‘Membawa 26 jenazah’: Lebih banyak kematian di India utara di tengah panas ekstrem | Berita Cuaca

‘Membawa 26 jenazah’: Lebih banyak kematian di India utara di tengah panas ekstrem |  Berita Cuaca

Sekitar 170 orang telah meninggal di dua negara bagian terpadat di India dalam beberapa hari terakhir di tengah gelombang panas yang terik, kata para pejabat, karena rumah sakit kewalahan dengan pasien dan pemadaman listrik rutin menambah tantangan.

Di negara bagian utara Uttar Pradesh, 119 orang telah meninggal karena penyakit yang berhubungan dengan panas dalam beberapa hari terakhir, sementara 47 orang telah meninggal di negara tetangga Bihar, kantor berita Associated Press melaporkan Senin, mengutip media lokal dan pejabat kesehatan.

Sementara negara bagian utara India terkenal dengan panas ekstrem selama bulan-bulan musim panas, suhu secara konsisten di atas normal, menurut Departemen Meteorologi India (IMD), dengan suhu tertinggi dalam beberapa hari terakhir mencapai 43,5 derajat Celcius (110 derajat Fahrenheit).

Gelombang panas dinyatakan di India jika suhu setidaknya 4,5C (8,1F) di atas normal atau jika suhu di atas 45C (113F).

Pekan lalu, IMD mengeluarkan peringatan merah untuk panas ekstrem di beberapa negara bagian, termasuk Uttar Pradesh dan Bihar.

“Kami telah mengeluarkan peringatan gelombang panas selama beberapa hari terakhir,” kata Atul Kumar Singh, seorang ilmuwan di IMD.

Terlepas dari peringatan tersebut, pejabat pemerintah tidak meminta orang untuk bersiap menghadapi panas sampai hari Minggu, ketika jumlah korban tewas mulai meningkat.

Rumah sakit terbesar di distrik Ballia Uttar Pradesh, sekitar 970 km (600 mil) tenggara New Delhi, tidak dapat menampung lebih banyak pasien, kata para pejabat, dan kamar mayatnya kewalahan setelah 54 orang meninggal akibat panas yang meninggal.

Orang-orang berbaris untuk mendaftar di luar rumah sakit distrik di Ballia (Rajesh Kumar Singh/AP)

Pemerintah mengatakan penyebab kematian, yang terjadi selama tiga hari di Ballia pekan lalu, sedang diselidiki.

“Kematian telah terjadi di distrik tersebut, tetapi sangat sulit untuk mengatakan apakah itu terjadi karena gelombang panas,” Ravindra Kumar, pejabat administrasi tertinggi distrik tersebut, mengatakan kepada kantor berita Reuters, tanpa memberikan jumlah kematian untuk dikonfirmasi.

“Beberapa kematian terkait dengan usia, sementara beberapa memiliki alasan berbeda. Tidak ada bukti nyata adanya gelombang panas di balik kematian ini.”

Pemerintah negara bagian memecat Diwakar Singh, kepala petugas medis di rumah sakit utama negara bagian di Ballia, karena mengatakan kematian akibat panas.

Wakil Kepala Menteri Negara Bagian Brajesh Pathak mengatakan di media sosial bahwa Singh dicopot dari jabatannya karena membuat “pernyataan yang tidak bertanggung jawab”.

‘Saya membawa 26 mayat’

Menambah tekanan panas adalah pemadaman listrik yang konsisten di seluruh wilayah, membuat orang tidak memiliki aliran air, kipas angin, atau AC.

Ketua Menteri Uttar Pradesh Yogi Adityanath mengatakan pemerintah sedang mengambil langkah-langkah untuk memastikan pasokan listrik tidak terputus di negara bagian itu. Dia mengimbau warga untuk bekerja sama dengan pemerintah dan menggunakan listrik secara bijaksana.

“Setiap desa dan setiap kota harus mendapatkan pasokan listrik yang cukup selama panas terik ini. Jika terjadi kesalahan, harus segera dibenahi,” katanya dalam keterangan tertulis, Jumat malam.

Di dalam Rumah Sakit Distrik Ballia, pemandangan kacau itu mengingatkan pada pandemi virus corona, dengan keluarga dan dokter yang putus asa bahkan ketika banyak pasien membutuhkan perhatian medis yang mendesak, lapor AP.

Koridor berbau pesing, sampah dan limbah medis, dan dinding rumah sakit ternoda ludah daun sirih, kata kantor berita itu.

“Semua staf kami telah berada di sini selama tiga hari berturut-turut dan terlalu banyak bekerja,” kata Dr Aditya Singh, seorang petugas medis darurat.

Bangsal di rumah sakit tidak memiliki AC yang berfungsi, kata AP, menambahkan bahwa petugas mengipasi pasien dengan buku dan menyeka keringat mereka agar tetap dingin.

gelombang panas India
Seorang wanita menyeka kepala saudara laki-lakinya yang sakit dengan kain basah di sebuah rumah sakit di Ballia (Rajesh Kumar Singh/AP)

Pejabat di rumah sakit kabupaten mengatakan kasus yang lebih serius telah dialihkan ke rumah sakit di kota-kota besar di daerah tersebut, seperti Varanasi, dan lebih banyak dokter serta sumber daya medis telah dikirim ke rumah sakit kabupaten untuk menangani krisis yang disebabkan oleh panas.

Di luar, warga Ballia mengatakan kepada AP bahwa mereka takut keluar setelah pagi hari.

“Begitu banyak orang meninggal karena panas sehingga kami tidak punya waktu semenit pun untuk beristirahat. Pada hari Minggu, saya membawa 26 jenazah,” kata Jitendra Kumar Yadav, seorang pengemudi mobil jenazah di kota Deoria, 110 km (68 mil) dari Ballia.

Pakar iklim mengatakan gelombang panas akan terus berlanjut dan India harus bersiap lebih baik untuk menghadapi konsekuensinya. Sebuah studi oleh World Weather Attribution, sebuah kelompok akademis yang menyelidiki sumber panas ekstrem, menemukan bahwa gelombang panas terik pada bulan April yang melanda sebagian Asia Selatan setidaknya 30 kali lebih mungkin terjadi akibat perubahan iklim.

“Rencana untuk menghadapi gelombang panas sangat penting untuk mengurangi efeknya dan menyelamatkan nyawa. Rencana ini mencakup pendekatan komprehensif untuk menangani insiden panas tinggi, seperti kampanye kesadaran publik, penyediaan pusat pendingin dan bantuan kesehatan, ”kata Aditya Valiathan Pillai, rekan rekan di Center for Policy Research, sebuah think tank yang berbasis di New Delhi.