78 tewas setelah kapal yang membawa pengungsi dan migran dari Yunani tenggelam | Berita Pengungsi

78 tewas setelah kapal yang membawa pengungsi dan migran dari Yunani tenggelam |  Berita Pengungsi

Sedikitnya 78 orang tewas dan banyak lagi dikhawatirkan hilang setelah kapal nelayan yang membawa pengungsi dan migran terbalik dan tenggelam di lepas pantai selatan Yunani – salah satu bencana terburuk tahun ini.

Penjaga pantai Yunani mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa kapal itu tenggelam di perairan internasional, 47 mil laut (87 km) barat daya Pylos, di pantai Peloponnese. Tempat itu berada di dekat salah satu daerah terdalam di Laut Mediterania.

Tim penyelamat menyelamatkan 104 penumpang – termasuk warga Mesir, Suriah, Pakistan, Afghanistan, dan Palestina – dan menemukan 79 mayat.

Pencarian dilanjutkan Kamis pagi untuk mencari lebih banyak korban selamat, dengan pesawat menjatuhkan suar untuk membantu kru pencarian.

“Ini adalah salah satu operasi terbesar yang pernah ada di Mediterania,” kata juru bicara Penjaga Pantai Yunani Nikos Alexiou kepada ERT TV milik pemerintah.

“Kami tidak akan berhenti mencari,” katanya.

Tenggelamnya bisa menjadi salah satu yang terburuk yang pernah tercatat di rute migrasi Mediterania tengah yang ditakuti, yang merupakan yang paling mematikan di dunia.

Ioannis Zafiropoulos, wakil walikota kota pelabuhan selatan Kalamata, tempat para penyintas dibawa, mengatakan informasinya menunjukkan bahwa ada “lebih dari 500 orang” di dalamnya.

Enam kapal penjaga pantai, sebuah fregat angkatan laut, satu helikopter angkut militer dan satu helikopter angkatan udara, serta beberapa kapal swasta, ikut serta dalam pencarian semalam untuk mencari orang yang hilang.

Foto udara dari kapal biru tua yang dirilis oleh Coast Guard menunjukkan sejumlah besar orang menutupi hampir setiap inci geladak.

Gambar selebaran tak bertanggal yang diberikan oleh penjaga pantai Yunani pada 14 Juni 2023 ini menunjukkan sejumlah besar orang di kapal penangkap ikan yang rusak yang kemudian terbalik dan tenggelam di lepas pantai selatan Yunani (Hellenic Coast Guard via AP)

Juru bicara Penjaga Pantai Alexiou mengatakan kepada ERT TV yang dikelola pemerintah bahwa tampaknya kapal itu terbalik 25 hingga 30 meter (80 hingga 100 kaki) setelah orang tiba-tiba pindah ke satu sisi.

“Dek luar penuh dengan orang, dan kami menganggap bagian dalam (kapal) juga penuh,” katanya. “Sepertinya ada pergeseran di antara orang-orang yang berdesakan di kapal, dan terbalik.”

Pihak berwenang Yunani tidak dapat mengonfirmasi laporan bahwa kapal itu membawa sekitar 700-750 orang, kata juru bicara pemerintah sementara Yunani, Ilias Siakantaris, kepada ERT.

“Kami tidak tahu apa yang ditahan… tapi kami tahu beberapa penyelundup mengunci orang untuk mempertahankan kontrol,” kata Siakantaris.

‘Efek samping dari kebijakan UE’

Eleni Spathana, seorang pengacara yang bekerja dengan LSM Yunani Dukungan Pengungsi Aegean, mengatakan kepada Al Jazeera “tidak ada kata-kata” untuk menggambarkan tragedi terbaru itu.

“Reaksi kami tentu mengejutkan,” kata Spathana, menekankan bahwa bencana laut yang berulang adalah produk sampingan dari kebijakan migrasi Uni Eropa.

“(Itu) efek samping dari kebijakan UE yang menghalangi dan semua upaya ini – apa pun yang terjadi – untuk menjaga orang-orang yang membutuhkan perlindungan dan dukungan di luar wilayah UE.”

Empat orang yang selamat dirawat di rumah sakit di kota pelabuhan Kalamata dengan gejala hipotermia. Lusinan lainnya dibawa ke daerah terlindung di kota yang didirikan oleh layanan ambulans dan badan pengungsi PBB untuk menerima pakaian kering dan perawatan medis.

Tak satu pun dari mereka yang diselamatkan memiliki peralatan keselamatan seperti jaket pelampung, kata Penjaga Pantai.

Perdana menteri sementara Yunani, Ioannis Sarmas, menyatakan tiga hari berkabung nasional, “dengan pemikiran kami untuk semua korban penyelundup kejam yang mengeksploitasi ketidakbahagiaan manusia”.

Bencana kapal menewaskan sedikitnya 79 orang

Kapal tujuan Italia diyakini telah berlayar dari daerah Tobruk di Libya timur.

Pihak berwenang Yunani tidak segera mengkonfirmasi pelabuhan keberangkatan, tetapi seorang pejabat kementerian pelayaran mengatakan sebagian besar penumpang berasal dari Mesir, Suriah dan Pakistan.

Pejabat Yunani dan badan perlindungan perbatasan Uni Eropa, Frontex, baru diberitahu tentang kapal yang mendekat pada hari Selasa.

Setelah peringatan pertama itu, pesawat Frontex dan dua kapal dagang melihat kapal itu menuju utara dengan kecepatan tinggi, menurut penjaga pantai Yunani. Lebih banyak pesawat dan kapal dikirim ke daerah itu. Tetapi panggilan berulang kali ke kapal yang menawarkan bantuan ditolak, kata Penjaga Pantai.

“Pada sore hari, sebuah kapal dagang mendekati kapal dan memberikan makanan dan perbekalan, sementara (penumpang) menolak bantuan lebih lanjut,” katanya. Kapal dagang kedua yang mendekatinya kemudian menawarkan pasokan dan bantuan lebih lanjut, yang ditolak, tambahnya.

Pada malam hari, sebuah kapal patroli Penjaga Pantai tiba di kapal “dan mengonfirmasi keberadaan sejumlah besar migran di geladak”, kata pernyataan itu. “Tapi mereka menolak bantuan apa pun dan mengatakan ingin melanjutkan ke Italia.”

Layanan dukungan Alarm Phone mengatakan di Twitter bahwa pihaknya telah memberi tahu pihak berwenang setelah dihubungi oleh sebuah kapal yang mengalami kesulitan di zona pencarian dan penyelamatan Yunani pada hari Selasa. “Menurut orang-orang ada 750 orang di dalamnya,” tulisnya di Twitter. “Kontak hilang tak lama setelah tengah malam.”

Tidak jelas apakah kapal yang tenggelam itu.

Yiannis Karvelis, direktur kesehatan regional, menggambarkan situasinya sebagai “tragis dan sangat sulit”.

“Saya khawatir jumlah korban akan lebih banyak karena jumlah orang di kapal jauh lebih banyak dari kapasitas kapal.”

Paramedis dari Layanan Ambulans Darurat Nasional Yunani (EKAV) dan anggota Palang Merah Yunani membantu para migran setibanya mereka di pelabuhan Kalamata
Empat korban selamat dirawat di rumah sakit di kota Kalamata dengan gejala hipotermia (Bougiotis Evangelos/EPA-EFE)

Secara terpisah, sebuah kapal pesiar dengan lebih dari 70 orang di dalamnya ditarik ke sebuah pelabuhan di pantai selatan pulau Kreta pada hari Rabu setelah pihak berwenang menerima panggilan darurat.

Operasi penyelamatan adalah hal biasa, tetapi bulan lalu pemerintah Yunani berada di bawah tekanan internasional atas rekaman video yang diduga menunjukkan pengusiran paksa para migran dan pengungsi yang terapung-apung di laut.

Tahun lalu, hampir 3.800 orang tewas dalam rute migrasi ke dan dari Timur Tengah dan Afrika Utara, jumlah tertinggi yang tercatat di sana sejak 2017, menurut data yang diterbitkan Selasa oleh Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM).

Proyek Migran Hilang IOM mencatat 3.789 kematian pada tahun 2022 di sepanjang jalur laut dan darat di wilayah tersebut, termasuk penyeberangan Gurun Sahara dan Laut Mediterania.

togel sidney