Acara Netflix memicu gelombang tuduhan MeToo di Taiwan | Berita Hak Perempuan

Acara Netflix memicu gelombang tuduhan MeToo di Taiwan |  Berita Hak Perempuan

Taipei, Taiwan – Lebih dari 30 orang, kebanyakan wanita, tampil di Taiwan dalam sebulan terakhir untuk berbagi cerita tentang pelecehan seksual dan kekerasan seksual di media sosial, terinspirasi oleh serial Netflix yang terkenal.

Beberapa insiden terjadi lebih dari satu dekade lalu; yang lain lebih baru, tetapi mereka memanggil pria dalam politik, seni, akademisi, dan bahkan lingkaran diplomatik asing.

Banyak juga yang mengeluh tentang budaya misogini halus yang mereka temui di sekolah dan di tempat kerja, dengan komentar yang tidak diinginkan dari sesama siswa laki-laki dan rekan kerja tentang diri mereka sendiri dan perempuan lain.

Hampir enam tahun sejak kampanye #MeToo menghebohkan dunia, perhitungan Taiwan dengan pelecehan dan penyerangan seksual telah lama terjadi.

Pengalaman pertama Taiwan dengan #MeToo relatif kecil dibandingkan dengan tempat lain, meskipun ada beberapa insiden yang dipublikasikan dengan baik. Salah satunya termasuk perilisan novel karya penulis berusia 26 tahun Lin Yi-han yang menggambarkan pengalamannya dipersiapkan dan dilecehkan secara seksual oleh guru sekolah menengahnya. Penulis kemudian mengambil nyawanya sendiri dan memulai percakapan nasional.

Kali ini drama Netflix asal Taiwan Wave Makers yang menginspirasi para wanita untuk mengambil tindakan.

Acara ini bercerita tentang dua wanita yang bekerja untuk meminta pertanggungjawaban rekan pria atas pelecehan seksual dalam versi terselubung dari Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa dan terinspirasi oleh peristiwa dalam kehidupan salah satu penulis acara tersebut, Chien Li- ying, yang diduga dilecehkan oleh penulis Cina yang diasingkan, Bei Ling. Bei Ling secara terbuka menolak tuduhan itu sebagai “rekayasa”, menurut media Taiwan.

Chien dan rekan penulis Yan Shi-ji sama-sama memiliki pengalaman langsung di lingkaran politik Taiwan, membuat acara tersebut sangat realistis bagi banyak pemirsa Taiwan, kata Brian Hioe, seorang komentator reguler di berita Taiwan dan rekan non-residen di University of Nottingham. Studi Taiwan. Program.

“Jangkauannya sangat akurat, termasuk… detailnya. Misalnya, kantor DPP direplikasi sebagai kantor di acara TV. Ini persis sama,” katanya. “Dan sebagian besar ditarik langsung dari kehidupan nyata.”

Ko Wen-je, tengah, mantan walikota Taipei yang mencalonkan diri sebagai presiden, dituduh melakukan seksisme. Dia meminta maaf dan berjanji akan mengubah perilakunya (File: Tyrone Siu/Reuters)

Realisme telah beresonansi dengan pemirsa sejak acara tersebut dirilis pada 28 April.

Lebih dari sebulan kemudian, tuduhan mulai berdatangan – oleh dua pekerja partai terhadap rekan mereka di DPP, kemudian terhadap pembangkang China Wang Dan yang diasingkan yang menyangkal tuduhan tersebut sebagai “tidak berdasar”, dan akhirnya aliran cerita tentang laki-laki yang terkait dengan elit Taiwan.

Pemilihan yang membayangi

Hioe mengatakan laporan itu mungkin telah menimbulkan lebih banyak kehebohan karena Taiwan bersiap untuk pemilihan presiden awal tahun depan, yang berarti partai politik berada di bawah pengawasan lebih dari sebelumnya.

Perempuan juga mengajukan tuduhan terhadap anggota KMT, partai oposisi utama Taiwan, dan Partai Kekuatan Baru yang lebih kecil.

Mantan walikota Taipei dan calon presiden Partai Rakyat Taiwan Ko Wen-je juga pernah dituduh membuat “komentar seksis” di masa lalu tentang calon politik perempuan dan tentang pilihan spesialisasinya sebagai dokter.

Ko sejak itu secara terbuka meminta maaf dan berjanji untuk mengubah perilakunya saat dia memulai kampanye kepresidenannya. Permintaan maafnya tampaknya berhasil, dan meskipun mendapat reaksi keras terhadapnya, Ko masih menempati peringkat lebih tinggi dari kandidat KMT di beberapa jajak pendapat.

“Ini adalah waktu yang jauh lebih sensitif, sehingga memungkinkannya menjadi cerita yang lebih besar,” kata Hioe. “Jadi, itu dimulai dengan DPP, menyebar ke pembangkang China, tetapi juga kalangan sastra dan budaya, dan itu mempengaruhi banyak bidang yang berbeda, termasuk kehidupan akademik.”

Tuduhan juga mengguncang lingkaran diplomatik Taipei setelah seorang wanita Taiwan secara terbuka menuduh seorang diplomat Polandia melakukan pelecehan seksual dan mengungkapkan bahwa pengaduan pidana yang dia buat pada tahun 2022 tidak dituntut.

Terdakwa diplomat Bartosz Rys menulis di Twitter bahwa Kantor Kejaksaan Taipei menolak pengaduan wanita tersebut, menambahkan bahwa penuduhnya termotivasi secara finansial ketika dia meminta 2,5 juta dolar Taiwan Baru (sekitar $81.000) untuk membatalkan kasus tersebut.

Gelombang tuduhan bahkan mengejutkan mereka yang akrab dengan politik gender Taiwan, seperti Ting-yu Kang, seorang profesor di Universitas Nasional Chengchi yang meneliti gender dan media.

“Sebagai seseorang yang bekerja untuk kesetaraan gender di Taiwan, tidak mengherankan bagi saya bahwa ada banyak kasus pelecehan seksual di berbagai industri dan bidang yang berbeda. Namun, gelombang #MeToo yang tiba-tiba datang sebagai kejutan bagi saya, mengingat relatif diamnya Taiwan dalam gelombang terakhir #MeToo, ”katanya.

Banyak institusi yang terpengaruh oleh tuduhan tersebut – dari DPP hingga program universitas – telah berjanji untuk memperbaiki sistem mereka untuk melaporkan pelecehan seksual, tetapi Kang mengatakan kepada Al Jazeera bahwa masalah yang lebih dalam dapat menghalangi korban untuk melaporkan insiden – keinginan untuk menjaga keseimbangan dalam tempat kerja. ” dengan risiko kemungkinan serangan balik untuk melangkah maju.

“Seperti banyak negara lain, misogini online di Taiwan telah tumbuh lebih kuat dalam dekade terakhir. Setiap kali ada artikel berita tentang pelecehan seksual atau pemerkosaan, komentar online di berita tersebut hampir selalu berisi banyak sarkasme dan menyalahkan korban. Itu membuat lingkungan online menjadi ruang yang sangat tidak bersahabat untuk mengekspos predator Anda, ”katanya.

“Ungkapan online yang populer di Taiwan adalah, ‘Jika Anda pria yang baik, tidak ada yang namanya pelecehan seksual,'” katanya. “Komentar online populer lainnya tentang kasus pemerkosaan atau pelecehan seksual berbunyi: ‘Ini bukan pelecehan (atau) pemerkosaan seksual. Hanya saja mereka tidak bisa menyepakati angka,’ yang menyiratkan bahwa wanita dalam kasus seperti itu hanyalah menipu pria demi uang.”

‘Generasi Masalah’

Ini adalah kenyataan yang sangat kontras dengan citra Taiwan yang relatif positif dalam hubungan gender.

Sejak 2016, Taiwan dipimpin oleh seorang presiden wanita, Tsai Ing-wen, yang juga unik di Asia karena berkuasa sendiri dan tanpa ikatan dengan dinasti politik.

Pada tahun 2019, Taiwan menjadi tempat pertama di Asia yang melegalkan pernikahan sesama jenis dan secara teratur berada di peringkat teratas bersama negara-negara Skandinavia dalam indeks kesetaraan gender PBB.

Orang-orang berjalan di bawah bendera pelangi raksasa selama kebanggaan di Taipei
Taiwan mendapat skor tinggi dalam isu kesetaraan gender dan hak LGBTQ, tetapi banyak yang masih enggan berbicara tentang pelecehan di masa lalu (File: Ann Wang/Reuters)

Setidaknya, Taiwan memiliki undang-undang pelecehan seksual yang kuat yang setara dengan negara-negara Barat, kata pengacara Audrey Lu, tetapi dalam praktiknya pelecehan seksual bisa menjadi kejahatan yang sulit dibuktikan.

Di luar tekanan sosial untuk tetap diam, bukti bisa sulit untuk ditetapkan, katanya, sementara undang-undang pembatasan juga dapat membatasi penuntutan hukum dan perdata, dan undang-undang pencemaran nama baik yang ketat meningkatkan risiko tuduhan publik yang berakhir dengan tuntutan hukum.

“Ini juga merupakan kendala penting yang dihadapi sebagian besar korban karena, seperti yang Anda lihat dalam peristiwa baru-baru ini, banyak korban berbicara tentang peristiwa yang terjadi bertahun-tahun yang lalu – puluhan tahun yang lalu – karena pada saat itu mereka berada di bawah tekanan yang begitu besar sehingga mereka tidak melakukannya. berani menentang guru mereka, bos mereka, profesor mereka,” kata Lu.

“Mereka setidaknya bisa memberi tahu publik apa yang terjadi, meskipun mereka tidak dapat mengambil tindakan hukum karena undang-undang pembatasan.”

Lu menolak gagasan bahwa program Wave Makers bertanggung jawab atas serentetan tuduhan baru-baru ini.

“Ini adalah upaya banyak pria dan wanita yang telah memerangi pelecehan seksual dan kekerasan seksual selama beberapa generasi. Ini adalah kombinasi, bukan dampak satu kali atau satu acara dari acara TV, ”katanya. “Acara TV itu sendiri adalah hasil dari upaya banyak generasi, jika tidak maka tidak akan menjadi karya TV atau sastra seperti itu. Mungkin waktunya tepat.”

Pengeluaran SGP hari Ini