Ukraina merebut desa Zaporizhia di tengah pertempuran garis depan yang sengit | Berita perang Rusia-Ukraina

Ukraina merebut desa Zaporizhia di tengah pertempuran garis depan yang sengit |  Berita perang Rusia-Ukraina

Pasukan Ukraina telah merebut kembali Piatykhatky, sebuah desa di wilayah Zaporizhia barat, perolehan kedua Kyiv di front itu sejak meluncurkan serangan balasannya awal bulan ini.

Seorang pejabat yang ditempatkan Rusia di wilayah Zaporizhia yang sebagian diduduki, Vladimir Rogov, mengatakan Ukraina telah mengambil “kendali operasional” atas pemukiman tersebut dan bahwa pasukan Rusia mencoba melakukan serangan balik dengan penembakan.

“Serangan ‘seperti gelombang’ musuh telah membuahkan hasil, meski mengalami kerugian besar,” kata Rogov pada program pengiriman pesan Telegram.

Tidak ada komentar segera dari Ukraina mengenai situasi tersebut dan Al Jazeera tidak dapat secara independen mengkonfirmasi laporan medan perang tersebut. Pada 12 Juni, Ukraina mengatakan telah menguasai Lobkove, sebuah desa di sebelah Piatykhatky.

Zaporizhia telah menjadi tempat pertempuran paling intens sejak serangan balasan dimulai, menurut penilaian intelijen Inggris pada hari Minggu. Pertempuran juga berkecamuk di sekitar kota Bakhmut dan di wilayah Donetsk timur Ukraina, kata Inggris.

Ukraina melakukan ofensif di daerah-daerah ini dan telah membuat “kemajuan kecil”, katanya, seraya menambahkan bahwa pasukan Rusia sedang melakukan “operasi pertahanan yang relatif efektif” di Ukraina selatan.

Serhiy Bratchuk, juru bicara pemerintah untuk wilayah Odesa barat daya Ukraina, mengatakan pasukan Ukraina menghancurkan depot amunisi “sangat signifikan” di dekat kota pelabuhan Henichesk yang dikuasai Rusia di dekat provinsi Kherson.

“Angkatan bersenjata kami memberikan pukulan bagus pagi ini,” kata Bratchuk dalam pesan video yang diposting di saluran Telegramnya.

Analis Barat dan pejabat militer telah memperingatkan bahwa serangan balasan Ukraina untuk mengusir pasukan Rusia dari wilayah pendudukan sepanjang garis depan 1.000 km (620 mil) bisa memakan waktu lama.

Kementerian pertahanan Rusia tidak menyebutkan Piatykhatky dalam pembaruan hariannya, yang mengatakan pasukannya telah memukul mundur serangan Ukraina di tiga bagian garis depan. Sebuah pernyataan terpisah dari kelompok pasukan Vostok Rusia mengatakan Ukraina telah gagal menerima penyelesaian tersebut.

Militer Ukraina mengatakan pada hari Minggu bahwa Rusia telah melakukan 43 serangan udara, empat serangan rudal dan 51 peluncuran roket selama 24 jam sebelumnya.

Menurut pernyataannya, Rusia terus memusatkan upayanya pada operasi ofensif di timur industri Ukraina, memfokuskan serangan di sekitar Bakhmut, Avdiivka, Marinka dan Lyman di wilayah Donetsk, dengan 26 pertempuran berlangsung.

‘Tidak ada kesempatan’, kata Putin

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, pada hari Minggu memuji pasukan Ukraina atas pertahanan mereka yang “sangat efektif” dari serangan musuh di dekat Avdiivka.

Dia juga menggambarkan front selatan sebagai “yang paling brutal” dan mengucapkan terima kasih kepada pasukan yang bertempur di sana.

Sementara itu, bos Grup Wagner Rusia, Yevgeny Prigozhin, mengatakan bahwa 32.000 orang yang bergabung dengan grup tentara bayarannya dari penjara telah kembali ke rumah setelah kontrak mereka di Ukraina berakhir.

Prigozhin berkeliling penjara Rusia untuk merekrut pejuang, menjanjikan pengampunan jika mereka selamat dari tur setengah tahun di garis depan dengan Wagner. Prigozhin mengatakan dalam sebuah wawancara bulan lalu bahwa dia merekrut 50.000 tahanan, di antaranya sekitar 10.000 tewas di Bakhmut.

Presiden Rusia Vladimir Putin, yang jarang mengomentari jalannya perang, membuat dua intervensi yang luar biasa rinci pekan lalu di mana dia mengejek dorongan Ukraina, dengan mengatakan pasukan Kyiv “tidak memiliki peluang” meskipun mereka baru dilengkapi dengan tank-tank Barat.

Komentarnya tampaknya dimaksudkan untuk meyakinkan Rusia pada saat kritis, hampir 16 bulan setelah konflik, karena Ukraina berusaha untuk memecahkan kebuntuan virtual selama berbulan-bulan dan mengambil kembali 18 persen wilayahnya yang masih berada di bawah kendali Rusia.

Sementara itu, Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada hari Minggu bahwa Rusia “sejauh ini menolak permintaan kami untuk akses ke daerah-daerah di bawah kendali militer sementara” setelah bendungan Nova Kakhovka di wilayah selatan Kherson pada 6 Juni meluap 18 km kubik (4 ,3 ) terpicu. mil kubik) air yang menenggelamkan kota dan lahan pertanian.

“PBB akan terus terlibat dalam mencari akses yang diperlukan. Kami meminta pihak berwenang Rusia untuk bertindak sesuai dengan kewajiban mereka berdasarkan hukum kemanusiaan internasional,” kata Denise Brown, koordinator kemanusiaan PBB untuk Ukraina, dalam sebuah pernyataan. “Bantuan tidak dapat ditolak untuk orang yang membutuhkannya.”

Zelenskyy menuduh Rusia sengaja meledakkan bendungan, menyebutnya sebagai “kejahatan perang” dan “ekosida brutal”. Moskow membantah menyebabkan ledakan itu. Tentaranya kemudian bertanggung jawab atas bendungan.

taruhan bola