Analisis: Anggaran baru Irak mungkin lebih menghambat daripada membantu | Berita Bisnis dan Ekonomi

Analisis: Anggaran baru Irak mungkin lebih menghambat daripada membantu |  Berita Bisnis dan Ekonomi

Dewan Perwakilan Irak menyetujui anggaran federal 2023, 2024 dan 2025 pada 12 Juni, hampir delapan bulan setelah pemerintahan baru Perdana Menteri Mohammad Shia al-Sudani dibentuk.

Anggaran tahun ini adalah yang terbesar di Irak dengan 198,9 triliun dinar Irak, sekitar $153 miliar berdasarkan nilai tukar resmi. Anggaran 2024 dan 2025 akan sama kecuali kabinet meminta perubahan dan DPR menyetujuinya.

Untuk pertama kalinya, pemerintah memanfaatkan undang-undang pengelolaan keuangan 2019 yang menyediakan anggaran hingga tiga tahun. Irak tidak hanya lamban dalam meloloskan anggaran, tetapi tiga dari sembilan tahun terakhir tidak meloloskan anggaran sama sekali – pada tahun 2014, 2020, 2022.

Meskipun hanya tersisa setengah tahun untuk membelanjakan anggaran 2023, ada jaminan bahwa dua tahun ke depan akan tercakup, menjamin anggaran pemerintah hingga pemilihan federal berikutnya pada akhir 2025 dan untuk pemilihan dewan provinsi yang dijadwalkan tahun ini.

Anggaran federal juga memungkinkan pemerintah untuk membiayai proyek-proyek investasi lokal dan mempekerjakan ratusan ribu pegawai sektor publik, mencerminkan secara positif perdana menteri dan koalisinya yang berkuasa serta meningkatkan elektabilitas mereka di kedua pemilu mendatang.

Ambisius namun tidak pasti

Namun, ekonomi dan anggaran Irak sangat bergantung pada minyak, menempatkan keduanya dalam posisi yang sulit. Hampir semua pendapatan pemerintah berasal dari penjualan minyak. Pada tahun 2022, Irak akan memperoleh rekor $115,6 miliar dari minyak, tetapi itu adalah komoditas yang tidak stabil. Irak tidak mengendalikan pasar minyak global, dan bukan pembuat keputusan yang relevan di OPEC, meskipun merupakan anggota terbesar kedua dalam hal produksi.

Hal ini membuat Irak rentan terhadap ketidakpastian pasar minyak dan pengambilan keputusan anggota OPEC lainnya mengenai produksi, terutama karena anggaran ini didasarkan pada harga minyak yang ambisius sebesar $70 per barel. Jika harga jatuh, itu berisiko menimbulkan kesengsaraan ekonomi dan kemarahan publik.

Anggaran membutuhkan lebih dari setengah juta orang Irak untuk dipekerjakan tahun ini. Ini bukan anggaran pertama yang memasukkan perekrutan besar-besaran di sektor publik. Irak adalah negara yang sudah berjuang dengan sektor publik yang terbebani sedikitnya 4,5 juta karyawan.

Kantor-kantor pemerintah penuh sesak dan tidak teratur, semakin memperlambat birokrasi. Penunjukan besar tahun ini juga akan membebani pemerintah masa depan dengan pensiun.

Pada tahun 2022, Irak akan mendapatkan rekor $115,6 miliar dari minyak (File: Asaad Niazi/AFP)

Jika pemerintah ingin menambah lapangan kerja lagi di tahun 2024 dan 2025, DPR tinggal voting saja, jadi kemungkinan penambahan lapangan kerja lebih banyak lagi dalam dua tahun ke depan.

Kontrak sosial Irak, seperti banyak negara bagian di kawasan itu, didasarkan pada perekrutan sektor publik, dengan warga mengharapkan pekerjaan sektor publik begitu mereka lulus dari universitas. Hak atas suatu pekerjaan diabadikan dalam Pasal 22 dari konstitusi Irak tahun 2005dan meskipun tidak menentukan jenis pekerjaan, diyakini secara luas berarti jabatan pemerintahan.

Sektor publik telah tumbuh empat kali lipat sejak tahun 2003, dan sekarang gaji mencapai lebih dari seperempat anggaran tahun 2023.

Elit politik Irak, yang dibentuk setelah penggulingan Saddam Hussein pada tahun 2003, beroperasi seolah-olah negara tersebut masih mampu melakukan pengaturan ini, dan hal itu dilakukan untuk keuntungan politik. Sebagian besar anggotanya diasingkan atau menetap di wilayah Kurdi di Irak dan menggunakan jaringan patronase untuk membangun ikatan dan legitimasi dengan orang-orang di negara Irak yang baru.

Jadi jutaan orang Irak dipekerjakan di sektor publik, sesuatu yang biasa mereka lakukan, tetapi dengan pelindung politik baru untuk berterima kasih.

Baik untuk pemilihan atau karena keyakinan akan hak atas pekerjaan di sektor publik, bahkan kandidat independen dan anggota partai politik baru mengadvokasi penunjukan di sektor publik. Bahkan gerakan politik reformis yang muncul setelah protes Oktober 2019 tidak termotivasi untuk mengejar reformasi ekonomi yang tidak populer, betapapun pentingnya.

Dua reformasi yang sering didiskusikan oleh para ahli dan ditolak oleh publik menghambat perekrutan sektor publik dan penerapan pajak yang lebih ketat.

Protes yang berlangsung dari Oktober 2019 hingga Maret 2020 menyerukan peluang ekonomi, diakhirinya korupsi dan reformasi politik. Hal ini menyebabkan pemilu dini dan undang-undang pemilu baru, tetapi tidak ada perubahan sistemik pada sistem politik itu sendiri.

Untuk lebih memperumit masalah, pengunjuk rasa terus menuntut pekerjaan dan dalam beberapa kasus protes ini dihadiri oleh segelintir anggota parlemen independen.

Untuk membangun kembali suatu bangsa

Belanja infrastruktur menjadi fokus dalam anggaran baru, yang mengalokasikan dana pembangunan dan rekonstruksi di bidang-bidang tertentu.

Seperti Dana Rekonstruksi Dataran Sinjar dan Nineveh sebesar 50 miliar dinar ($38 juta) untuk merekonstruksi daerah yang hancur dalam perang melawan ISIL (ISIS), 100 miliar dinar ($76 juta) juga telah dialokasikan kepada Pemerintah Kota Baghdad untuk proyek layanan di Karkh , tepi barat Tigris, tempat Jembatan Darwish akan dibangun, jalan-jalan akan diaspal dan ruang publik serta taman akan direhabilitasi.

Tujuh puluh lima miliar dinar ($57 juta) dialokasikan untuk regenerasi rawa-rawa yang tersebar di dua gubernuran selatan.

Selain itu, terdapat dana rekonstruksi untuk provinsi-provinsi termiskin sebesar 500 miliar dinar ($381 juta) yang ditujukan untuk meningkatkan layanan, seperti infrastruktur dan akses ke perawatan kesehatan, listrik, dan layanan pendidikan. Ini merupakan tambahan dari dana rekonstruksi yang ada untuk daerah-daerah yang menderita di bawah ISIL.

Namun, Irak tidak memiliki rekor terbaik dalam membelanjakan anggaran federalnya. Anggaran terakhir yang disetujui pada tahun 2021 memiliki a Tingkat eksekusi 79 persen dan memprioritaskan pembayaran gaji dan pensiun.

Irak menikmati rekor cadangan devisa yang tinggi dan tidak lagi harus membayar reparasi ke Kuwait untuk invasi tahun 1990, tetapi tidak ada visi untuk menginvestasikan kekayaan ini, dan anggaran masih defisit.

Ekspansi sektor publik sebenarnya berkontribusi pada penundaan birokrasi Irak lebih lanjut, menghambat pelaksanaan proyek-proyek pembangunan. Untuk mengatasi hal ini, diperlukan reformasi ekonomi, tetapi ini tidak ada dalam anggaran.

Misalnya, tidak ada uang yang dialokasikan untuk unit kebijakan ekonomi di kantor Perdana Menteri dan akibatnya direkturnya mencari pendanaan eksternal meskipun Irak baru saja mengeluarkan anggaran terbesarnya.

Pemerintah saat ini mungkin hanya menerapkan janji-janji sewa pemerintah sebelumnya, tetapi tidak ada pembenaran yang jelas untuk tidak memasukkan reformasi ekonomi dalam undang-undang anggaran.

Jika pembekuan atau pembatasan perekrutan publik diabadikan dalam undang-undang alih-alih diamanatkan oleh perintah eksekutif dari Kantor Perdana Menteri, akan lebih sulit untuk membatalkannya.

Besarnya anggaran membuat Irak sulit mencari bantuan pembangunan atau bantuan luar negeri untuk reformasi ekonomi. Peningkatan keamanan dan pertumbuhan stabilitas di Irak dapat menarik investasi asing, seperti kesepakatan TotalEnergies senilai $27 miliar di Irak, di mana Qatar Energy memiliki 25 persen saham.

Namun, akan sulit untuk membuktikan kepada investor asing bahwa Irak adalah taruhan yang bagus tanpa reformasi ekonomi dan dengan anggaran yang tidak berbeda jauh dari yang sebelumnya.

Ini, tentu saja, selain fakta bahwa anggaran sebesar itu siap untuk korupsi, semakin mengurangi kepercayaan dan minat asing terhadap lingkungan bisnis Irak. Irak telah lama berjuang melawan korupsi, dan para ahli memperkirakan bahwa $150 miliar hingga $300 miliar telah diambil dari negara itu sejak tahun 2003.

Anggaran ini, mencakup tiga tahun, melihat ke depan dan menekankan infrastruktur dan rekonstruksi, yang positif. Tetapi mengabaikan reformasi ekonomi akan memberi tekanan pada anggaran dan pemerintah di masa depan.

situs judi bola