis, Republik Dominika tidak dapat berpartisipasi dalam inisiatif apa pun yang berkomitmen untuk melakukan aksi langsung di Haiti,” katanya.

Togel SDY