Bos Wagner membatalkan pawai di Moskow, setuju untuk diasingkan di Belarusia | Berita Militer

Bos Wagner membatalkan pawai di Moskow, setuju untuk diasingkan di Belarusia |  Berita Militer

Kepala Wagner Yevgeny Prigozhin memerintahkan tentara bayarannya untuk menghentikan kemajuan mereka di Moskow untuk menghindari “menumpahkan darah Rusia” dan setuju untuk tinggal di pengasingan di Belarus – salah satu tantangan terbesar bagi pemerintahan Presiden Vladimir Putin yang telah berakhir selama beberapa dekade.

Prigozhin mengatakan bahwa sementara anak buahnya hanya berjarak 200 km (120 mil) dari ibu kota Rusia, dia memutuskan untuk mengembalikan mereka pada hari Sabtu untuk mencegah pembunuhan.

“Mereka ingin membubarkan perusahaan militer Wagner. Kami memulai pawai keadilan pada 23 Juni. Sekarang saatnya telah tiba untuk menumpahkan darah,” kata Prigozhin dalam pesan audio.

“Memahami tanggung jawab (untuk kemungkinan) bahwa darah Rusia akan tumpah di satu sisi, kami membalikkan tiang kami dan kembali ke kamp lapangan seperti yang direncanakan.”

Moskow bersiap untuk kedatangan tentara swasta yang dipimpin oleh komandan tentara bayaran pemberontak dengan mendirikan pos pemeriksaan dengan kendaraan lapis baja dan pasukan di tepi selatannya. Rooi Plein ditutup dan walikota mendesak pengendara untuk menjauhi beberapa jalan.

Blitzkrieg Wagner tampaknya telah berkembang dengan sedikit tekanan balik dari angkatan bersenjata reguler Rusia, menimbulkan pertanyaan tentang cengkeraman Putin pada kekuasaan di negara bersenjata nuklir itu bahkan setelah penghentian mendadak kemajuan Wagner.

Pemimpin Belarusia Alexander Lukashenko bernegosiasi dengan bos tentara bayaran untuk menghentikan pergerakan pasukan Wagner setelah membahas masalah tersebut dengan Putin.

Prigozhin menerima tawaran Lukashenko untuk menghentikan kemajuan kelompok Wagner dan langkah lebih lanjut untuk mengurangi ketegangan, kata kantor Lukashenko, menambahkan penyelesaian yang diusulkan termasuk jaminan keamanan untuk pasukan Wagner.

Prigozhin tidak mengatakan apakah Kremlin telah menanggapi permintaannya untuk mencopot Menteri Pertahanan Sergey Shoigu.

Kepala Wagner akan pindah ke negara tetangga Belarusia sebagai bagian dari kesepakatan dan kasus pidana terhadapnya akan ditutup, kata Kremlin pada Sabtu.

Pasukan Prigozhin yang bergabung dengannya dalam pemberontakan tidak akan diadili dan mereka yang tidak akan ditawari kontrak oleh Kementerian Pertahanan, kata juru bicara Dmitry Peskov.

Lukashenko menawarkan untuk menengahi, dengan persetujuan Putin, karena dia telah mengenal Prigozhin secara pribadi selama sekitar 20 tahun, kata Peskov. “Menghindari pertumpahan darah, konfrontasi internal, dan bentrokan dengan hasil yang tidak terduga adalah tujuan tertinggi.”

‘Apa yang sebenarnya akan terjadi’

Putin menghadapi ancaman terbesar terhadap pemerintahannya selama 22 tahun dengan pemberontak tentara bayaran yang berbaris di ibu kota Rusia setelah merebut pangkalan militer utama di selatan. Wagner mulai menarik jet tempur dan peralatan dari kota Rusia Rostov-on-Don Sabtu malam.

Pavel Felgenhauer, seorang analis pertahanan Rusia, mengatakan masih harus dilihat bagaimana insiden itu akan terjadi.

“Apa yang sebenarnya akan terjadi, kita harus lihat besok. Dan siapa yang sebenarnya memberikan konsesi apa kepada siapa,” katanya kepada Al Jazeera. “Gencatan senjata tidak berlangsung dengan mudah. Sebelum Anda melihat cetakan kecilnya, ini bukan waktunya untuk berhenti. Itu bisa dengan mudah terurai dalam satu atau dua jam, atau besok.”

Anna Matveeva, dari Institut Rusia di King’s College London, mengatakan peristiwa tersebut menandai perubahan signifikan bagi lanskap politik Rusia.

“Ini adalah babak pertama dalam transisi politik Rusia. Ini adalah tawaran pembukaan. Kami akan melihat lebih banyak perkembangan yang akan datang,” katanya kepada Al Jazeera.

Kembali ke Afrika?

Jika dia menyetujui permintaan Prigozhin untuk mencopot Shoigu, Prigozhin akan keluar dari krisis sebagai pemenang yang jelas dalam pukulan telak bagi otoritas Putin.

Jika Prigozhin setuju untuk tidak menekan permintaan tersebut, Putin dapat memberinya kontrak pemerintah yang lebih menguntungkan seperti kontrak yang dia bangun di masa lalu.

Namun, akan canggung dan secara politis merusak bagi Putin untuk mundur setelah mencap Prigozhin sebagai pengkhianat dari belakang.

Beberapa pengamat berspekulasi bahwa Prigozhin mungkin membuat konsesi seperti menempatkan Grup Wagner di bawah otoritas federal, atau dia mungkin mengalihkan aktivitas pasukan kembali ke Afrika, tempat tentara bayarannya aktif dalam beberapa tahun terakhir.
INTERAKTIF - Jembatan Vital Rusia Ukraina Perang Krimea rusak

‘Menderita hukuman yang tak terelakkan’

Dalam pidato yang disiarkan televisi kepada bangsa, Putin menyebut pemberontakan itu sebagai “pengkhianatan” dan “pengkhianatan”.

“Semua yang mempersiapkan pemberontakan akan menghadapi hukuman yang tak terelakkan,” kata Putin. “Angkatan bersenjata dan lembaga pemerintah lainnya telah menerima perintah yang diperlukan.”

Pihak berwenang telah mendeklarasikan “rezim anti-teroris” di ibu kota dan wilayah sekitarnya, meningkatkan keamanan dan membatasi beberapa pergerakan. Di pinggiran selatan, pasukan memasang pos pemeriksaan, memasang karung pasir, dan memasang senapan mesin.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan pada hari Sabtu bahwa pemberontakan oleh pasukan Wagner telah mengungkap kekacauan total di negara itu.

“Hari ini dunia dapat melihat bahwa penguasa Rusia tidak mengendalikan apapun. Dan itu tidak berarti apa-apa. Benar-benar kekacauan. Tidak adanya prediktabilitas,” kata Zelenskyy dalam pidato video malamnya.

Berbicara kepada Putin saat dia beralih dari Ukraina ke Rusia, Zelenskyy berkata: “Semakin lama pasukan Anda bertahan di tanah Ukraina, semakin besar kehancuran yang akan mereka bawa ke Rusia.”

sbobet terpercaya