‘Dia menempel pada anak-anak’: Korban selamat tragedi kapal Nigeria berduka | Transportasi Berita

‘Dia menempel pada anak-anak’: Korban selamat tragedi kapal Nigeria berduka |  Transportasi Berita

Ilorin, Nigeria — Di Nigeria, upacara pernikahan yang berlangsung dari satu hari ke hari lainnya sama seringnya dengan pesta yang penuh warna; yang dihadiri oleh Ibrahim Mohammed pada hari Minggu, 11 Juni di komunitas Egboti Negara Bagian Niger tidak berbeda.

Jadi setelah pesta, dia berangkat ke rumah sebelum fajar pada hari Senin: Desa Egbu di Wilayah Pemerintah Lokal Pategi di Negara Bagian Kwara terdekat – juga di Nigeria tengah.

Karena jalan yang menghubungkan kedua komunitas dalam kondisi buruk, dia menaiki perahu besar bersama lebih dari 200 tamu pernikahan lainnya dan satu sepeda motor untuk perjalanan 40 menit melintasi Niger, sungai yang menjadi asal nama Nigeria. Awan masih gelap ketika perahu mereka berlayar dari tepi air.

Hanya beberapa menit dalam perjalanan, para pengelana mendengar sisi-sisi perahu pecah. Itu menabrak sesuatu. Air mengalir deras ke dalam perahu. Mesin berhenti.

Takut, mereka mulai melompat ke Niger untuk berenang kembali ke pantai.

Tetapi seperti yang dikatakan juru bicara Kepolisian Negara Bagian Kwara Okasanmi Ajayi kepada Al Jazeera pada hari Rabu, 106 dari mereka tidak pernah berhasil. Mereka ditarik keluar dari air tak bernyawa. Banyak dari mereka adalah wanita dan anak-anak. Semua terkait dengan pengantin pria.

144 lainnya diselamatkan, termasuk Mohammed.

“Saya merasa sangat sedih…. kami pernah mengalami kecelakaan kapal sebelumnya, tetapi hal semacam ini tidak pernah terjadi pada kami dalam hidup kami,” kata mahasiswa sarjana berusia 26 tahun dari Universitas Ahman Pategi di Pategi kepada Al Jazeera. “Kebanyakan orang di komunitas kami telah kehilangan anggota keluarga.”

Sejumlah penumpang yang belum diketahui jumlahnya masih hilang dan keluarga mereka masih menunggu kabar.

Bantuan datang perlahan, kata para penyintas. Dan laporan tentang tragedi itu hampir tidak sampai ke media.

“Kantor polisi terdekat ke tempat itu berjarak sekitar empat hingga lima jam perjalanan dan saat polisi tiba di sana untuk misi penyelamatan… sudah larut malam,” kata Ajayi kepada Al Jazeera. “Saat saya berbicara, polisi masih berada di lapangan untuk melihat apakah ada mayat hidup atau mati lainnya yang dapat ditemukan.”

Kecelakaan berperahu sering terjadi di Nigeria, karena berbagai faktor termasuk banjir dan kurangnya peralatan keselamatan.

September lalu, 33 orang dilaporkan menenggelamkan setelah insiden serupa di Negara Bagian Niger. Pada bulan April, lima orang mati dalam kecelakaan kapal lainnya di negara bagian selatan Bayelsa.

‘Dia menempel pada anak-anak’

Setelah Muhammad berenang ke pantai, dia melihat pria lain dari perahu semuanya melompat kembali ke air untuk membantu menarik orang lain ke tempat yang aman.

“Saya pribadi membantu dua orang dewasa dan satu anak, tetapi kami segera lelah karena terlalu banyak orang yang membutuhkan bantuan dan bagian air itu dangkal dan berbahaya, sehingga upaya kami gagal,” katanya kepada Al Jazeera.

Di antara mereka yang tidak selamat adalah wanita dengan anak-anak yang tidak bisa berenang, atau mereka yang tidak ingin meninggalkan anak kecil mereka.

Saudara perempuan Muhammad dan empat keponakannya ada di antara mereka.

“Saya melihat salah satu dari mereka, yang merupakan perenang yang sangat baik di dalam air, tetapi dia tidak pergi karena dia bergantung pada anak-anak,” katanya. “Seorang dari mereka meninggalkan empat anak.”

Di kota Kpada, Egbu dan Gakpan di Kwara serta Egboti Niger, orang-orang berduka dan menghitung kerugian mereka saat berita mengalir. “Saya kehilangan 10 anggota keluarga saya, termasuk lima saudara laki-laki saya, ayah, ibu dan ibu tiri… sekitar 80 orang meninggal hanya dari desa saya,” kata Mohammed Modu, seorang petani di Egbu kepada Al Jazeera.

Jenazah yang ditemukan dikuburkan di tepi sungai menurut adat adat di masing-masing desa.

(Al Jazeera)

‘Tidak ada dari kita yang bisa tidur sendiri’

Modu sedang tidur ketika seorang teman menelepon pada pukul 4 pagi dengan berita tentang kapal yang terbalik. Dia berteriak, “Ya Tuhan” dan buru-buru bangkit dan mulai berlari menuju tepi laut Egbu, katanya kepada Al Jazeera.

“Saya mulai berlari ke arah sungai…berharap saya dapat menemukan mereka atau tubuh mereka, tetapi saya tidak melihat siapa pun di sana. Saya hancur dan saya mulai menangis,” katanya.

Menjelang fajar, dia menghitung 10 anggota keluarga yang meninggal.

Para penyintas dan penduduk lainnya kini pindah ke kota dan desa lain, mencari kehidupan baru setelah tragedi itu. Modu juga, berencana untuk pergi.

“Kalau bisa, saya akan pindah ke Ilorin untuk bekerja sebagai tukang okada (ojek),” ujarnya sambil berlinang air mata.

Migrasi yang jauh dari masyarakat hanyalah bagian dari rasa kehancuran yang lebih luas bagi para penyintas dan keluarga korban, kata Olasunkanmi Habeeb, dari Institut Ketahanan Lahan dan Masyarakat di Universitas Teknologi Federal di ibu kota Negara Bagian Niger, Minna. .

“Dampaknya bisa mengubah hidup dan keluarga bisa berjuang untuk mengatasi kehilangan orang yang dicintai atau merawat mereka yang terluka,” katanya. “Itu juga dapat memperburuk ketidaksetaraan sosial dan ekonomi yang ada.”

Kecelakaan itu mengungkap kekurangan dalam standar keselamatan peraturan dan menyoroti perlunya infrastruktur yang lebih baik dan kemampuan tanggap darurat, katanya.

Pihak berwenang di Abuja dan Ilorin, ibu kota negara bagian, mengeluarkan pernyataan rekonsiliasi.

Presiden Bola Tinubu yang mengatakan “sangat sedih”, mendesak pemerintah Kwara untuk menyelidiki kejadian tersebut; Abdulrahman Abdulrazaq, Gubernur Negara Bagian Kwara, memimpin delegasi pemerintah ke Pategi dan berjanji akan menyumbangkan 1.000 jaket pelampung.

Namun hingga Kamis sore, warga yang terlibat dalam pengorganisasian misi pencarian dan penyelamatan mengatakan kepada Al Jazeera bahwa belum ada petugas yang mendatangi lokasi kejadian.

Kembali ke Egbu, Mohammed mengatakan dia juga mempertimbangkan untuk meninggalkan kota itu tetapi tidak dapat melakukannya karena akar orang tuanya ada di sana. Dia berkata bahwa pergi akan menambah kesedihan mereka, dan mereka sekarang saling bergantung satu sama lain.

“Tidak ada dari kita yang bisa tidur sendirian,” katanya. “Kami sekarang mengumpulkan hingga lima orang di ruangan itu untuk bisa tidur.”

SGP hari Ini