Timeline: Bagaimana tragedi kapal pukat lepas pantai Yunani terungkap | Berita Migrasi

Timeline: Bagaimana tragedi kapal pukat lepas pantai Yunani terungkap |  Berita Migrasi

Pihak berwenang Yunani telah dituduh gagal menyelamatkan ratusan pengungsi dan migran di atas kapal yang tenggelam di dekat kota pesisir Pylos, yang menyebabkan salah satu tragedi terburuk di Mediterania.

Laporan menunjukkan bahwa sebanyak 750 orang dikemas di atas kapal penangkap ikan yang terbalik di perairan dalam sekitar 80 km (50 mil) dari semenanjung Peloponnese selatan Rabu pagi.

Sedikitnya 78 jenazah ditemukan dan 104 orang berhasil diselamatkan. Ratusan masih hilang.

Penjaga Pantai Yunani diberitahu tentang keberadaan kapal tersebut sekitar pukul 10:00 (08:00 GMT) pada hari Selasa. Itu berbalik nanti malam itu.

Apa yang sebenarnya terjadi pada jam-jam berikutnya masih belum jelas.

Alarm Phone, hotline swakelola untuk pengungsi yang mengalami kesulitan di Mediterania, mengatakan bahwa kapal tersebut melaporkan bahwa mereka dalam masalah, tetapi pihak berwenang Yunani mengatakan bahwa tawaran bantuan berulang kali ditolak.

Berikut adalah garis waktu peristiwa yang terjadi pada hari Selasa, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Alarm Phone dan otoritas Yunani:

09:53 (07:53 GMT): Aktivis Nawal Soufi, yang berbasis di Italia, memberi tahu Alarmphone tentang sebuah kapal besar dalam kesulitan yang membawa 750 orang. Selama beberapa jam berikutnya, Soufi mengirimkan informasi tambahan, termasuk posisi GPS kapal. Dia mengatakan pihak berwenang di Italia, Yunani dan Malta telah diperingatkan.

12:47 (10:47 GMT): Sebuah pesawat pengintai dari perbatasan Eropa dan badan penjaga pantai Frontex memeriksa kapal pukat yang penuh sesak dan memberi tahu pihak berwenang Yunani.

Penjaga Pantai Yunani mengonfirmasi bahwa mereka telah diberitahu tentang keberadaan kapal tersebut pada Selasa pagi.

14:17 (12:17 GMT): Telepon alarm menerima panggilan pertama dari perahu. Penumpangnya mengatakan mereka dalam kesulitan dan “tidak bisa bertahan malam”. Panggilan terputus sebelum koordinat GPS dapat dikonfirmasi.

Otoritas Yunani mengatakan dalam pernyataan mereka bahwa mereka melakukan kontak dengan seseorang di kapal pukat sekitar pukul 14:00. Kapal itu “tidak meminta bantuan apa pun dari Penjaga Pantai atau dari Yunani,” kata mereka.

15:35 (1:35 GMT): Helikopter Penjaga Pantai Yunani menemukan kapal pukat itu. Sebuah foto udara yang dirilis menunjukkan itu penuh sesak, dengan orang-orang menutupi hampir setiap inci dek. Beberapa mengulurkan tangan.

16:13 (2:13 GMT): Setelah beberapa kali gagal berkomunikasi dengan perahu, Alarmphone menerima koordinatnya.

16:53 (14:53 GMT): Organisasi tersebut memberi tahu otoritas Yunani melalui email serta aktor lain, termasuk badan perbatasan UE, Frontex, dan badan pengungsi PBB di Yunani.

17:10 (15:10 GMT): Otoritas Yunani meminta kapal tanker berbendera Malta bernama Lucky Sailor untuk membawa makanan dan air ke kapal pukat.

Menurut perusahaan yang menjalankan Lucky Sailor, orang-orang di kapal itu “sangat enggan menerima bantuan apa pun”, sambil berteriak bahwa “mereka ingin pergi ke Italia”.

Eastern Mediterranean Maritime Limited mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kapal pukat tersebut kemudian dibujuk untuk menerima pasokan.

17:20 (15:20 GMT): Penumpang menelepon Alarm Phone dan mengatakan bahwa perahu tidak bergerak dan kapten melarikan diri dengan perahu yang lebih kecil. Mereka menambahkan bahwa mereka membutuhkan makanan dan air.

18:30 (16:30 GMT): Penjaga pantai Yunani mengatakan mengamati kapal itu dengan helikopter dan kapal itu “berlayar di jalur yang stabil”.

Pria memindahkan kantong jenazah berisi pengungsi yang meninggal setelah kapal mereka terbalik di laut lepas Yunani awal 14 Juni 2023 (Stelios Misinas/Reuters)

Pejabat Yunani mengatakan mereka menghadapi dilema tentang apa yang harus dilakukan dengan kapal yang telah berulang kali menolak tawaran bantuan, karena mereka khawatir perubahan sekecil apa pun dapat membuat kapal tidak seimbang.

18:55 (16:55 GMT): Soufi menulis bahwa para migran di kapal memberi tahu dia bahwa enam orang telah meninggal dan dua lainnya sakit parah. Tidak ada akun lain yang menyebutkan kematian sebelum kapal karam.

20:05 (18:05 GMT): Telepon Alarm diinformasikan oleh penumpang bahwa mereka menerima air dari kapal dagang Lucky Sailor dan mereka telah menghubungi polisi. Telepon Alarm juga mencatat bahwa kapal dagang kedua, Pejuang Setia, berada di dekat kapal.

21:00 (19:00 GMT): Otoritas Yunani mengatakan mereka meminta kapal dagang kedua berbendera Yunani untuk mengantarkan air, dan mengizinkan Lucky Sailor untuk berangkat.

22:40 (20:40 GMT): Sebuah kapal Penjaga Pantai dari Kreta mencapai pukat dan tetap dekat sampai tenggelam. Menurut Penjaga Pantai, kapal itu “diam-diam mengamati” kapal pukat dari kejauhan. Sekali lagi, kata Penjaga Pantai, kapal pukat itu tampaknya tidak memiliki masalah dan bergerak “dengan jalur dan kecepatan yang stabil”.

23:00 (21:00 GMT): Tak lama setelah pukul 23:00, Soufi menulis bahwa kapal pukat mulai bergoyang saat penumpangnya mencoba mengambil botol air dari kapal lain. Menurut orang-orang di kapal, tali diikatkan ke kapal, membuatnya tidak stabil dan menyebabkan “kepanikan”, katanya.

Rabu 12:46 (22:46 GMT): Alarm Phone melaporkan kontak terakhirnya dengan perahu yang sedang dalam kesulitan. Yang terdengar hanyalah: “Halo, temanku. … Kapal yang kamu kirim adalah…” Panggilan terputus.

Penjaga Pantai Yunani mengatakan kapal dagang mengirimkan perbekalan dan mengamati kapal sampai pagi ketika pengguna telepon satelit melaporkan masalah dengan mesin.

Sekitar 40 menit kemudian, menurut pernyataan Penjaga Pantai, kapal mulai bergoyang keras dan tenggelam.

Penjaga Pantai Yunani mengatakan mesin kapal berhenti bekerja sesaat sebelum pukul 01:00 pada hari Rabu (23:00 GMT Selasa) dan kapal kemudian terbalik dan tenggelam dalam waktu sekitar 10 hingga 15 menit.

Siapa bilang apa?

Pakar Penjaga Pantai percaya kapal itu mungkin kehabisan bahan bakar atau mengalami masalah mesin dan pergerakan penumpang menyebabkannya terbalik.

Mereka berpendapat bahwa kapal itu mungkin terbalik lebih awal jika mereka mencoba untuk campur tangan.

Namun mantan perdana menteri sayap kiri Yunani Alexis Tsipras mengatakan para penumpang “meminta bantuan”.

“Protokol macam apa yang tidak memerlukan penyelamatan … kapal kelebihan beban yang tenggelam?” Dia bertanya.

Soufi mengatakan dalam rekonstruksi yang diposting di Facebook bahwa penjaga pantai Yunani menarik kapal itu sebelum terbalik.

Menurut pesan antara Soufi dan para penumpang, Penjaga Pantai Yunani mengikatkan tali ke kapal penangkap ikan.

Aktivis tersebut kemudian mengatakan dalam memo suara bahwa “mereka tidak pernah menyatakan keinginan untuk berlayar ke Italia,” atau menolak bantuan dari Yunani. “Mereka dalam bahaya dan membutuhkan bantuan.”

Anggota parlemen Yunani Kriton Arsenis, yang berbicara dengan beberapa orang yang selamat di Kalamata, membenarkan laporan tersebut dan menuduh penjaga pantai mencoba memindahkan kapal ke perairan Italia.

Pihak berwenang Yunani tidak menyebutkan adanya upaya untuk menarik kapal tersebut dalam pernyataan mereka setelah kapal karam.

Laporan dari Lucky Sailor menyatakan bahwa tidak ada tali yang diikatkan ke kapal pukat, dan perbekalan dikirim dalam tong kedap air yang diikatkan pada tali.

Komandan Nikos Alexiou mengatakan kepada saluran Yunani Ant1 TV bahwa penjaga pantai ingin memeriksa kondisi pukat, tetapi orang-orang di kapal kembali menolak bantuan dan melepaskan tali sebelum melanjutkan perjalanan.

sbobet mobile