Blokade Gaza: Nakba Palestina terus hidup dalam generasi baru | Berita konflik Israel-Palestina

Blokade Gaza: Nakba Palestina terus hidup dalam generasi baru |  Berita konflik Israel-Palestina

Jalur Gaza – Bulan lalu, Ibtihaj Daula yang berusia 89 tahun merayakan peringatan 75 tahun Nakba, pembersihan etnis yang menyebabkan kehancuran total masyarakat Palestina. Bulan ini, cucunya Ali mengakhiri 16 tahun di bawah blokade di Gaza, yang oleh banyak orang Palestina dianggap sebagai Nakba jenis baru.

Daula, yang dikenal sebagai Um Khattab, terus berbicara tentang kenangannya sebelum Nakba (“bencana” dalam bahasa Arab) dan kehidupannya di kota Jaffa sebelum dia dan keluarganya diusir ke Gaza pada tahun 1948. Dia sekarang tinggal di kamp pengungsi al-Shati di Jalur Gaza barat. Dia adalah ibu dari sembilan anak dan memiliki 80 cucu dari berbagai usia.

Um Khattab mengatakan kepada Al Jazeera bahwa realitas blokade yang dia dan cucunya alami di Jalur Gaza “setara dengan Nakba baru” yang mencuri masa depan dan impian mereka.

Blokade Israel yang menyesakkan terhadap Jalur Gaza diberlakukan setelah Hamas, kelompok politik dan militer Palestina yang sekarang dianggap oleh Tel Aviv dan Amerika Serikat sebagai organisasi “teroris”, muncul sebagai pemenang dalam pemilihan legislatif pada Januari 2006 . Pembatasan dan sanksi yang lebih besar dengan konsekuensi luas bagi warga Palestina diperkenalkan pada pertengahan 2007 setelah Hamas mengambil kendali penuh atas Jalur tersebut.

Um Khattab memegang foto dirinya dengan suaminya pada hari pertunangan mereka pada tahun 1948, tahun yang sama dengan Nakba (Abedelhakim Abu Riash, Al Jazeera)

Ali, cucu Um Khattab berusia 31 tahun, telah berkali-kali mendengar cerita tentang Nakba dan penggusuran keluarga neneknya dari rumah mereka di Jaffa.

“Ya, Nakba brutal, tapi saya melihat apa yang kita hidup di Jalur Gaza dalam kondisi menindas, perang, kehancuran dan blokade terus menerus, sebagai Nakba untuk semua generasi,” katanya kepada Al Jazeera.

Blokade Israel di Gaza telah memperburuk krisis kemanusiaan di Gaza dan sekarang mempengaruhi hampir 2,38 juta warga Palestina di jalur itu.

Pengangguran meningkat dari 23,6 persen sebelum blokade menjadi 47 persen pada akhir tahun 2022. Angka kemiskinan juga meningkat dari 40 persen pada tahun 2005 menjadi 61,6 persen pada tahun 2022, Berdasarkan Monitor Hak Asasi Manusia Euro-Med yang berbasis di Jenewa.

Um Khattab menceritakan hari ketika dia meninggalkan Jaffa dengan berat hati. Dia dan keluarganya harus pindah setelah mereka mendengar geng Zionis menyerang lingkungan dan membunuh orang.

“Saat itu saya berusia sekitar 12 tahun. Perjalanan berlangsung tiga hari hingga kami mencapai pantai Gaza. Di sinilah perjalanan kami dimulai sebagai pengungsi di kamp-kamp di Jalur Gaza,” ujarnya sambil menatap cucunya.

Dia mengatakan Gaza “seperti gurun” ketika mereka pertama kali tiba, yang membuat mereka semakin merindukan rumah mereka di Jaffa, yang seperti “istana” jika dibandingkan.

Seorang wanita tua
Um Khattab mengatakan kenyataan dia dan cucunya tinggal di Jalur Gaza setelah 75 tahun adalah ‘Nakba baru’ (Abedelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

“Rumah kami di Jaffa berlantai tiga, dan di depannya ada air mancur kecil di tengah taman indah penuh mawar dan pepohonan, dan dekat pantai,” katanya.

“Ayah saya memiliki sejumlah perahu nelayan dan renang saat itu. Sangat sulit untuk akhirnya tinggal di tenda, di darat, dan di kamp pengungsian. Sampai hari ini kami masih sedih.”

“Siapa yang akan memberikan kompensasi kepada kita untuk nyawa yang hilang?”

Um Khattab mengatakan pendudukan Israel tidak hanya mengusir warga Palestina dari tanah mereka, tetapi juga membuat keturunan mereka – lahir dan besar sebagai pengungsi di bawah kondisi yang menindas – kehilangan harapan di masa depan.

“Di masa lalu kami hidup dengan baik. Jalan terbuka antara kota-kota Palestina, dan bahkan antara negara-negara Arab,” katanya.

“Nenek saya orang Lebanon, dan kami sering pergi dengan perahu untuk mengunjunginya dengan mudah. Semua hari baik itu telah berakhir. Hari ini saya memikirkan situasi anak muda di Gaza dan saya merasa sangat sedih untuk mereka.”

Ali mengatakan banyak teman dan koleganya menghabiskan usia 20-an dan 30-an hidup dalam kondisi mencekik yang dipaksakan di Gaza, terutama ketidakmampuan mereka untuk bepergian.

“Saya berusia 31 tahun dan saya tidak pernah meninggalkan Gaza, tidak sekali pun,” katanya. “Saya mencoba melakukan perjalanan dua kali, tetapi saya kehilangan kedua kesempatan tersebut karena penutupan penyeberangan dan rumitnya prosedur perjalanan.”

Seorang pemuda berdiri di samping tembok
Ali mengatakan banyak temannya menghabiskan usia 20-an hidup dalam kondisi Gaza yang mencekik (Abedelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

Ia juga mencari pekerjaan selama hampir 11 tahun, sejak ia lulus kuliah hingga sekitar satu setengah tahun yang lalu.

“Saya dianggap beruntung karena saya mendapatkan sesuatu. Inilah realitas banyak generasi saya di bawah blokade Israel. Bukankah ini Nakba?

“Apakah ada orang yang akan memberikan kompensasi atas nyawa kita yang hilang?” dia bertanya-tanya.

Sebelum Israel memblokade Jalur Gaza, individu dan barang melewati enam penyeberangan: Erez, Karni, Kerem Shalom, Nahal Oz, Rafah dan Sufa.

Setelah blokade, Israel menutup semua penyeberangan perbatasan kecuali Erez untuk pergerakan orang – yang sekarang memberlakukan pembatasan perjalanan yang rumit – dan Kerem Shalom, untuk barang.

Persimpangan utama lainnya, Rafah yang dikuasai Mesir, adalah yang paling banyak digunakan penduduk Gaza untuk bepergian ke negara lain.

Untuk pergi atau tinggal

Hassan al-Kilani, dari desa Burayr 18 km (11 mil) timur laut Kota Gaza, adalah warga Palestina lainnya yang diusir dari rumahnya 75 tahun lalu. Terlepas dari kesulitan yang dia alami, dia berkomitmen untuk Palestina dan dengan tegas menentang keinginan cucunya Mohammad yang berusia 22 tahun untuk meninggalkan Jalur Gaza.

“Saya tidak dapat menerima gagasan cucu saya beremigrasi dari tanah air mereka, meskipun kondisinya sulit di Jalur Gaza,” al-Kilani, yang lahir pada tahun 1934, mengatakan kepada Al Jazeera.

Seorang pria tua menunjuk ke sebuah peta
Hassan al-Kilani, 89, dari desa Burayr, masih ingat detail desanya dan menggambar peta detailnya (Abedelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

Mohammad, yang akan menyelesaikan semester terakhirnya di bidang rekayasa perangkat lunak di universitas, mengatakan bahwa alih-alih bersemangat, ia diliputi kecemasan karena prospek suram di Jalur Gaza.

“Wisuda saya adalah mimpi buruk… Saya akan bergabung dengan ribuan anak muda yang menganggur, termasuk teman-teman saya,” ujarnya.

“Yang bisa saya pikirkan sekarang adalah berimigrasi ke negara Eropa dengan bantuan keluarga saya.”

Sebuah survei yang dilakukan tahun lalu oleh Komite Palang Merah Internasional (ICRC) menemukan bahwa 90 persen responden muda di Gaza percaya bahwa kehidupan mereka tidak normal. Dua pertiga mengatakan mereka bergantung pada keluarga mereka dan 40 persen mengatakan mereka tidak memiliki harapan untuk mendapatkan pekerjaan dalam 15 tahun ke depan.

Blokade juga berdampak besar pada kesehatan mental, dengan 49 persen pemuda Gaza mengatakan mereka menderita stres, kecemasan dan depresi, 34,5 persen melaporkan masalah dengan hubungan sosial, dan 12,4 persen melaporkan mengingat pernikahan.

Tetap saja, al-Kilani berdebat sengit dengan cucunya tentang gagasan meninggalkan Gaza, bahkan saat dia menceritakan kisah pengusiran keluarganya dari tanah mereka pada tahun 1948.

“Geng-geng Israel menyerang desa kami saat fajar, dan mereka yang tersisa dibantai, menurut apa yang kami dengar,” katanya. “Orang tua saya, enam saudara laki-laki saya dan saya pergi ke desa tetangga. Kami tinggal sebentar di al-Majdal, tapi kami dikejutkan dengan kedatangan gerombolan Zionis di sana.”

Setelah berjalan 15 km (sembilan mil) ke utara untuk mencapai al-Majdal, keluarga al-Kilani harus terus berjalan sejauh 25 km (16 mil) lagi untuk mencapai Gaza.

Seorang kakek, putranya, dan cucunya
Putra, kakek dan cucu al-Kilani, di rumah mereka di lingkungan al-Sabra di timur Gaza (Abedelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

Al-Kilani masih mengingat detail desanya dengan sangat akurat sehingga dia menggambar peta detailnya, dengan “setiap jalan dan setiap rumah”.

“Ketika kami tiba di Gaza, kondisinya sangat sulit. Sebagian besar dari kami dulu bekerja untuk bertani, tidak ada yang seperti itu di Gaza. Kami tidak punya uang, makanan, atau pekerjaan… benar-benar pengungsi.”

Al-Kilani menceritakan bagaimana mereka awalnya kedinginan dan tinggal di tenda-tenda di tempat terbuka.

“Situasinya tak terlukiskan sampai upaya internasional campur tangan (dan) kamp pengungsi didirikan di pinggiran Kota Gaza,” katanya.

Dia juga percaya bahwa bencana pengungsian dan pengusiran 75 tahun lalu bisa disamakan dengan apa yang dialami generasi saat ini di Jalur Gaza.

“Orang-orang muda ini menghadapi bencana kehilangan masa depan. Saya selalu membandingkan kehidupan ayah saya sebagai seorang pemuda dan kehidupan kami sebelum Nakba dan keterbukaan serta kemudahan yang biasa kami jalani dengan kehidupan pemuda saat ini di Gaza. Saya merasa kasihan pada mereka,” katanya.

Selama bertahun-tahun, Israel telah berupaya memperdalam isolasi Gaza, khususnya melalui kebijakannya memisahkan Gaza dari Tepi Barat yang diduduki melalui pembatasan perjalanan. Ini telah lama melarang mahasiswa, akademisi, dan profesional untuk mengejar pendidikan di luar, sementara secara serius memengaruhi perawatan kesehatan dan mencabik-cabik keluarga.

Seorang pemuda di sebelah kakeknya
Mohammad, 22, yang akan menyelesaikan semester terakhirnya di software engineering, mengatakan dia merasa cemas dengan kondisi suram di Gaza (Abedelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

Dalam 15 tahun terakhir, Israel juga melancarkan empat serangan besar di Jalur Gaza – pada 2008-2009, 2012, 2014 dan 2021 – selain serangan udara dan darat.

Serangan itu menewaskan dan melukai ribuan warga sipil, menyebabkan keruntuhan ekonomi dan menghancurkan sebagian besar infrastruktur.

Mohammad berkata: “Hidup (di Gaza) hanya tentang perang, pengeboman terus-menerus, blokade terus-menerus, penutupan penyeberangan, pemadaman listrik, kemiskinan dan pengangguran. Kaum muda diharapkan menghadapi semua kondisi gila ini seolah-olah normal.

“Kakak laki-laki saya lulus dari universitas dengan nilai tinggi, dan masih belum mendapatkan pekerjaan. Kondisi psikologis mereka memburuk. Ini adalah Nakba baru,” katanya.

Al-Kilani mengatakan keluarganya dan orang lain yang terlantar akibat Nakba yakin mereka akan kembali ke negara mereka dalam beberapa bulan jika tidak berminggu-minggu.

“Hari ini sudah 75 tahun… tapi harapan tidak berhenti,” ujarnya.

Kunci dan foto
Kunci rumah Daula di Jaffa dan foto pertunangannya dengan simbol kunci pulang yang berbunyi: ‘Kami pasti akan kembali’ (Abedelhakim Abu Riash/Al Jazeera)

Data SGP