Topan Biparjoy mengganggu aliran listrik, membunuh dua orang di India dan Pakistan | Berita Cuaca

Topan Biparjoy mengganggu aliran listrik, membunuh dua orang di India dan Pakistan |  Berita Cuaca

Ribuan orang tanpa listrik saat topan dahsyat membuat pendaratan dan hujan lebat turun di pantai India dan Pakistan.

Atap-atap terlempar dari rumah-rumah dan pepohonan serta tiang listrik tumbang, menyebabkan ribuan orang tanpa listrik saat topan dahsyat mendarat dan hujan lebat melanda pantai India dan Pakistan.

Sedikitnya dua orang tewas di negara bagian Gujarat, India barat, setelah mereka tersapu banjir sesaat sebelum topan melanda, kata para pejabat pada Jumat.

Lebih dari 180.000 orang telah dievakuasi di India dan Pakistan dalam beberapa hari terakhir saat pihak berwenang bersiap menghadapi topan, bernama Biparjoy, yang berarti “bencana” atau “bencana” dalam bahasa Bengali.

Itu membuat pendaratan Kamis malam di dekat Jakhau, sebuah pelabuhan di Gujarat yang dekat dengan perbatasan dengan Pakistan, kata pejabat cuaca.

Biparjoy melemah menjadi badai siklon yang parah pada Jumat pagi, Departemen Meteorologi India (IMD) mengatakan dalam buletin terbarunya, dengan kecepatan mulai dari 105 km/jam (65,24 mph) hingga 85 km/jam (52,82 mph) menurun. Kecepatan angin cenderung menurun lebih lanjut di sore hari, kata buletin itu.

Dua pria, keduanya penggembala, tewas saat mencoba menyelamatkan ternak mereka dari hanyut saat hujan lebat dan banjir di distrik Bhavnagar Gujarat pada Kamis malam, kata ruang kendali topan.

Listrik padam di banyak tempat di distrik Kutch Gujarat karena angin kencang, kata Amit Arora, seorang pejabat tinggi distrik yang mengawasi operasi penyelamatan.

Departemen cuaca India telah memperingatkan hujan lebat hingga sangat deras di Gujarat dan negara bagian tetangga Rajasthan hingga Jumat.

Pohon tumbang akibat angin kencang di negara bagian Gujarat, India barat (Francis Mascarenhas/Reuters)

Otoritas manajemen bencana negara tetangga Pakistan mengatakan pada hari Jumat bahwa topan itu kehilangan intensitasnya.

“Ini diperkirakan akan semakin melemah menjadi badai siklon dan kemudian menjadi depresi pada (Jumat) malam,” kata pihak berwenang dalam sebuah pernyataan.

Sardar Sarfaraz, kepala Departemen Meteorologi Pakistan, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa topan tersebut dapat menyebabkan hujan deras di wilayah pesisir Pakistan pada hari Jumat dan Sabtu.

“Kekuatan topan telah sangat berkurang dan kami perkirakan akan berubah menjadi depresi pada malam hari. Namun, pengaruh siklon akan menyebabkan hujan lebat dan angin di beberapa daerah dengan kecepatan antara 60 hingga 80 km per jam (37 hingga 50 mil),” katanya.

Sarfaraz mengatakan pemerintah telah meminta pihak berwenang untuk memastikan bahwa sekitar 82.000 orang yang terlantar akibat topan tidak dipulangkan ke rumah mereka sebelum Sabtu karena kondisi cuaca.

Banyak daerah yang terkena dampak terendam banjir tahun lalu yang membawa bencana, yang menenggelamkan sepertiga wilayah Pakistan, merusak dua juta rumah dan menewaskan hampir 1.700 orang.

siklon Biparjoy
Seorang pria menerima makanan sementara yang lain menunggu giliran di luar kamp pengungsi internal di Sujawal, distrik selatan provinsi Sindh, Pakistan (Pervez Masih/AP Photo)

UNICEF telah memperingatkan bahwa lebih dari 625.000 anak di kedua negara terancam.

“Di Pakistan, Topan Biparjoy mengancam krisis baru bagi anak-anak dan keluarga di Sindh, provinsi yang paling parah terkena dampak banjir dahsyat tahun lalu,” kata Noala Skinner, Direktur Regional UNICEF untuk Asia Selatan.

Topan – setara dengan badai di Atlantik Utara atau topan di barat laut Pasifik – adalah ancaman yang sering dan mematikan di pantai Samudra Hindia bagian utara, rumah bagi puluhan juta orang.

Sebuah studi tahun 2021 menemukan bahwa frekuensi, durasi, dan intensitas siklon di Laut Arab meningkat secara signifikan antara tahun 1982 dan 2019, dan para ahli mengatakan peningkatan tersebut akan terus berlanjut, membuat persiapan menghadapi bencana alam menjadi lebih mendesak.

Result Sydney