‘Serangkaian profil’: Daftar ‘larangan terbang’ AS tampaknya menargetkan Muslim | Berita

‘Serangkaian profil’: Daftar ‘larangan terbang’ AS tampaknya menargetkan Muslim |  Berita

Kekecewaan, bukan kejutan. Begitulah cara Walikota Mohamed Khairullah dari Prospect Park, New Jersey, menanggapi sebuah laporan bulan ini yang menunjukkan Muslim sangat terwakili dalam daftar tunggu perjalanan yang dikelola oleh pemerintah AS.

Nama Khairullah termasuk di antara 1,47 juta entri yang “dianggap Muslim” pada daftar tunggu perjalanan 2019 yang bocor, menurut analisis Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR).

Beberapa dari nama itu ada dalam daftar “larangan terbang” yang terkenal, yang melarang perjalanan udara. Lainnya ada dalam apa yang disebut daftar “pilihan”, yang memilih pelancong untuk pengawasan ekstra.

Kedua daftar tersebut merupakan bagian dari basis data Terrorist Screening Center (TSC) yang lebih luas, katalog gabungan yang dibuat dan dikelola oleh Biro Investigasi Federal (FBI) untuk mengidentifikasi ancaman setelah serangan 11 September 2001 .

FBI telah lama merahasiakan isi database. Tapi CAIR memperoleh file bocoran milik database, dan laporannya menegaskan apa yang telah lama diketahui banyak komunitas Muslim: bahwa mereka terwakili secara tidak proporsional.

Menurut analisisnya, yang dirilis minggu lalu, CAIR memperkirakan bahwa 98 persen nama dalam daftar yang ditinjau berasal dari Muslim.

“Ini menunjukkan kepada saya komunitas Muslim dan Arab – yang telah menjadi kontributor positif – dan anggota komunitas lokal kami akan selalu dilihat sebagai musuh potensial,” kata Khairullah kepada Al Jazeera. “Ini berbicara tentang rasisme yang mendalam dalam sistem … jadi ini sangat mengecewakan.”

Diundang ke Gedung Putih, lalu ditolak

Khairullah – yang berasal dari Suriah dan telah menjabat sebagai walikota Prospect Park sejak tahun 2005 – mengatakan kehadirannya dalam daftar menjelaskan insiden yang dialaminya.

Pada bulan Mei, saat melakukan perjalanan ke Gedung Putih untuk bergabung dengan ratusan sesama Muslim untuk merayakan Idul Fitri, walikota menerima telepon yang memberitahukan bahwa dia tidak memiliki izin keamanan untuk menghadiri acara tersebut, menurut Secret Service.

“Bagian gilanya adalah, saya telah menjadi (walikota) selama 17 tahun lebih,” katanya kepada Al Jazeera. “Saya melayani masyarakat. Saya berhubungan dengan pejabat terpilih yang sangat tinggi.”

Khairullah akhirnya kembali ke rumah. Tetapi pejabat terpilih lainnya menyatakan kemarahan atas pengecualiannya: senator New Jersey Bob Menendez dan Cory Booker bahkan menulis surat kepada direktur Secret Service.

Enam minggu kemudian, Khairullah mengatakan dia tidak menerima “tanggapan nol” tentang mengapa dia ditolak akses ke Gedung Putih, kecuali pernyataan singkat kepada pers dari Secret Service yang mengkonfirmasi penolakannya.

Ditanya oleh Al Jazeera mengapa Khairullah ditolak dan apakah dia akan dapat menghadiri acara-acara Gedung Putih di masa depan, kepala komunikasi Dinas Rahasia Anthony Guglielmi mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Meskipun kami menyesali ketidaknyamanan yang disebabkan oleh walikota, kami lakukan tidak mengomentari langkah-langkah keamanan atau protokol akses Gedung Putih untuk mempertahankan tingkat integritas tertinggi untuk operasi perlindungan kami.”

Khairullah mengatakan dia juga ditahan selama berjam-jam di Bandara Internasional John F Kennedy di New York pada 2019, di mana dia diinterogasi dan harus menyerahkan teleponnya.

Mohamed Khairullah dilaporkan dilarang menghadiri perayaan Gedung Putih yang telah mengundangnya (File: Mike Derer/AP Photo)

Jalan hukum terbatas, kata para aktivis

Kelompok hak-hak sipil memiliki lama dikutuk keberadaan “terorisme” pemerintah dan daftar tunggu perjalanan, yang katanya menjerat orang yang tidak bersalah dan menempatkan hambatan yang tidak perlu pada perjalanan dan kehidupan sehari-hari.

FBI membagikan basis datanya dengan lembaga pemerintah AS dan dengan penegak hukum di seluruh negeri. Para advokat mengatakan bahwa berbagi daftar dengan negara asing dan maskapai penerbangan juga menyebabkan individu ditahan dan diinterogasi oleh pemerintah luar.

Selama bertahun-tahun, mereka yang terkena dampak daftar tersebut telah mencari bantuan hukum. Pada tahun 2020, tiga pria Muslim mengajukan gugatan ke Mahkamah Agung AS, mengklaim bahwa mereka ditempatkan dalam daftar “larangan terbang” karena menolak memantau komunitas mereka sendiri.

Pengadilan akhirnya memutuskan bahwa individu dapat menuntut ganti rugi terkait dengan daftar, lebih dari sekadar meminta nama mereka dihapus.

Pada tahun 2015, pemerintah juga dibuat sistem “perbaikan” baru untuk mengatasi keluhan konstitusional terkait dengan daftar.

Di bawah sistem tersebut, Departemen Keamanan Dalam Negeri seharusnya menanggapi keluhan dengan konfirmasi apakah seseorang termasuk dalam daftar, serta ringkasan singkat mengapa – selama penjelasan tersebut tidak membahayakan keamanan nasional atau kepentingan penegakan hukum. . Individu kemudian dapat menentang inklusi mereka.

Serikat Kebebasan Sipil Amerika (ACLU) mengklaim pada saat itu bahwa prosesnya sangat singkat. Dalam tuntutan hukum berikutnya, penggugat mengatakan upaya untuk menantang pencantuman mereka dalam daftar itu sia-sia.

Gadeir Abbas, seorang pengacara CAIR, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kelompok tersebut saat ini mewakili sekitar 50 orang dalam tuntutan hukum terkait daftar tunggu perjalanan dan telah memberikan layanan hukum kepada ratusan orang lainnya.

“Kami telah mengetahui selama bertahun-tahun, melalui pengalaman langsung, bahwa FBI menggunakan daftar tersebut untuk melawan Muslim dan daftar yang mereka buat adalah daftar nama-nama Muslim,” kata Abbas.

“Tapi ketika salinan daftar itu datang kepada kami, bahkan kami terkejut melihat betapa jelas daftar itu Muslim.”

Daftar dibocorkan oleh peretas

Daftar tersebut dipublikasikan pada bulan Januari, dengan publikasi The DailyDot pelaporan pertama pada kebocoran.

Seorang peretas Swiss diduga menemukan daftar “larangan terbang” 2019 di server maskapai penerbangan yang tidak aman, yang berisi 1,5 juta nama. Peretas juga menemukan daftar “pilihan”, yang berisi lebih sedikit nama.

Untuk bagiannya, FBI menolak mengomentari laporan CAIR, tetapi merujuk Al Jazeera ke pernyataan yang dirilis awal tahun ini.

“Pada 19 Januari 2023, FBI diberitahu tentang kemungkinan pelanggaran data informasi yang dimiliki oleh perusahaan penerbangan swasta, termasuk informasi pemerintah yang diduga sensitif,” kata pernyataan itu. “Agar jelas, tidak ada sistem pemerintahan AS yang disusupi atau dilanggar. FBI tidak memiliki komentar lebih lanjut mengenai masalah ini.”

Agensi merujuk pertanyaan lebih lanjut ke situs web Pusat Penyaringan Teroris, yang menyatakan bahwa tidak ada yang dapat ditambahkan ke daftar karena “ras, etnis, agama, kepercayaan, atau aktivitas yang dilindungi oleh Amandemen Pertama, tebakan, atau dugaan.”

FBI mengatakan daftar tersebut secara teratur diawasi oleh pengacara, “profesional privasi” dan kantor luar, termasuk Kantor Inspektur Jenderal, Kantor Akuntabilitas Pemerintah dan Dewan Pengawas Privasi dan Kebebasan Sipil.

FBI juga mengatakan mayoritas dari mereka yang ada di database TSC adalah “bukan orang Amerika dan mereka tidak memiliki hubungan yang diketahui dengan AS”.

Untuk bagiannya, CAIR telah meningkatkan seruannya kepada Presiden Joe Biden untuk menghapus TSC sama sekali, dengan mengatakan itu adalah sisa dari pemantauan dan diskriminasi Muslim yang merajalela yang dimulai pada awal tahun 2000-an.

“Pemerintahan Biden, seperti pemerintahan sebelumnya, memiliki kemampuan yang tak terbantahkan untuk menyingkirkan ini. Ini adalah program keamanan nasional yang tidak pernah disahkan oleh Kongres (untuk dibuat),” kata Abbas, pengacara CAIR. “FBI, CIA, dan badan keamanan nasional lainnya yang melakukan ini atas inisiatif mereka sendiri, dan ini merupakan tambahan sejak awal.”

Bagi Wali Kota Khairullah, laporan tersebut mengindikasikan bahwa kebijakan yang selama 20 tahun mendahulukan umat Islam akan terus bergaung.

“Ini mirip dengan profil,” katanya. “Dan itu memberi saya rasa tidak nyaman tentang apa yang mungkin dihadapi anak-anak saya di masa depan.”

Pengeluaran Sidney 2023