Turki Erdogan menentang tekanan atas tawaran Swedia NATO | Berita NATO

Turki Erdogan menentang tekanan atas tawaran Swedia NATO |  Berita NATO

Presiden Recep Tayyip Erdogan menolak tekanan internasional yang meningkat pada Turki untuk meratifikasi tawaran keanggotaan NATO Swedia sebelum aliansi militer bertemu pada bulan Juli.

Para pejabat Barat berharap Erdogan akan melunakkan sikapnya pada masalah yang dituduhkan secara diplomatis setelah mengamankan pemilihan ulang yang diperjuangkan dengan susah payah bulan lalu.

Tetapi Erdogan mengisyaratkan tidak ada perubahan besar dalam komentar yang dikeluarkan oleh kantornya pada hari Rabu, sementara pejabat Turki dan Swedia terkunci dalam negosiasi di menit-menit terakhir di Ankara.

“Swedia memiliki ekspektasi. Ini tidak berarti bahwa kami akan mematuhinya,” kata Erdogan seperti dikutip.

Swedia dan Finlandia bersama-sama mengajukan keanggotaan setelah invasi Rusia ke Ukraina tahun lalu, sebuah titik balik yang dramatis setelah puluhan tahun netralitas militer. Finlandia menjadi anggota ke-31 NATO pada bulan April setelah parlemen Turki meratifikasi permintaannya, tetapi Turki menunda untuk menyetujui tawaran Swedia.

NATO ingin menyembunyikan Swedia pada saat para pemimpin negara anggotanya bertemu untuk pertemuan puncak di ibu kota Lituania, Vilnius, pada 11-12 Juli.

Para pejabat di Ankara membahas apa yang telah dilakukan Finlandia dan Swedia untuk mengatasi kekhawatiran Turki tentang apa yang disebutnya “kelompok teroris” dan pendukung mereka yang tinggal di negara-negara Nordik. Sebelumnya, Erdogan mengatakan delegasi Turki pada pertemuan tersebut memberikan pesan: “Jangan mengharapkan sesuatu yang berbeda di Vilnius.”

Kepala negosiator Swedia mengatakan pada hari Rabu bahwa Turki dan Swedia akan melanjutkan pembicaraan mereka, tetapi menambahkan bahwa tidak ada tanggal pasti.

“Adalah tugas saya untuk meyakinkan rekan kami bahwa kami telah melakukan cukup. Saya pikir kami melakukannya,” kata Oscar Stenstrom. “Tetapi Turki belum siap untuk membuat keputusan dan berpikir bahwa mereka membutuhkan lebih banyak jawaban atas pertanyaan yang mereka miliki.”

NATO Swedia
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, kiri, dan Perdana Menteri Swedia Ulf Kristersson selama konferensi pers di Lulea, Swedia, pada bulan Mei (File: Jonas Ekstroemer/TT News Agency via Reuters)

Lebih banyak ‘langkah konkret’

Pemerintah Turki menuduh Swedia terlalu lunak dengan kelompok yang menurut Ankara menimbulkan ancaman keamanan, termasuk organisasi bersenjata Kurdi dan orang-orang yang dituduh terkait dengan upaya kudeta yang gagal terhadap pemerintah Erdogan pada 2016.

Serangkaian protes di Stockholm, termasuk yang dilakukan oleh seorang aktivis anti-Islam yang membakar Alquran di luar kedutaan Turki, juga membuat marah para pejabat Turki.

Perdana Menteri Swedia Ulf Kristersson mengatakan pemerintahnya telah melakukan apa yang dijanjikan dalam kesepakatan yang dicapai dengan Turki tahun lalu, yang dimaksudkan untuk mengamankan ratifikasi keanggotaan NATO Turki.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Swedia Tobias Billström diberitahu oleh mitranya dari Turki, Hakan Fidan, bahwa Ankara perlu melihat lebih banyak “langkah konkret” dari Swedia.

Erdogan juga menyebutkan unjuk rasa pro-Kurdi dan anti-NATO yang terjadi di Stockholm saat mengadakan pembicaraan dengan sekretaris jenderal aliansi, Jens Stoltenberg, di Istanbul bulan ini. Dia mengatakan dia berencana untuk menghadiri KTT Juli di Lituania kecuali keadaan “luar biasa” muncul.

Turki tidak dapat mendekati tawaran NATO Swedia secara positif sementara “teroris” melakukan protes di Stockholm, kata Erdogan.

Swedia berfokus pada ekstradisi tersangka yang memiliki hubungan dengan Partai Pekerja Kurdistan (PKK) dan mengeluarkan undang-undang “anti-terorisme”, tetapi Ankara telah menjelaskan bahwa tindakan itu tidak cukup.

Mengomentari perubahan undang-undang Swedia baru-baru ini, Erdogan mengatakan: “Ini bukan hanya soal amandemen undang-undang atau perubahan konstitusi… Polisi harus mencegahnya (protes).”

NATO
Jaringan Aliansi Melawan NATO berdemonstrasi di Stockholm pada 4 Juni 2023 (Maja Suslin/Kantor Berita TT via Reuters)

‘Janji Dibuat’

NATO membutuhkan persetujuan bulat dari semua anggota yang ada untuk memperluas, dan Turki dan Hongaria adalah satu-satunya negara yang belum meratifikasi permintaan Swedia untuk bergabung.

Juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan Amerika Serikat menginginkan persetujuan Swedia dengan cepat.

“Kami yakin Swedia harus menjadi anggota NATO secepat mungkin tanpa penundaan. Dan kami akan terus mengumumkannya dengan sangat terbuka… Kami akan terus mengomunikasikan ini dengan Turki,” kata Jean-Pierre.

Sementara itu, tokoh Republik di Komite Hubungan Luar Negeri Senat AS mengatakan pada hari Rabu bahwa dia memblokir penjualan senjata senilai $735 juta ke Hungaria karena pemerintahnya menolak untuk menyetujui tawaran Swedia untuk bergabung dengan NATO.

“Mengingat janji yang dibuat kepada saya dan orang lain tahun lalu bahwa pemungutan suara ini akan dilakukan dan fakta bahwa sekarang bulan Juni dan masih belum selesai, saya telah memutuskan bahwa penjualan peralatan militer AS yang baru ke Hungaria akan ditangguhkan,” Senator Jim Risch kata dalam sebuah pernyataan.

“Hongaria harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengizinkan Swedia bergabung – dan segera.”

togel sdy