Australia memenangkan Ujian Ashes ke-2 yang sulit meskipun abad Stokes | Jangkrik

Australia memenangkan Ujian Ashes ke-2 yang sulit meskipun abad Stokes |  Jangkrik

Australia memenangkan Ashes Test kedua yang diperjuangkan dengan susah payah di Lord’s dengan 43 run meskipun satu abad yang menakjubkan dari kapten Inggris Ben Stokes yang dibayangi oleh pemecatan Jonny Bairstow yang kontroversial.

Stokes membuat 155 yang luar biasa pada hari Minggu sebelum digabungkan dengan Inggris 70 berjalan di bawah target curam 371.

Inggris akhirnya dikeluarkan untuk 327 sebagai pemegang Australia, yang berusaha untuk kemenangan seri Ashes pertama dalam 22 tahun, memimpin 2-0 dalam kampanye lima pertandingan.

Tapi pemecatan Bairstow sesaat sebelum makan siang pada hari terakhir yang menyalakan kertas sentuh biru pada pertandingan ini dan memicu kemarahan penonton Lord yang biasanya tenang.

Bairstow, batsmen spesialis Inggris terakhir, secara aneh jatuh untuk 10 ketika dia keluar dari tanahnya setelah melakukan penyelaman penjaga gawang Cameron Green dan penjaga gawang yang berpikir cepat Alex Carey menjentikkan bola di lengan bawah yang gemuk.

Bairstow mengira dia telah mengamankan posisinya dengan mengetukkan pemukulnya di belakang lipatan.

Kapten Australia Pat Cummins bisa saja menarik kembali banding tersebut, tetapi keputusan tersebut dirujuk ke wasit ketiga Marais Erasmus, yang memutuskan Bairstow bingung, dengan Inggris sekarang 193-6.

Penonton di “Home of Cricket” bereaksi dalam kemarahan dengan teriakan “Orang Australia yang sama, selalu curang” mengacu pada skandal perusakan bola tahun 2018 di Afrika Selatan yang menyebabkan larangan selama setahun untuk bintang Australia Steve Smith dan David Warner.

Pemukul masuk Stuart Broad memberi tahu Carey, “Kamu akan selamanya diingat untuk itu.”

Tetapi juru bicara Klub Kriket Marylebone (MCC) kemudian mengatakan Bairstow telah diberikan dengan benar.

Josh Tongue dari Inggris melakukan pukulan pada hari kelima dari pertandingan uji kriket Ashes kedua (Ian Kington / AFP)

Seorang juru bicara tim Australia kemudian mengklaim para pemain “dilecehkan secara verbal” dan “dihubungi secara fisik” oleh anggota MCC yang marah di Paviliun Tuhan saat makan siang.

Stokes yang marah, kemudian pada menit ke-62, menyerang dan pada menit ke-77 dia melakukan pullback sengit melawan Cummins yang menjatuhkan pemain fast bowler itu.

Stokes kemudian mengaitkan Green untuk tiga angka enam dari pengiriman berturut-turut – yang kedua dijatuhkan melewati batas oleh Mitchell Starc – untuk menghasilkan abad yang menakjubkan dari 142 bola.

Saat makan siang, Inggris 243-6, dengan Stokes membuat 128 yang luar biasa tidak keluar.

Jeers bersorak

Australia dicemooh lagi saat mereka merebut lapangan setelah jeda. Tapi sorak-sorai berubah menjadi kegembiraan ketika, tak lama setelah bola kedua sesi itu, Stokes mengalahkan Josh Hazlewood untuk straight six yang brilian.

Namun, dua bola kemudian dia dijatuhkan di kotak jauh ke belakang saat Smith mengambil peluang rutin sebelum dilemparkan lagi ke 114 oleh Carey yang menyelam.

Pemukul kidal Stokes memukul dua angka enam lagi dari Hazlewood, yang kedua merupakan pukulan satu tangan yang luar biasa.

Australia tanpa Nathan Lyon setelah off-spinner, yang tertatih-tatih pada hari Sabtu untuk finis di no. 11 to bat, keluar lapangan dengan cedera betis parah yang dideritanya saat turun lapangan pada hari Kamis.

Namun, Stokes tidak dapat mengulangi kepahlawanannya di tahun 2019 karena abad tak terkalahkan yang menakjubkan dari pemain serba bisa itu mengamankan kemenangan satu gawang yang mendebarkan dalam Ashes Test di Headingley, dengan Inggris membukukan total 359 – kemenangan beruntun tertinggi mereka pada inning keempat. Australia.

Dia jatuh saat mengejar Hazlewood ke Carey untuk mengakhiri babak 214 bola yang mencakup sembilan merangkak dan sembilan berenam. Stokes berjalan dengan tepuk tangan meriah, tetapi pada 301-7 permainan berakhir untuk Inggris.

Ollie Robinson dan Broad, yang membantu Stokes menambah 108, jatuh secara berurutan untuk meninggalkan Inggris di ambang kekalahan.

Orang terakhir James Anderson kemudian terkena helm oleh penjaga Starc sebelum Josh Tongue yang cepat terlempar untuk mengakhiri permainan, dengan Tes ketiga di Headingley dimulai pada hari Kamis.

Cummins, Starc, dan Hazlewood masing-masing mengambil tiga gawang untuk meninggalkan Inggris dengan gunung yang harus didaki jika mereka ingin mendapatkan kembali Ashes.

Hanya sekali dalam sejarah Tes ada tim yang bangkit dari ketertinggalan 2-0 untuk memenangkan seri: ketika tim Australia 1936-37, yang terinspirasi oleh batsman hebat Don Bradman, pulih untuk memenangkan Ashes 3-2 untuk menang.

Sebelumnya, Ben Duckett gagal mencapai abad yang didambakan di Lord’s untuk kedua kalinya Tes ini, 83-nya setelah babak pertama 98. Babak keduanya berdiri 132 dengan Stokes mempertahankan Inggris dalam permainan setelah mereka dalam kesulitan di 45-4 .

Result SGP