Berikut adalah intisari dari laporan PBB tentang pemindahan paksa | Berita PBB

Berikut adalah intisari dari laporan PBB tentang pemindahan paksa |  Berita PBB

Jumlah orang yang mengungsi di seluruh dunia telah mencapai rekor 110 juta, dengan perang di Ukraina dan Sudan memaksa jutaan orang meninggalkan rumah mereka.

Dalam laporan tahunannya, Global Trends in Forced Displacement 2022, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) mengatakan angka tersebut meningkat lebih dari 19 juta dibandingkan tahun lalu, peningkatan terbesar yang pernah ada.

Berikut adalah kunci takeaways dari laporan yang diterbitkan Rabu.

Angka pengungsi mencapai 35,3 juta

Dari jumlah total orang yang mengungsi, 35,3 juta adalah pengungsi, atau orang yang melintasi perbatasan internasional untuk mencari keselamatan di bawah mandat badan-badan PBB. Sebagian besar – 58 persen, mewakili 62,5 juta orang – telah mengungsi di negara asalnya karena konflik dan kekerasan.

Jumlah total pengungsi di seluruh dunia naik dengan rekor 35 persen pada tahun 2022, didorong oleh konflik di Ukraina dan perkiraan yang direvisi dari warga Afghanistan di Iran dan Pakistan. Turki tetap menjadi negara yang menampung jumlah pengungsi tertinggi di dunia dengan 3,6 juta pengungsi, lebih dari 10 persen dari total.

Lintasan ke atas dalam pemindahan paksa global tidak menunjukkan tanda-tanda melambat pada tahun 2023 karena konflik di Sudan memicu arus keluar baru.

Rumah jauh dari jangkauan

Untuk setiap pengungsi yang berhasil pulang tahun lalu, 22 orang lainnya menjadi pengungsi.

Hanya 339.300 pengungsi yang dilaporkan telah kembali, tetap berada di luar jangkauan sebagian besar situasi pengungsian di seluruh dunia.

Pada akhir tahun lalu, 58 persen dari semua orang yang terpaksa mengungsi tetap tinggal di negara mereka sendiri. Pemindahan internal baru meningkat, dengan 28 juta pemindahan baru akibat konflik dan kekerasan sepanjang tahun.

Perang di Ukraina dan konflik di Republik Demokratik Kongo, Ethiopia, dan Myanmar masing-masing telah membuat lebih dari satu juta orang mengungsi di negara mereka sendiri.

Sebanyak 32,6 juta pengungsi baru disebabkan oleh bencana, termasuk peristiwa terkait iklim, dengan 21 persen terjadi di Negara Terbelakang (LDC) dan Negara Berkembang Pulau Kecil (SIDS), yang mengalami kerugian ekonomi yang sangat tinggi dibandingkan dengan ukuran ekonomi.

LDC telah diakui oleh PBB sebagai kategori negara yang dianggap sangat tidak diuntungkan dalam proses pembangunannya, karena alasan struktural, historis, dan juga geografis.

SIDS diakui sebagai kasus khusus untuk lingkungan dan pembangunan mereka pada Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Lingkungan dan Pembangunan tahun 1992.

Solusi untuk perpindahan

PBB telah membuat daftar solusi yang tahan lama untuk memasukkan repatriasi sukarela, integrasi lokal, dan pemukiman kembali ke negara ketiga.

Jumlah pengungsi yang dimukimkan kembali pada tahun 2022 meningkat dua kali lipat hingga mencapai 114.300, pulih ke tingkat sebelum pandemi COVID-19.

Ini hanya menyumbang sebagian kecil dari proyeksi 1,5 juta pengungsi yang membutuhkan pemukiman kembali. Untuk setiap pengungsi yang kembali atau dimukimkan kembali pada tahun 2022, terdapat 16 pengungsi baru.

Jumlah aplikasi baru tertinggi tercatat di Pakistan (28.500), Mesir (27.300) dan Libya (20.200).

Pada tahun 2022, sebanyak 339.300 pengungsi kembali secara sukarela ke 38 negara asal, menurun sebesar 90.000 atau 21 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Sekitar 51.300 warga Suriah kembali ke negara mereka sepanjang tahun, meningkat 14.800 dari tahun 2021, dengan dua pertiga pengungsi kembali dari Turki.

‘Terlalu lambat untuk menemukan solusi’

UNHCR menyerukan tindakan bersama karena konflik bersenjata dan pergolakan yang didorong oleh iklim membuat lebih banyak orang tercerabut dari rumah mereka tahun lalu.

“Angka-angka ini menunjukkan kepada kita bahwa beberapa orang terlalu cepat untuk berkonflik, dan terlalu lambat untuk menemukan solusi. Hasilnya adalah kehancuran, pengungsian, dan penderitaan bagi jutaan orang yang terpaksa mengungsi dari rumah mereka,” kata Filippo Grandi, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi.

“Di atas segalanya, masih banyak yang harus dilakukan untuk mengakhiri konflik dan menghilangkan hambatan sehingga para pengungsi memiliki pilihan untuk kembali ke rumah secara sukarela, aman dan bermartabat.”

Jan Egeland, Sekretaris Jenderal Dewan Pengungsi Norwegia, berkata: “Itu adalah dekade yang kelam. Setiap tahun dunia melihat jumlah pengungsi meningkat, dan kemudian berbuat terlalu sedikit untuk melindungi dan membantu pengungsi. Ada alasan untuk peningkatan dramatis jumlah pengungsi dan pengungsi internal: kita gagal mencegah perang dan kekerasan, dan kepemimpinan nasional dan internasional gagal dalam penyelesaian konflik di mana kita mengalami keadaan darurat yang berlarut-larut.”

Toto HK