Pengunjuk rasa Tunisia menuntut pembebasan ‘tahanan politik’ | Berita Penjara

Pengunjuk rasa Tunisia menuntut pembebasan ‘tahanan politik’ |  Berita Penjara

Sekitar 300 pengunjuk rasa berkumpul di Tunis dan menuntut pembebasan mantan menteri, pengusaha, dan anggota oposisi lainnya yang ditahan.

Ratusan pendukung koalisi oposisi utama Tunisia berunjuk rasa untuk menuntut kebebasan bagi sekitar 20 penentang Presiden Kais Saied yang dipenjara.

Di tengah pengerahan keamanan yang ketat, koalisi oposisi di bawah nama Front Keselamatan Nasional mengorganisir acara berjaga di depan teater kota di pusat ibu kota, Tunis, pada hari Minggu.

Hingga 300 pengunjuk rasa, banyak yang membawa foto yang mereka sebut “tahanan politik”, berkumpul untuk membela mantan menteri, tokoh bisnis, dan lainnya yang telah ditahan sejak Februari.

Mereka juga meneriakkan slogan-slogan yang menuduh Said melakukan tirani dan menyabotase negara dan ekonomi, serta menentang kampanye penangkapan dan pengadilan di kalangan oposisi.

“Kebebasan! Kebebasan!” teriak mereka, sambil menuntut pemilihan sebelum tanggal Oktober 2024 yang dijadwalkan.

Pada bulan Maret, Parlemen Eropa, dalam resolusi yang tidak mengikat, menolak “gerakan otoriter” Saied, dengan mengatakan bahwa mereka yang ditangkap adalah “teroris” yang terlibat dalam “konspirasi melawan keamanan negara”.

‘Penolakan terhadap tirani’

Tunisia adalah satu-satunya negara demokrasi yang muncul dari pemberontakan Musim Semi Arab di kawasan itu lebih dari satu dekade lalu, tetapi Saied menangguhkan parlemen pada Juli 2021, kemudian membubarkannya, sebagai bagian dari perebutan kekuasaan yang memungkinkan dia untuk memerintah melalui dekrit.

Di antara mereka yang ditahan adalah Rached Ghannouchi, ketua partai Islamis Ennahdha, partai terbesar di parlemen sebelum Saied mengambil kendali.

“Mereka dipenjara karena menjalankan hak hukum mereka untuk berbeda pendapat,” kata Ahmed Nejib Chebbi, kepala Front Keselamatan Nasional, kepada para pengunjuk rasa.

Petugas kontra-terorisme menanyai Ghannouchi selama tiga jam pada hari Jumat sebagai bagian dari penyelidikan atas dugaan “komplot melawan keamanan negara”.

Abdul Latif al-Makki, mantan menteri kesehatan, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pihak berwenang telah menangkap tokoh-tokoh oposisi dengan tujuan “menjebloskan mereka ke penjara dan membungkam suara mereka yang menolak tirani”.

“Front Keselamatan akan melanjutkan gerakannya untuk melawan otoritas kudeta dan menekannya untuk membebaskan para tahanan,” kata al-Makki.

Al-Makki menyatakan penolakannya terhadap “penargetan lawan yang sistematis melalui pengadilan politik yang tidak didasarkan pada bukti bersalah”.

Dia juga mengatakan bahwa sejak langkah-langkah darurat diperkenalkan sekitar dua tahun lalu, Saied hanya berhasil menekan oposisi, menyerang independensi peradilan, menyabotase demokrasi dan membangun tirani dan ketidakadilan.

(Al Jazeera)

Pengeluaran Sidney