Thailand Gelar Pertemuan untuk ‘Sepenuhnya Melibatkan’ Jenderal Myanmar | Berita ASEAN

Thailand Gelar Pertemuan untuk ‘Sepenuhnya Melibatkan’ Jenderal Myanmar |  Berita ASEAN

Thailand siap untuk menjadi tuan rumah pembicaraan yang bertujuan untuk melibatkan kembali para pemimpin militer Myanmar yang digulingkan dalam sebuah inisiatif yang menurut para kritikus merusak persatuan regional atas negara yang dilanda perselisihan itu yang terperosok dalam krisis.

Pemerintah Thailand yang didukung militer mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Minggu bahwa tujuan dari dialog informal adalah untuk membahas berbagai topik untuk melengkapi upaya Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk menyelesaikan situasi di Myanmar.

Dikatakan bahwa pertemuan tersebut akan dihadiri oleh perwakilan dari Laos, Kamboja, India, China, Brunei dan Vietnam, serta Myanmar – masalah yang sangat diperdebatkan karena para pemimpin ASEAN setuju untuk mengecualikan para jenderal negara tersebut dari pertemuan 10 anggota blok tersebut.

Para jenderal Myanmar, yang merebut kekuasaan dalam kudeta pada 2021 setelah menggulingkan pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi, gagal menghormati kesepakatan yang disepakati dengan ASEAN dua bulan kemudian untuk mengakhiri kekerasan dan memulai pembicaraan dengan kelompok-kelompok yang menentang pengambilalihan mereka.

Undangan Thailand kepada para menteri luar negeri ASEAN, yang diterbitkan di Twitter oleh Human Rights Watch, mengatakan pertemuan itu akan membahas proposal blok regional untuk “melibatkan Myanmar sepenuhnya di tingkat kepemimpinan”.

Menteri luar negeri yang ditunjuk militer Myanmar, Than Swe, akan bergabung dalam pembicaraan itu, kata dua sumber yang mengetahui pertemuan itu kepada kantor berita Reuters.

kesatuan ASEAN

Tetapi beberapa anggota ASEAN menolak untuk hadir dan yang lainnya hanya mengirim pejabat junior.

Indonesia, yang sebagai ketua ASEAN saat ini telah mencoba selama berbulan-bulan untuk melibatkan pemangku kepentingan utama dalam konflik Myanmar dalam upaya memulai proses perdamaian, menolak undangan Thailand.

Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi mengatakan pertemuan terbaru blok tersebut “tidak mencapai konsensus untuk melibatkan kembali atau mengembangkan pendekatan baru terhadap masalah Myanmar”, Reuters melaporkan, mengutip tanggapan Jakarta atas upaya Thailand.

Sebuah pernyataan dari pemerintah Malaysia, sementara itu, mengatakan Menteri Luar Negerinya Zambry Abdul Kadir tidak akan dapat hadir “karena komitmen sebelumnya”, tetapi menekankan bahwa rencana perdamaian ASEAN “tetap menjadi referensi dan mandat ASEAN yang sah untuk mengatasi Myanmar. masalah.”.

Pernyataan Malaysia menunjukkan bahwa upaya Thailand merusak persatuan ASEAN.

“Penting bagi ASEAN untuk menunjukkan kesatuannya dalam mendukung Ketua ASEAN dan proses ASEAN yang sejalan dengan mandat dan keputusan yang diambil oleh para pemimpin ASEAN,” katanya.

Kamboja mengatakan Menteri Luar Negeri Prak Sokhonn, yang menjabat sebagai utusan khusus ASEAN untuk Myanmar tahun lalu, akan diwakili oleh wakilnya.

Kelompok Myanmar yang menentang kekuasaan militer mengecam rencana pertemuan itu.

Sebuah pernyataan yang ditandatangani oleh perwakilan lebih dari 300 organisasi masyarakat sipil menyebutnya “penghinaan total terhadap rakyat Myanmar yang mengorbankan hidup mereka untuk menggagalkan upaya militer Myanmar untuk merebut kekuasaan melalui kampanye teror jangka panjang terhadap perlawanan seluruh bangsa”.

Ia menambahkan: “Dalam menyelenggarakan pertemuan ini, pemerintah sementara Thailand bertindak tanpa mandat dan konsultasi apapun dengan ketua ASEAN. Sebagai negara anggota ASEAN, Thailand tidak boleh menyimpang dari kesepakatan blok, dan harus menghentikan pertemuan ini segera. “

Menteri Luar Negeri Thailand Don Pramudwinai membela pertemuan pada hari Senin, dengan mengatakan hal itu bertujuan untuk memberi Myanmar kesempatan untuk memberikan informasi terbaru tentang situasinya.

Thailand tidak menyelenggarakannya atas nama ASEAN, dan undangan terbuka dikirim ke semua negara yang mungkin tertarik untuk mendengar dari Myanmar, katanya.

“Thailand paling terpengaruh jika kita memperpanjangnya,” katanya kepada televisi Thailand, mencatat bahwa krisis Myanmar mengirim pengungsi melintasi perbatasan bersama mereka dan telah memukul keras perdagangan.

“Kami dapat mengatakan bahwa Thailand adalah satu-satunya negara di ASEAN yang ingin melihat masalah ini segera berakhir, yang akan bermanfaat bagi kami,” tambahnya.

Menteri Luar Negeri Thailand Don Pramudwinai memberi isyarat selama konferensi pers mengenai laporan perdagangan manusia tahunan Departemen Luar Negeri AS di Kementerian Luar Negeri di Bangkok, Thailand, 1 Juli 2016 (File: Chaiwat Subprasom/Reuters)

Pernyataan Kementerian Luar Negeri Thailand tidak mengatakan di mana pertemuan itu akan diadakan, tetapi surat kabar Bangkok Post mengutip Don yang mengatakan pertemuan itu akan diadakan di kota resor timur Pattaya.

Beberapa kritikus Thailand juga mempertanyakan mengapa pertemuan itu diadakan secara tiba-tiba, meskipun pemerintah sementara saat ini kemungkinan besar akan digantikan pada bulan Agustus oleh partai-partai oposisi yang memenangkan pemilihan Mei.

Pita Limjaroenrat, pemimpin Partai Maju Maju yang progresif, yang memenangkan kursi terbanyak di Parlemen, menyatakan bahwa pemerintahnya akan mengambil sikap yang lebih keras terhadap Myanmar daripada pemerintahan pensiunan jenderal Prayuth Chan-ocha saat ini.

Prayuth, yang berkuasa sejak memimpin kudeta untuk merebut kekuasaan dari pemerintah sipil terpilih pada 2014, telah dikritik karena sikap ramahnya terhadap para pemimpin militer Myanmar.


Data SGP