Zelenskyy meminta para pemimpin Afrika untuk memaksa Rusia membebaskan tahanan | Berita perang Rusia-Ukraina

Zelenskyy meminta para pemimpin Afrika untuk memaksa Rusia membebaskan tahanan |  Berita perang Rusia-Ukraina

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mendesak sekelompok pemimpin Afrika untuk meminta rekannya dari Rusia Vladimir Putin membebaskan tahanan politik dari Krimea dan sekitarnya, dengan mengatakan itu akan menjadi “langkah penting” selama perjalanan mereka ke Rusia pada hari Sabtu.

Tujuh pemimpin Afrika – presiden Komoro, Senegal, Afrika Selatan dan Zambia, serta perdana menteri Mesir dan utusan tinggi dari Republik Kongo dan Uganda – mengunjungi Ukraina pada hari Jumat sebagai bagian dari “misi penjaga perdamaian” gadungan untuk baik Ukraina maupun Rusia untuk mencoba membantu mengakhiri perang mereka yang telah berlangsung hampir 16 bulan.

Pada hari Sabtu, para pemimpin Afrika akan melakukan perjalanan untuk bertemu Putin di kota Rusia St Petersburg.

Misi ke Ukraina, yang pertama dari jenisnya oleh para pemimpin Afrika, datang setelah inisiatif perdamaian lainnya seperti yang dilakukan oleh China.

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa dan Jaksa Agung Ukraina Andriy Kostin mengunjungi sebuah kuburan massal, di kota Bucha (Valentyn Ogirenko/Reuters)

“Konflik ini mempengaruhi Afrika secara negatif,” kata Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa pada konferensi pers bersama dengan Zelenskyy dan empat kepala negara atau pemerintahan Afrika lainnya setelah para pemimpin bertemu secara tertutup pada Jumat sore.

Perjalanan itu dipandang penting karena banyak negara Afrika bergantung, dalam berbagai tingkatan, pada pengiriman makanan dan pupuk dari Rusia dan Ukraina, yang perangnya telah membahayakan dan menghambat ekspor dari salah satu keranjang roti terpenting dunia.

“Saya percaya bahwa orang Ukraina merasa bahwa mereka harus berjuang dan tidak menyerah. Jalan menuju perdamaian sangat sulit,” tambah Ramaphosa.

“Hari ini kami bahkan memberi tahu Presiden Zelenskyy bahwa kami tidak hanya mengakui posisi mereka (Ukraina), tetapi kami juga menghormati perasaan mereka tentang perang yang sedang berlangsung. Tapi kami juga mengatakan ada kebutuhan untuk mengakhiri konflik ini lebih cepat daripada nanti.”

Zelenskyy mengatakan kepada wartawan setelah pertemuan dengan delegasi para pemimpin Afrika: “Saya dengan jelas mengatakan beberapa kali selama pertemuan kami bahwa mengizinkan negosiasi apa pun dengan Rusia sekarang karena penjajah ada di tanah kami berarti membekukan perang, membekukan rasa sakit dan penderitaan.”

Dia juga mengatakan bahwa negosiasi perdamaian dengan Rusia hanya akan mungkin dilakukan setelah Moskow menarik pasukannya dari wilayah Ukraina yang diduduki.

“Kami membutuhkan perdamaian nyata, dan karena itu penarikan nyata pasukan Rusia dari seluruh negara merdeka kami.”

‘Bebaskan para tahanan’

Suasana di konferensi pers berubah tegang ketika Presiden Komoro Azali Assoumani melontarkan gagasan tentang “peta jalan” menuju perdamaian, menjawab pertanyaan dari Zelenskyy yang meminta klarifikasi dan bersikeras bahwa dia bukanlah “kejutan” dari kunjungan mereka ke Putin.

Zelenskyy kemudian mendesak mereka untuk membantu membebaskan tahanan politik dari Krimea, yang dicaplok Rusia secara ilegal pada 2014.

“Maukah Anda meminta Rusia untuk membebaskan para tahanan politik?” kata Zelenskyy. “Mungkin ini akan menjadi hasil penting dari misi Anda, dari ‘peta jalan’ Anda.”

Sebelumnya, ledakan mengguncang Kiev saat sirene serangan udara meraung di ibu kota Ukraina saat kunjungan dimulai.

“Putin ‘membangun kepercayaan’ dengan meluncurkan serangan rudal terbesar ke Kiev dalam beberapa minggu, tepat di tengah kunjungan para pemimpin Afrika ke ibu kota kami,” Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba kemudian menulis di Twitter. “Rudal Rusia adalah pesan ke Afrika: Rusia menginginkan lebih banyak perang, bukan perdamaian.”

Sebelum pertemuan mereka dengan Zelenskyy, para pemimpin Afrika mengunjungi Bucha, sebuah lingkungan di Kiev di mana mayat warga sipil bergelimpangan di jalanan tahun lalu setelah pasukan Rusia menghentikan kampanye untuk menduduki ibu kota dan mundur dari daerah tersebut.

Rencana perdamaian prospektif

Misi pemeliharaan perdamaian dapat mengusulkan serangkaian “langkah-langkah membangun kepercayaan” selama upaya awal mediasi, menurut draf dokumen kerangka kerja yang dilihat oleh kantor berita Reuters.

Dokumen tersebut menyatakan bahwa tujuan dari misi tersebut adalah “untuk mempromosikan pentingnya perdamaian dan mendorong para pihak untuk menyetujui proses negosiasi yang dipimpin diplomasi”.

Langkah-langkahnya dapat mencakup penarikan Rusia, penghapusan senjata nuklir taktis dari Belarusia, dan penangguhan penerapan surat perintah penangkapan Pengadilan Kriminal Internasional yang menargetkan Putin.

Gencatan senjata dapat menyusul dan harus disertai dengan negosiasi antara Rusia dan Barat, kata dokumen itu.

Kyiv mengatakan rencananya sendiri, yang menyerukan penarikan pasukan Rusia dari tanah Ukraina, harus menjadi dasar penyelesaian perang.

Perjuangan diplomatik

Sementara itu, pertempuran diplomatik berlanjut antara pejabat Afrika Selatan dan otoritas Polandia di Warsawa.

News 24 Afrika Selatan melaporkan bahwa pertengkaran dimulai setelah pesawat sewaan yang membawa keamanan presiden dan wartawan mendarat di ibu kota Polandia dari Johannesburg pada Kamis sore.

Ramaphosa, yang mendarat dengan penerbangan terpisah, harus melakukan perjalanan ke Kiev dengan kereta api dengan petugas keamanan yang tidak diketahui jumlahnya, bahkan saat pesawat dilaporkan masih terjebak di Warsawa.

“Pesawat sewaan kedua yang seharusnya membawa tim keamanan ke pertemuan dengan presiden di Polandia selatan sebelum dia pergi ke Kiev tidak pernah tiba untuk menjemput orang Afrika Selatan pada saat kedatangan mereka di Bandara Chopin Warsawa tidak,” lapor News 24 .

“Tidak jelas siapa penyedia layanan yang akan menyediakan pesawat sewaan kedua.”

Menurut jurnalis Afrika Selatan di tempat kejadian, otoritas Polandia menolak untuk membiarkan personel keamanan Afrika Selatan meninggalkan pesawat dan mengancam akan menyita 13 kontainer berisi senjata dan peralatan.

Jenderal Wally Rhoode, kepala keamanan Ramaphosa, mengadakan konferensi pers di tangga pesawat sebagai tanggapan.

“Mereka memperlambat kami,” katanya, menuduh pihak berwenang Polandia melakukan “sabotase” dan “rasisme,” menurut outlet media EWN. “Mereka membahayakan nyawa presiden kita karena kita bisa saja sudah berada di Kiev sore ini.”

Togel Singapore