Arab Saudi menandatangani kesepakatan EV senilai $5,6 miliar karena melihat hubungan China | Berita Bisnis dan Ekonomi

Arab Saudi menandatangani kesepakatan EV senilai ,6 miliar karena melihat hubungan China |  Berita Bisnis dan Ekonomi

Riyadh memimpin wilayah Arab dalam meningkatkan hubungan perdagangan dengan Beijing karena berusaha mendiversifikasi ekonominya dari minyak.

Arab Saudi telah menandatangani kesepakatan senilai $5,6 miliar dengan sebuah perusahaan China untuk memproduksi kendaraan listrik, karena kerajaan tersebut ingin memimpin dunia Arab dalam memperluas hubungan ekonomi dengan Beijing.

Nota kesepahaman ditandatangani hari Minggu dengan pembuat mobil listrik dan self-driving Human Horizons pada pengembangan, produksi dan penjualan kendaraan menyumbang lebih dari setengah dari investasi $ 10 miliar yang ditandatangani pada hari pertama konferensi bisnis besar yang diadakan di ibu kota, Riyad.

Konferensi Bisnis Arab-Tiongkok ke-10 yang diadakan di bawah perlindungan Putra Mahkota Mohammed bin Salman bertujuan untuk memperkuat kemitraan “strategis” yang berbasis di sekitar Belt and Road Initiative, kata Saudi Press Agency.

Lebih dari 3.500 pejabat pemerintah, investor, perwakilan bisnis, dan pakar dari 23 negara dilaporkan berpartisipasi dalam acara tersebut, bersama dengan Liga Arab dan Dewan China untuk Promosi Perdagangan Internasional.

Sebagai pengekspor minyak terkemuka dunia, hubungan Arab Saudi dengan China sebagian besar masih berputar di sekitar energi, tetapi sebagai bagian dari rencana Visi 2030 untuk mendiversifikasi ekonomi, Riyadh berencana untuk berinvestasi di sektor non-minyak, termasuk mobil listrik, untuk memberikan mendorong.

Human Horizons memproduksi EV mewah di bawah merek HiPhi di China, tetapi juga ingin memperluas dan membuat terobosan ke pasar Barat. Perusahaan mengumumkan pada bulan Maret bahwa mereka akan memasuki pasar Eropa tahun ini, dengan fokus ke Eropa Barat atau Skandinavia.

Pada bulan Oktober, Arab Saudi meluncurkan merek mobil listriknya sendiri, yang disebut Ceer, yang diharapkan dapat memproduksi SUV dan sedan listrik mulai tahun 2025 melalui pabrik yang sekarang sedang dibangun.

Selain kesepakatan EV senilai $5,6 miliar, pejabat Saudi pada hari Minggu mengumumkan kesepakatan bernilai miliaran dolar di sektor-sektor yang mencakup teknologi, energi terbarukan, pertanian, real estat, logam, pariwisata, dan perawatan kesehatan.

Ini termasuk kesepakatan $533 juta untuk mendirikan pabrik besi di Arab Saudi, dan perjanjian kerja sama $500 juta untuk penambangan tembaga di kerajaan itu, kata sebuah pernyataan Saudi.

Pejabat kerajaan mengatakan lebih banyak pengumuman dapat diharapkan, dengan Menteri Energi Abdulaziz bin Salman Al Saud mengatakan lebih banyak kesepakatan energi akan datang. Dia juga menepis kritik Barat terhadap hubungan Saudi yang berkembang dengan China, dengan mengatakan kerajaan akan memprioritaskan kepentingan bisnisnya.

Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud berpidato di Konferensi Bisnis Arab-Tiongkok ke-10 di Riyadh (Fayez Nureldine/AFP)

Menteri Luar Negeri Saudi, Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud, yang berpidato di konferensi tersebut sebagai pembicara utama, memuji hubungan yang berkembang antara China dan dunia Arab.

“Pertemuan kami hari ini adalah kesempatan untuk bekerja dan memperkuat persahabatan Arab-Tiongkok yang bersejarah dan bekerja untuk membangun masa depan bersama” yang akan menguntungkan kedua belah pihak, katanya seperti dikutip oleh media Arab.

Pejabat Saudi mengatakan pada konferensi bahwa total volume perdagangan antara China dan dunia Arab akan mencapai rekor $430 miliar pada tahun 2022, dengan Arab Saudi menyumbang sekitar 25 persen dengan volume perdagangan bilateral besar-besaran sebesar $106 miliar yang meningkat 30 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Konferensi tersebut diadakan tak lama setelah Presiden China Xi Jinping mengunjungi Riyadh pada bulan Desember. Dia mengadakan pertemuan bersama dengan para pemimpin Arab dan menandatangani perjanjian kemitraan strategis yang komprehensif dengan Riyadh.

China juga telah meningkatkan pijakan diplomatiknya di kawasan itu, setelah menjadi perantara kesepakatan penting antara Iran dan Arab Saudi pada Maret yang membuat kedua saingan regional itu membangun kembali hubungan diplomatik setelah tujuh tahun keretakan.

togel sdy