Para donor menjanjikan hampir $1,5 miliar untuk respon krisis Sudan, kata PBB | Berita Konflik

Para donor menjanjikan hampir ,5 miliar untuk respon krisis Sudan, kata PBB |  Berita Konflik

Para donor internasional telah menjanjikan hampir $1,5 miliar bantuan untuk krisis kemanusiaan di Sudan dan negara-negara tetangga yang menampung pengungsi yang melarikan diri dari pertempuran, kata PBB.

PBB telah meminta negara-negara di Eropa dan Timur Tengah untuk meningkatkan upaya bantuan di Sudan, di mana konflik antara faksi militer yang bersaing yang meletus pada pertengahan April telah memaksa jutaan orang meninggalkan rumah mereka.

Jerman dan Qatar termasuk di antara negara-negara pertama yang menjanjikan jutaan dolar kemarin pada konferensi penggalangan dana di Jenewa, yang juga dihadiri oleh perwakilan Mesir, Arab Saudi, Uni Afrika dan Uni Eropa.

“Para donor telah mengumumkan hampir $1,5 miliar untuk respons kemanusiaan ke Sudan dan kawasan itu,” kata kepala kemanusiaan PBB Martin Griffiths mengumumkan di akhir acara.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan pada pertemuan tersebut: “Skala dan kecepatan turunnya Sudan menuju kematian dan kehancuran belum pernah terjadi sebelumnya.”

“Tanpa dukungan internasional yang kuat, Sudan dapat dengan cepat menjadi tempat pelanggaran hukum, menyebarkan ketidakpastian di seluruh kawasan. Saya menyerukan kepada Anda semua hari ini untuk menyediakan dana untuk memberikan bantuan kemanusiaan yang menyelamatkan jiwa dan dukungan kepada orang-orang yang hidup dalam kondisi yang paling sulit dan berbahaya.”

PBB mengatakan program bantuan daruratnya membutuhkan dana $2,57 miliar, yang berarti janji hari Senin gagal.

Sekitar 24,7 juta orang – lebih dari separuh populasi Sudan – membutuhkan bantuan kemanusiaan, kata PBB. Diperkirakan 2,2 juta orang meninggalkan rumah mereka ke daerah yang lebih aman di tempat lain di Sudan atau menyeberang ke negara tetangga.

Konferensi berlangsung selama gencatan senjata 72 jam antara angkatan bersenjata Sudan dan Pasukan Dukungan Cepat paramiliter (RSF), yang mulai berlaku pada hari Minggu dan seharusnya berlangsung hingga Rabu. Ini adalah gencatan senjata kesembilan sejak pertempuran dimulai dan sebagian besar telah ditetapkan.

‘Bencana kemanusiaan’

Jerman telah menjanjikan bantuan kemanusiaan sebesar 200 juta euro ($218 juta) untuk Sudan dan kawasan itu hingga tahun 2024, Menteri Negara di Kantor Luar Negeri Federal, Katja Keul, mengumumkan.

Perdana Menteri Qatar Mohammed bin Abdulrahman Al Thani mengatakan negara Teluk menjanjikan $50 juta.

“Tidak ada solusi militer untuk konflik ini, hanya solusi damai. Kami dengan hormat meminta semua pihak untuk segera menghentikan permusuhan, mengedepankan aspirasi rakyat Sudan dan mengatasi akar penyebab konflik,” kata Sheikh Mohammed dalam pertemuan tersebut.

Samantha Power, administrator Badan Pembangunan Internasional AS, mengatakan Amerika Serikat telah menjanjikan tambahan dana sebesar $171 juta. PBB mengatakan sedang mengalokasikan tambahan $22 juta untuk memenuhi kebutuhan prioritas.

Sudan telah diguncang oleh pertempuran saat tentara reguler dan pertempuran RSF untuk menguasai negara.

Kementerian Kesehatan Sudan mengatakan lebih dari 3.000 orang telah tewas dalam konflik tersebut, yang telah menghancurkan infrastruktur negara yang rapuh dan memicu kekerasan etnis di wilayah barat Darfur.

Wakil juru bicara Guterres, Farhan Haq, mengakui krisis yang bersaing dapat mengalihkan perhatian internasional dari konflik kapan saja, tetapi mengatakan PBB tetap berharap bahwa “banyak donor utama sekarang meningkatkan tanggung jawab mereka sendiri untuk memastikan yang terbawah tidak’ t jatuh untuk orang-orang Sudan”.

Haq mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “Sudan telah mengalami begitu banyak penderitaan selama bertahun-tahun, menderita karena pecahnya Sudan Selatan, selama krisis di Darfur, sehingga banyak donor mungkin enggan memberikan bantuan lagi. Tetapi orang-orang Sudan sangat berharga. Mereka membutuhkan bantuan kita. Kami dapat memberi mereka bantuan yang mereka butuhkan jika kami memiliki tingkat pendanaan yang tepat.”

Kekerasan terburuk

Konflik telah mengubah ibu kota, Khartoum, dan daerah perkotaan lainnya menjadi medan pertempuran. Pasukan paramiliter, di bawah komando Jenderal Mohammed “Hemedti” Hamdan Dagalo, menduduki rumah-rumah penduduk dan properti sipil lainnya, menurut warga dan aktivis.

Tentara, yang dipimpin oleh Jenderal Abdel Fattah al-Burhan, melakukan serangan udara berulang kali di daerah sipil yang padat penduduk.

Darfur Barat telah mengalami beberapa kekerasan terburuk dengan puluhan ribu penduduk mengungsi ke negara tetangga Chad. Haq mencatat bahwa meskipun Chad timur telah mengalami gelombang besar, banyak pengungsi tetap berada di Sudan.

“Kekhawatirannya adalah lebih banyak lagi yang akan keluar di Chad di Sudan Selatan dan di Mesir dan tempat lain jika krisis memburuk. Itu sebabnya kami harus menahannya pada tahap ini sebelum terlambat,” katanya kepada Al Jazeera.

Guterres berkata: “Situasi di Darfur dan Khartoum adalah bencana besar. Perkelahian mengamuk dengan orang-orang yang diserang di rumah mereka dan di jalanan.”

RSF dan milisi Arab yang berafiliasi telah berulang kali menyerang ibu kota Darfur Barat, el-Geneina, menargetkan komunitas Masalit non-Arab, kata kelompok hak asasi manusia.

Mantan gubernur provinsi itu, Khamis Abdalla Abkar, seorang Masalit, diculik dan dibunuh pekan lalu setelah dia muncul dalam sebuah wawancara televisi dan menuduh milisi Arab dan pasukan paramiliter menyerang el-Geneina. RSF membantah bertanggung jawab.

Sekjen PBB mengatakan dia sangat prihatin dengan kekerasan etnis di Darfur dan laporan kekerasan berbasis gender dan seksual.

Kepala hak asasi manusia PBB Volker Turk mengatakan kantornya telah menerima laporan kekerasan seksual terhadap setidaknya 53 perempuan dan anak perempuan, dan mengatakan 18 sampai 20 perempuan diperkosa dalam satu serangan.

Turk juga mengatakan RSF diidentifikasi sebagai pelaku “di hampir semua kasus” dan juga menyebutkannya sehubungan dengan penjarahan, serangan besar-besaran di Darfur Barat dan penghilangan.

taruhan bola online