Berjuang untuk Hidup: Para Pengungsi Afghanistan Menemukan Harapan di MMA | Taliban

Berjuang untuk Hidup: Para Pengungsi Afghanistan Menemukan Harapan di MMA |  Taliban

Paris, Prancis – Saat Parwaiz Arabzai diperkenalkan kepada penonton di Hexagone MMA 6, dia terlihat seperti definisi seniman bela diri campuran profesional. Dia memiliki tubuh ramping dan berotot seperti Conor McGregor atau Khabib Nurmagomedov.

Dia memancarkan kepercayaan diri dan mengangkat kepalan tangannya saat pembawa acara berteriak ke mikrofon, “Parwaiiiiz… Hhhharabzaiiiiii!!”

Segera, Nika Kobaxidze dari Georgia yang berusia 24 tahun berlomba di sekitar matras, hanya untuk kalah dengan kuncian di ronde ketiga.

Ini adalah takdir yang bisa menunggu petarung mana pun dalam olahraga di mana sepersekian detik dapat membuat kekuatan pukulan atau keterampilan bergulat Anda sama sekali tidak berarti.

Bagi Arabzai, yang rekor profesionalnya sekarang menjadi 4-3-0 setelah kekalahan di bulan Januari itu, kekalahan lebih menyakitkan dari kebanyakan. Dia tidak punya keluarga untuk kembali, tidak ada rumah tetap, tidak ada pekerjaan tetap. Sembilan tahun setelah meninggalkan Afghanistan sebagai pengungsi remaja, karier sebagai pejuang bukanlah pilihan.

“Ketika saya tiba di Prancis, saya sedang berada di jalanan. Kemudian saya berada di tempat penampungan. Kemudian ketika saya mulai berlatih, itu menjadi motivasi besar,” kata Arabzai kepada Al Jazeera setelah sesi sparring di Paris.

“Sekarang saya pro, saya telah berjuang untuk organisasi yang berbeda, dan saya juga ingin menjadi iklan bagi orang lain – untuk menunjukkan betapa pentingnya olahraga.”

Arabzai terus menyerang Kobaxidze, tetapi dia akan kalah dalam pertarungan (milik Hexagone MMA 6)

Prestasi Arabzai sudah besar – mulai dari tunawisma di Paris hingga mencapai peringkat profesional MMA dengan kompetisinya yang disiarkan ke seluruh dunia di saluran DAZN. Tetapi bahkan pada tingkat ini, kemiskinan tetap menjadi ancaman utama.

Perkelahian pertamanya menghasilkan sekitar $ 1.000. Sekarang dia baru berlatih selama dua bulan untuk pertarungan yang dimaksudkan untuk membayarnya $2.000 pada tanggal 3 Juni. Tapi itu dibatalkan pada menit terakhir karena ramalan cuaca buruk di Béziers di selatan Prancis, di mana kompetisi akan diadakan di stadion terbuka. Terakhir kali dia bertarung adalah kekalahan di Paris pada bulan Januari.

Dia masih perlu mencari uang untuk membayar makanan, tempat tinggal, pelatih, perjalanan ke janji temu dengan layanan sosial Prancis dan biaya pengobatan.

Ketika prospeknya dibahas, kekhawatiran berminggu-minggu, berbulan-bulan, dan bertahun-tahun perlahan membayangi wajahnya.

“Pejuang lainnya, mereka bisa berada di rumah bersama keluarga mereka, memiliki pekerjaan, tetapi hidup saya sangat rumit,” katanya.

“Saya memiliki kontrak sementara untuk bekerja di supermarket lokal, tetapi saya harus berhenti karena latihan untuk laga ini sangat intens.

“Saya butuh sponsor. Saya perlu mencari dukungan.”

‘Saya kehilangan segalanya’

Sementara Arabzai mempelajari olahraga tersebut setelah tiba di Eropa, banyak rekan senegaranya menggunakan dua dekade antara pemerintahan Taliban untuk memajukan MMA dan karier mereka di Afghanistan.

Salah satu petarung itu adalah Sayed Waris Hashime (25), yang berkembang di level klub di Kabul hingga 2021. Dia memenangkan beberapa sabuk amatir, dan dia serta rekan-rekan petarungnya disambut oleh kerumunan pemuda sekembalinya mereka ke Kabul dari sebuah kompetisi di India.

Ketika Taliban mengambil alih lagi pada Agustus 2021, MMA dilarang, dan para pejuang mengkhawatirkan nyawa mereka. Hashime mengatakan pejuang yang dia kenal terbunuh.

Hashime sangat berisiko karena dia adalah seorang prajurit di Tentara Nasional Afghanistan dan, katanya, salah satu penjaga upacara mantan Presiden Ashraf Ghani.

Kata Waris Hashime
Hashime tidak dapat bertarung secara profesional di Swiss sementara klaim suakanya diproses (milik Sayed Waris Hashime)

Hashime sekarang juga berada di Eropa. Tapi tidak seperti Arabzai, yang bersaing untuk Prancis, Hashime pada dasarnya tidak memiliki kewarganegaraan. Dia mengatakan paspor Afghanistannya dibakar oleh penjaga penjara di Turki. Dia melarikan diri ke Swiss, di mana dia sekarang menunggu keputusan apakah dia bisa tinggal. Dia tidak dapat bekerja atau mengejar ambisinya untuk karir profesional sementara klaimnya sedang diproses.

“Setelah awal Taliban, saya kehilangan segalanya. Saya lari ke Eropa untuk mencari negara yang aman untuk masa depan saya,” kata Hashime kepada Al Jazeera dalam pesan video WhatsApp.

“Saya melewati banyak penjara. Saya dalam prosedur suaka, dan saya ingin berterima kasih kepada Swiss karena telah menyelamatkan kesehatan saya karena saya dalam keadaan yang buruk.

“Saya tinggal di rumah pengungsi dalam satu kamar dengan maksimal tiga pria lainnya. Saya menerima bantuan sosial minimum untuk membeli makanan. Saya berhubungan dengan organisasi yang membantu saya belajar bahasa. Saya berolahraga sendirian di taman atau dengan satu orang yang terkadang membantu saya pergi ke gym karena saya tidak punya uang untuk membayarnya.

“Saya berharap mereka memberi saya jawaban positif segera untuk memulai babak baru kehidupan saya di sini, karena saat ini situasi saya sangat sulit dan saya sangat stres.”

‘Segala sesuatu yang telah kami kerjakan berisiko’

Baz Mohammad Mubariz (33), yang mendirikan Federasi MMA di Afghanistan pada tahun 2008 dan kejuaraan pertempuran afghanistan, sekarang hidup tanpa visa di Thailand setelah melarikan diri dari Kabul.

Dia mengatakan hidupnya terancam di Afghanistan ketika dia memprotes pembatasan MMA nasional dan federasi seni bela diri yang dia pimpin.

Pendiri MMA Afghanistan Baz Mohammad Mubariz kembali untuk bertarung (Baz Mohammad Mubariz)
Mubariz kembali ke Afghanistan setelah pertempuran (milik Baz Mohammad Mubariz)

Itu adalah pertarungan yang dia sedih kalah, setelah melihat fajar yang sulit namun penuh harapan untuk MMA selama 15 tahun terakhir.

“Awalnya tidak ada yang menyukai MMA. Keluarga tidak suka mengambil anak-anak mereka karena mereka mengatakan itu adalah olahraga kekerasan dan menyebabkan kerusakan mental dan fisik,” kata Mubariz kepada biro Kabul Al Jazeera melalui Skype.

“Tetapi ketika kami berpartisipasi dalam lebih banyak kompetisi, orang-orang mulai mengikuti atlet kami – terutama para pemain muda.

“Tapi sekarang pembatasan yang dimiliki Taliban untuk mengadakan kompetisi MMA profesional berarti bahwa motivasi dan semangat para pejuang MMA Afghanistan telah benar-benar terkikis.”

Beberapa tampaknya masih bergumul Ahmad Wali Hotak rupanya bepergian ke luar negeri untuk berperang dan menjadi disambut baik oleh tokoh-tokoh pemerintah di Kabul.

Pendiri MMA Afghanistan Baz Mohammad Mubariz bersama mantan Presiden Ashraf Ghani, dan kembali berperang (Baz Mohammad Mubariz)
Pendiri Federasi MMA Afghanistan Mubariz, kanan, bersama mantan presiden Hamid Karzai (milik Baz Mohammad Mubariz)

Tetapi Mubariz mengatakan bahwa dalam beberapa bulan setelah pengambilalihan Taliban, dia tidak dapat mempertahankan olahraga tersebut di dalam negeri atau menjamin keselamatan keluarganya.

Untuk petarung wanita, situasinya tampaknya sama sekali tidak ada harapan.

“Suatu hari saya mendapat informasi bahwa Ketua (Direktorat Jenderal Pendidikan Jasmani dan Olahraga) memutuskan kegiatan federasi MMA harus ditutup. … Ada 500 anggota perempuan di federasi kami. Kami menerima surat yang mengatakan bahwa perempuan tidak lagi memiliki hak untuk bekerja dan berlatih (MMA).”

Tidak lama kemudian Mubariz memutuskan harus pergi bersama istri, anak perempuan dan dua anak laki-lakinya.

“Ketika saya mencoba menggunakan otoritas atas keputusan ilegal yang diambil terhadap pelatihan fisik, saya diancam dan dihina beberapa kali,” katanya.

“Di lain waktu, komandan pengawal kepala (direktorat olahraga Taliban) memperlakukan saya dengan sangat buruk di markas Olimpiade di Afghanistan dan mengancam akan membunuh saya.

“Saya kemudian menerima telepon dari CEO (Komite Olimpiade Nasional Afghanistan), yang mengatakan hidup saya dalam bahaya. Saya memutuskan untuk meninggalkan Afghanistan demi keluarga saya dan diri saya sendiri.”

Mubariz mengatakan empat pejabat Taliban datang ke rumahnya untuk menanyainya dan ketika mereka tidak menemukannya di sana, mereka menyita mobilnya.

“Saya meminta keadilan kepada Taliban karena saya seorang olahragawan, tetapi masalah saya tidak terselesaikan. Akhirnya setelah enam bulan saya berhasil pergi ke Pakistan, mendapatkan visa keluarga Thailand dan meninggalkan Afghanistan dengan ratusan mimpi yang saya miliki,” ujarnya.

Al Jazeera menghubungi Direktorat Jenderal Pendidikan Jasmani dan Olahraga untuk mengomentari masalah yang diangkat dalam artikel ini, tetapi tidak ada tanggapan.

Hashime dengan bendera Afghanistan selama pertarungan internasional (Sayed Waris Hashime)
Hashime dengan bendera Afghanistan selama pertarungan internasional (milik Sayed Waris Hashime)

Dengan visa Thailand-nya yang sudah habis, Mubariz, seperti Hashime, tidak dapat bersaing atau mencari nafkah dari profesinya.

“Saya bekerja keras untuk rakyat Afghanistan selama bertahun-tahun, memenangkan penghargaan di kejuaraan dunia dan menjadi duta besar polisi nasional Kementerian Dalam Negeri Afghanistan, tetapi hari ini saya tinggal di Thailand seperti hukuman seumur hidup,” katanya. . Ada apa.

“Keluarga saya dan saya menghabiskan siang dan malam memikirkan masa depan kami. Di sini saya tidak bisa berolahraga atau memastikan masa depan anak-anak saya. Segala sesuatu yang telah kita kerjakan berisiko.”

Setidaknya di Paris, Arabzai tidak memiliki masalah itu – dia dapat berkompetisi di bawah bendera Prancis sambil juga membawa bendera Afghanistan ke dalam pertarungannya.

Tapi mimpinya tentang karir olahraga, atau setidaknya kehidupan yang stabil, tergantung pada keseimbangan.

“Parwaiz berada di awal karir profesionalnya, jadi uang yang didapatnya dari pertarungan tidak cukup untuk membuatnya tetap hidup,” kata Mathieu Nicourt, pemilik Akademi Pertarungan Gratisyang melihat potensi pengungsi muda tersebut.

“Bahkan pertama kali saya melihatnya di sasana, saya tahu Parwaiz adalah seorang petarung. Saya tahu dia akan menjadi profesional. Tapi yang kami butuhkan adalah mendapatkan sponsor untuk membantunya mempersiapkan diri dengan baik dan memberinya karir yang bagus di MMA.”

judi bola terpercaya