Australia menghadapi mitos ‘pahlawan perang’ setelah kasus Ben Roberts-Smith | Berita Militer

Australia menghadapi mitos ‘pahlawan perang’ setelah kasus Ben Roberts-Smith |  Berita Militer

Ketika perincian dugaan kejahatan perang yang melibatkan Ben Roberts-Smith pertama kali beredar di media Australia pada tahun 2017, banyak yang merasa tidak terbayangkan bahwa prajurit negara mereka yang paling dihormati akan memiliki pajangan khusus di Australian War Memorial untuk pengabdiannya di Timor Timur, Irak dan Afghanistan, mungkin bersalah.

Setelah laporan muncul di surat kabar The Age, Sydney Morning Herald dan Canberra Times, Roberts-Smith meluncurkan kasus pencemaran nama baik dalam upaya nyata untuk membersihkan namanya.

Tetapi pada tanggal 1 Juni dia muncul dari proses perdata di pengadilan Sydney dengan reputasinya yang compang-camping setelah Hakim Anthony Besanko menyimpulkan bahwa dia “kesulitan menerima bukti pemohon tentang masalah yang diperebutkan” dan memutuskan bahwa pernyataan surat kabar tentang keseimbangan probabilitas, benar. .

Mantan kopral pasukan khusus itu “terlibat dan bertanggung jawab atas pembunuhan”, kata hakim dalam putusan lengkapnya yang dirilis seminggu lalu.

“Citra publik Roberts-Smith konsisten dengan citra pahlawan Australia yang bersahaja dan mitologi raksasa yang lembut ini,” Kit Messham-Muir, profesor seni di Sekolah Media, Seni Kreatif, dan Investigasi Sosial Universitas Curtin, dan pakar dalam seni dan budaya visual perang dan konflik, kepada Al Jazeera.

“Ini mengungkapkan banyak hal tentang maskulinitas Australia dan gagasan tentang ‘hati yang lembut dan kepalan tangan yang keras’. Itu membuatnya terlihat sangat enak sebagai wajah publik tentara Australia dan dia terlihat sempurna.”

Orang Australia telah lama menghormati militer dan pahlawan mereka.

Hari Anzac adalah salah satu hari libur nasional terpenting di Australia.

Ben Roberts-Smith berdiri tegak sebelum pertandingan AFL di Perth pada 2013 saat pos terakhir dimainkan.  Dia berseragam.  Ada seorang veteran tua di kursi roda di sebelahnya, tentara lain di sekitarnya memberi hormat, dan sekelompok wanita muda di belakang.
Hakim menemukan Roberts-Smith ‘terlibat dalam pembunuhan’ ketika dia ditempatkan di Afghanistan (File: Paul Kane / Getty Images)

Anzac, yang merupakan singkatan dari Korps Angkatan Darat Australia dan Selandia Baru, awalnya merujuk pada upaya naas Perang Dunia I untuk merebut Semenanjung Gallipoli pada 25 April 1915, yang menewaskan ribuan tentara Australia dan Selandia Baru.

Tetapi hari libur itu sekarang memperingati semua warga Australia dan Selandia Baru yang telah mengabdi dan tewas dalam perang, konflik, dan misi penjaga perdamaian di seluruh dunia, dibangun di atas gagasan pengorbanan heroik untuk kebaikan yang lebih besar.

Messham-Muir mengatakan peringatan Hari Anzac semakin populer dalam beberapa tahun terakhir, bahkan ketika jumlah veteran dari Perang Dunia II dan konflik besar lainnya seperti Perang Vietnam telah menurun.

Para ahli mengatakan gagasan untuk menghormati pahlawan perang memperoleh momentum baru di bawah John Howard, yang menjadi perdana menteri dari tahun 1996 hingga 2007 dan mendorong penghormatan terhadap militer sebagai jenis baru neo-patriotisme. Howard juga menjadi perdana menteri yang mengirim pasukan Australia ke Irak dan Afghanistan, memberinya kepentingan politik dalam menghubungkan identitas nasional dengan petualangan militer asing.

Mengingat penghormatan yang kuat terhadap militer, kasus Roberts-Smith telah mempolarisasi Australia, menimbulkan pertanyaan sulit tentang bagaimana identitas nasional negara tersebut terkait dengan angkatan bersenjatanya.

Dean Aszkielowicz, dosen senior dan rekan di Pusat Penelitian Asia di Universitas Murdoch di Perth, adalah episode terbaru dan paling mengejutkan dalam kisah tuduhan yang sedang berlangsung bahwa personel Australia melakukan kejahatan perang saat dikerahkan ke Afghanistan. , kata Al Jazeera.

“Rincian tuduhan ini pertama kali muncul di berbagai artikel pers dan penyelidikan resmi oleh Inspektur Jenderal Angkatan Bersenjata Australia, yang hasilnya dikenal sebagai Laporan Brereton. Bagi banyak orang di publik Australia, dan beberapa pengamat internasional, perincian yang terkandung dalam kasus Roberts-Smith dan Laporan Brereton tentang tindakan yang diduga dilakukan oleh personel Australia telah merusak reputasi Angkatan Bersenjata Australia secara serius.”

Laporan Brereton, dirilis dalam bentuk yang sangat disunting pada tahun 2020 setelah penyelidikan selama empat tahun, mengejutkan publik Australia setelah mengungkapkan budaya pembunuhan ilegal, upacara inisiasi yang mengerikan, dan penyembunyian oleh militer Australia di Afghanistan dari tahun 2005 hingga sekarang. 2016.

Dugaan kejahatan perang sekarang berada di tangan Kantor Investigator Khusus, yang pada bulan Maret mendakwa mantan anggota pasukan khusus berusia 41 tahun dengan pembunuhan – atas pembunuhan di Afghanistan – yang merupakan pertama kalinya melayani atau mantan anggota angkatan bersenjata telah didakwa dengan kejahatan perang.

Catatan terinfeksi

Kasus pencemaran nama baik Roberts-Smith termasuk empat pembunuhan di Afghanistan, termasuk dua dugaan pembunuhan yang terjadi pada tahun 2009 di sebuah kompleks yang dikenal sebagai Whiskey 108 di mana dua pria lokal ditemukan berkerumun di sebuah terowongan.

Setelah pria tak bersenjata menyerah, pengadilan mendengar, Roberts-Smith memerintahkan seorang wajib militer junior untuk menembak salah satu pria dan menjatuhkan yang lainnya, yang memiliki kaki palsu, ke tanah sebelum membunuhnya.menembak dengan senapan mesin. Kaki prostetik itu diduga diambil oleh tentara lain dan disimpan sebagai suvenir serta digunakan sebagai tempat minuman di Fat Ladies’ Arms – bar Australia di pangkalan pasukan khusus.

Roberts-Smith juga dituduh menendang seorang warga desa Afghanistan tak bersenjata bernama Ali Jan, yang diborgol, dari tebing ke dasar sungai yang kering di desa Darwan. Ketika pria itu ditemukan masih hidup, Roberts-Smith dikatakan telah memerintahkan seorang perwira junior untuk menembaknya – sebuah tuduhan yang menurut hakim juga, pada keseimbangan probabilitas, benar.

“Bagi banyak orang Australia, militer negara dan sejarah militernya memainkan peran penting dalam identitas nasional,” kata Aszkielowicz. “Sementara Australia telah terlibat dalam konflik yang sulit sepanjang sejarahnya, sebagian besar publik memandang catatan perang negara itu relatif bersih, dengan sedikit kontroversi yang berkaitan dengan perilaku personel Australia dan hukum perang.”

Ben Roberts-Smith bertemu Ratu Inggris Elizabeth tak lama setelah menerima Victoria Cross.  Dia berseragam.  Sang Ratu mengenakan gaun biru dan membawa tas putih di pergelangan tangannya.  Mereka terlihat bahagia dan santai.
Roberts-Smith bertemu Ratu Elizabeth pada tahun 2011 tak lama setelah dia dianugerahi Victoria Cross (File: Anthony Devlin/AP Photo)

Dia mencatat bahwa sementara beberapa tokoh media dan politik terkenal mencoba membela reputasi Roberts-Smith ketika tuduhan terhadapnya pertama kali muncul, mantan kopral itu tampaknya ditakdirkan untuk menjadi tokoh pemecah belah “dianggap oleh sebagian besar sebagai penjahat perang terkenal dan oleh orang lain dianggap sebagai penjahat perang.” pahlawan perang yang diperlakukan tidak adil yang tindakannya lebih berkaitan dengan kegagalan kepemimpinan yang lebih tinggi dan kebutuhan perang”.

Kejatuhan Roberts-Smith semakin membingungkan karena penghargaan yang dia terima dan penghargaan yang dia terima.

Selain Victoria Cross dan Medal for Gallantry, prajurit itu menjadi subjek pameran khusus di Australian War Memorial, termasuk seragamnya dan dua potret yang ditugaskan secara khusus.

Sejak publikasi putusan pencemaran nama baik, Partai Hijau menyerukan agar seragam Roberts-Smith dicopot dan lukisannya – salah satunya, Pegangan pistolmenggambarkan dia dalam posisi bertarung – telah menjadi pusat perdebatan sengit tentang apakah mereka harus tetap dipajang.

Dalam catatan yang menyertai Pistol Grip, seniman karya tersebut Michael Zavros dikutip mengatakan bahwa ketika dia meminta Roberts-Smith untuk berpose dalam posisi bertarung, dia sepertinya masuk ke “mode yang sangat berbeda ini”. Dia tiba-tiba menjadi makhluk lain ini dan saya segera melihat semua hal lainnya ini. Itu menunjukkan kepada saya apa yang dia mampu lakukan… itu ada di sana dalam sekejap ”.

Ketika Al Jazeera didekati untuk memberikan komentar, Australian War Memorial mengacu pada pernyataan ketuanya, Kim Beazley, yang diposting di situsnya.” Memorial mengakui keseriusan keputusan dalam kasus pencemaran nama baik Ben Roberts-Smith dan dampaknya yang lebih luas pada semua orang yang terlibat dalam komunitas Australia,” kata pernyataan itu. Ia menambahkan bahwa tugu peringatan itu “dengan hati-hati mempertimbangkan konten dan konteks tambahan” untuk dimasukkan dalam pajangan barang-barang yang berkaitan dengan Roberts-Smith, termasuk seragam, peralatan, medali, dan karya seni terkait.

“Tugu peringatan itu mengakui para veteran Afghanistan dan keluarga mereka yang mungkin terkena dampak saat ini,” simpulnya.

Ben Roberts-Smith keluar dari pintu kaca Pengadilan Federal Australia di Sydney pada Juni 2021 setelah mengajukan kasus pencemaran nama baik terhadap tiga surat kabar.  Dia mengenakan setelan gelap dan memakai jas.  Seorang pengacara berjubah ada di depannya
Roberts-Smith adalah tentara Australia yang paling dihormati saat dia mengambil tindakan hukum terhadap tiga surat kabar ketika mereka menerbitkan laporan yang menuduh kejahatan perang di Afghanistan (File: Sam Mooy / Getty Images)

Messham-Muir berpendapat bahwa meskipun potret dihapus sementara, penting untuk ditampilkan dalam jangka panjang.

“Potret-potret itu menjadi dasar percakapan tentang representasi militer kita dalam seni kontemporer dan bagaimana kita memberi kembali kepada institusi luar negeri,” katanya.

“Mereka menceritakan kisah yang sangat menarik tentang bagaimana kita menciptakan pahlawan dan apa yang kita lakukan dengan menceritakan kembali kisah-kisah ini.”

uni togel