Topan Biparjoy melemah, ribuan mengungsi dari kamp bantuan di India | Berita

Topan Biparjoy melemah, ribuan mengungsi dari kamp bantuan di India |  Berita

Para pejabat mengatakan listrik telah pulih di banyak kota, tetapi ratusan lainnya masih tanpa listrik.

Lebih dari 100.000 orang berlindung di kamp-kamp bantuan di India barat dari Topan Biparjoy telah mulai kembali ke rumah setelah badai melemah, kata pihak berwenang.

Di kota pesisir Jakhau, tempat topan itu mendarat pada Kamis di negara bagian Gujarat, India, lebih dari 130 orang telah pindah kembali ke rumah mereka dari tempat penampungan yang dikelola pemerintah pada Sabtu sore.

Para pejabat mengatakan bahwa sementara listrik telah pulih di banyak daerah, sekitar 1.500 desa masih tanpa listrik. Setelah mendarat, topan menumbangkan pepohonan dan tiang listrik di ratusan desa di sepanjang wilayah pesisir Gujarat.

“Sangat menakutkan dan kami memperkirakan kerusakan besar,” kata Amad, pedagang yang menyewakan perahu untuk nelayan di Jakhau dan hanya menggunakan satu nama.

Orang-orang menunggu untuk naik bus selama evakuasi menjelang kedatangan Topan Biparjoy di Jakhau, di negara bagian barat Gujarat, India (Francis Mascarenhas/Reuters)

“Tapi untungnya kemurkaan alam agak lebih ringan dari yang kita duga.”

Dia mengatakan tidak ada kerusakan besar di kota itu, selain tumbangnya pohon, tiang listrik dan kerusakan ringan di beberapa rumah.

“Tim kami bekerja di lapangan untuk memulihkan pasokan listrik dan pasokan air minum. Perbaikan jalan yang rusak dan infrastruktur fisik lainnya juga dilakukan berdasarkan prioritas,” kata Sekretaris Pendapatan Gujarat Kamal Dayani.

Badai memiliki kecepatan angin 85kph (53mph) dan hembusan hingga 105kph (65mph) melintasi wilayah pesisir Gujarat.

Departemen Meteorologi India mengatakan Sabtu pagi bahwa topan telah melemah menjadi depresi berat dan diperkirakan akan semakin melemah dalam 12 jam ke depan.

Tingkat kerusakan penuh di Gujarat tidak segera diketahui.

Menteri Dalam Negeri federal India Amit Shah mengunjungi Jakhau pada hari Sabtu untuk memantau situasi di desa tersebut dan berterima kasih kepada lembaga bantuan atas pekerjaan “luar biasa” mereka.

“Upaya bantuan dan rehabilitasi sedang berlangsung di atas pijakan perang untuk mengurangi kesulitan yang dihadapi orang-orang,” tulisnya di Twitter.

Berbicara pada konferensi pers, menteri dalam negeri menambahkan bahwa tidak ada satu nyawa pun yang hilang karena Biparjoy sejak jatuh di Gujarat.

Dua penggembala dilaporkan tewas saat berusaha mencegah ternaknya hanyut saat hujan lebat dan banjir, beberapa jam sebelum topan mendarat. Para pejabat mengatakan 23 orang terluka di berbagai daerah.

Peringatan dini, identifikasi yang akurat dari daerah yang rentan, dan evakuasi tepat waktu telah membantu India mencegah korban jiwa yang besar.

Pihak berwenang di India dan tetangganya Pakistan mengevakuasi lebih dari 180.000 orang dari daerah rawan saat badai mendekat.

Menurut sebuah studi tahun 2021, frekuensi, durasi, dan intensitas siklon di Laut Arab meningkat secara signifikan antara tahun 1982 dan 2019. Para ahli mengatakan tren ini akan terus berlanjut, membuat persiapan menghadapi bencana alam menjadi lebih mendesak.

Data SGP Hari Ini