‘Kejahatan keji’: Pakistan melakukan penangkapan setelah tragedi kapal Yunani | Berita Pengungsi

‘Kejahatan keji’: Pakistan melakukan penangkapan setelah tragedi kapal Yunani |  Berita Pengungsi

Pihak berwenang berjanji bahwa 10 tersangka pedagang manusia yang mereka tangkap akan ‘dihukum berat’.

Pihak berwenang Pakistan telah menangkap 10 tersangka perdagangan manusia setelah terungkap bahwa banyak dari puluhan migran dan pengungsi yang tenggelam di lepas pantai Yunani pada 14 Juni berasal dari negara Asia Selatan itu.

Perdana Menteri Shehbaz Sharif juga pada hari Minggu memerintahkan tindakan keras segera terhadap agen yang terlibat dalam penyelundupan manusia, mengatakan mereka akan “dihukum berat”.

“Perdana Menteri telah memberikan arahan tegas untuk mengintensifkan upaya memerangi individu yang terlibat dalam kejahatan keji perdagangan manusia,” kata kantornya dalam sebuah pernyataan.

Badan Investigasi Federal telah menangkap tersangka pedagang manusia dari berbagai bagian Kashmir yang dikuasai Islamabad – juga dikenal sebagai Azad Jammu dan Kashmir – dan satu lagi dari bandara Karachi yang mencoba melarikan diri ke luar negeri, lapor TV lokal. .

Perwira senior Khalid Chauhan mengatakan polisi menangkap para tersangka di tengah tindakan keras terhadap perdagangan manusia. Polisi menginterogasi mereka atas dugaan peran mereka dalam memikat, menangkap, dan mengirim penduduk lokal ke luar negeri setelah memeras sejumlah besar uang dari mereka.

Ke-10 tersangka penyelundup “saat ini sedang diselidiki atas keterlibatan mereka dalam memfasilitasi seluruh proses,” kata Chaudhary Shaukat, seorang pejabat lokal di Kashmir yang dikelola Pakistan.

Lusinan orang Pakistan di dalamnya

Setiap tahun, ribuan anak muda Pakistan melakukan perjalanan berbahaya dan berusaha memasuki Eropa tanpa dokumen yang layak untuk mencari kehidupan yang lebih baik.

Laporan menunjukkan setidaknya ada puluhan warga Pakistan di atas kapal pukat yang tenggelam di semenanjung Peloponnese Yunani pada hari Rabu, menewaskan sedikitnya 78 orang, dengan ratusan lainnya masih hilang.

Sebanyak 750 pria, wanita, dan anak-anak – juga dari Suriah, Mesir, dan wilayah Palestina – berada di atas kapal yang mencoba menghubungi kerabat di Eropa. Tenggelamnya adalah salah satu bencana terburuk dari jenisnya tahun ini. Penjaga pantai Yunani mempertahankan tanggapannya terhadap tragedi tersebut.

Para pemuda, terutama dari Punjab timur dan barat laut provinsi Khyber Pakhtunkhwa, sering menggunakan rute melalui Iran, Libya, Turki, dan Yunani untuk memasuki Eropa.

Orang-orang menawarkan dukungan mereka kepada kerabat mereka yang diyakini berada di kapal.

Raja Sakundar, dari desa Bindian di distrik Kotli Azad Kashmir, mengatakan empat keponakannya yang berusia 18 hingga 36 tahun masih hilang.

“Kami diberitahu (tentang tragedi itu) oleh media. Ketika anak-anak tidak ditemukan atau meninggal, Anda dapat memahami apa yang dialami orang tua,” katanya.

Raja Muhammad Majeed meminta pemerintah Pakistan untuk membawa kembali sepupunya, Raja Awais.

“Kalau dia sudah mati, bawa kembali (jenazahnya),” katanya. “Ketika kami menguburkannya di sini, ibu, saudara perempuannya, dan lainnya dapat pergi ke kuburannya dan berdoa. Kami akan bersabar.”

Media lokal menerbitkan perkiraan bahwa 298 orang Pakistan mungkin telah tewas dalam bencana kapal Yunani, 135 dari sisi Pakistan di Kashmir. Laporan lain menunjukkan bahwa ada sekitar 400 warga negara Pakistan di dalamnya. Al Jazeera tidak dapat memverifikasi secara independen angka-angka ini.

Perdana Menteri Sharif pada hari Minggu mengumumkan hari berkabung nasional bagi warga yang meninggal. Dia menyatakan kesedihannya atas tragedi tersebut dan mengatakan bendera nasional akan dikibarkan setengah tiang pada hari Senin.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri, Mumtaz Zahra Baloch, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kedutaan besar Pakistan di Yunani tetap berhubungan dengan pihak berwenang Yunani untuk mengidentifikasi 78 jenazah.

“Pada tahap ini, kami tidak dapat memverifikasi jumlah dan identitas warga negara Pakistan di antara yang meninggal,” katanya, seraya menambahkan bahwa proses identifikasi akan dilakukan melalui pencocokan DNA.

perahu Yunani
Adil Hussain dari Pakistan menunjukkan foto saudara laki-lakinya, yang katanya berada di atas kapal yang tenggelam di lepas pantai Yunani (Louiza Vradi/Reuters)

agen sbobet