Cina, negara-negara lain meningkatkan persenjataan nuklir: Laporan | Berita nuklir

Cina, negara-negara lain meningkatkan persenjataan nuklir: Laporan |  Berita nuklir

Sembilan negara senjata nuklir di dunia terus memodernisasi persenjataan nuklir mereka, dengan persediaan hulu ledak nuklir China akan meningkat sebesar 17 persen pada tahun 2022, menurut Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI) yang berbasis di Swedia.

Dalam Buku Tahunan SIPRI 2023 yang dirilis pada hari Senin, think tank mengatakan persenjataan nuklir China diperkirakan telah meningkat dari 350 hulu ledak pada Januari 2022 menjadi 410 pada Januari 2023, dan “diharapkan terus bertambah”.

Bergantung pada bagaimana China memutuskan untuk menyusun pasukannya, laporan itu menambahkan, China berpotensi memiliki setidaknya rudal balistik antarbenua (ICBM) sebanyak Amerika Serikat atau Rusia pada tahun 2030, tambahnya.

“China telah memulai perluasan yang signifikan dari persenjataan nuklirnya,” kata Hans M Kristensen, rekan senior program senjata pemusnah massal SIPRI dan direktur Proyek Informasi Nuklir di Federasi Ilmuwan Amerika (FAS) dalam sebuah pernyataan.

“Menjadi semakin sulit untuk menyelaraskan tren ini dengan tujuan China yang hanya memiliki kekuatan nuklir minimum yang diperlukan untuk menjaga keamanan nasionalnya.”

Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) adalah kekuatan tempur terbesar di dunia, tetapi China juga terlibat dalam upaya memodernisasi peralatan dan senjata militernya.

Secara global, SIPRI memperkirakan ada 12.512 hulu ledak nuklir pada Januari 2023, dengan sekitar 9.576 cadangan militer untuk penggunaan potensial—86 lebih banyak daripada Januari 2022.

Dari jumlah tersebut, diperkirakan 3.844 hulu ledak dikerahkan oleh rudal dan pesawat terbang, dan sekitar 2.000 – hampir semuanya dari Rusia atau AS – dipertahankan dalam keadaan siaga operasional tinggi, yang berarti mereka dipasang di rudal atau disimpan di pangkalan udara menawarkan senjata nuklir. kekuatan. pembom.

SIPRI mencatat bahwa meskipun cadangan nuklir China meningkat, AS dan Rusia bersama-sama memiliki hampir 90 persen senjata nuklir dunia.

Dan sementara persenjataan mereka tampaknya tetap stabil pada tahun 2022 meskipun ketegangan meningkat setelah invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina, SIPRI mencatat bahwa transparansi mengenai kekuatan nuklir di kedua negara telah menurun sebagai akibat dari perang yang sedang berlangsung.

Pada bulan Februari, Rusia mengatakan akan menangguhkan keikutsertaannya dalam perjanjian START Baru, pilar utama kontrol senjata nuklir AS-Rusia.

Washington mengatakan awal bulan ini akan berhenti memberi Moskow pembaruan tentang hal-hal termasuk lokasi rudal dan peluncur, dalam apa yang digambarkan Washington sebagai “tindakan balasan” karena “pelanggaran” perjanjian oleh Moskow. Itu sudah menangguhkan dialog stabilitas strategis bilateral dengan Rusia tak lama setelah invasi 24 Februari 2022 ke Ukraina.

Presiden Rusia Vladimir Putin, sementara itu, berencana untuk mengerahkan senjata nuklir taktis di Belarus pada awal Juli, dan telah sering mengancam pembalasan nuklir sejak perang di Ukraina dimulai dan sekutu Barat, termasuk AS, bersatu untuk membantu mempertahankan negara.

“Kita sedang memasuki salah satu periode paling berbahaya dalam sejarah manusia,” kata direktur SIPRI Dan Smith dalam sebuah pernyataan. “Sangat penting bahwa pemerintah dunia menemukan cara untuk bekerja sama untuk meredakan ketegangan geopolitik, memperlambat perlombaan senjata, dan menangani dampak buruk dari intrusi lingkungan dan meningkatnya kelaparan dunia.”

Di antara negara-negara nuklir dunia lainnya, SIPRI mencatat bahwa India dan Pakistan tampaknya juga memperluas persenjataan nuklir mereka dan mengembangkan jenis sistem pengiriman nuklir baru.

“Sementara Pakistan tetap menjadi fokus utama penangkal nuklir India, India tampaknya semakin menekankan pada senjata jarak jauh, termasuk yang mampu mencapai target di seluruh China,” kata laporan itu.

Korea Utara juga menjadikan program nuklirnya sebagai prioritas pada tahun 2022, kata SIPRI.

Think tank memperkirakan Pyongyang, yang terakhir menguji senjata nuklir pada 2017, telah mengumpulkan sekitar 30 hulu ledak dan memiliki bahan fisil yang cukup untuk antara 50 dan 70 hulu ledak, keduanya jauh lebih tinggi dari perkiraan Januari 2022.

Pada bulan Januari, pemimpin Kim Jong Un menyerukan peningkatan “eksponensial” dalam persenjataan nuklirnya.

Di tempat lain, Buku Tahunan SIPRI mengatakan stok hulu ledak Inggris diperkirakan akan bertambah setelah pemerintah mengumumkan pada 2021 akan meningkatkan batasnya dari 225 menjadi 260 hulu ledak.

Prancis juga bergerak maju dengan rencana untuk mengembangkan kapal selam rudal balistik bertenaga nuklir (SSBN) generasi ketiga dan rudal jelajah baru yang diluncurkan dari udara, serta memperbarui dan meningkatkan sistem yang ada, kata SIPRI.

Israel – yang secara terbuka tidak mengakui memiliki senjata nuklir – juga diyakini memodernisasi persenjataan nuklirnya.

“Sebagian besar negara bersenjata nuklir mengeraskan retorika mereka tentang pentingnya senjata nuklir, dan beberapa bahkan mengeluarkan ancaman eksplisit atau implisit tentang kemungkinan penggunaannya,” kata Matt Korda, peneliti asosiasi program SIPRI tentang senjata pemusnah massal dan senior. rekan meneliti. terkait dengan Proyek Informasi Nuklir FAS. “Kompetisi nuklir yang meningkat ini telah secara dramatis meningkatkan risiko penggunaan senjata nuklir dalam kemarahan untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia II.”

Yearbook adalah penilaian tahunan SIPRI tentang keadaan persenjataan, perlucutan senjata, dan keamanan di seluruh dunia.

lagu togel