Dana untuk polisi Prancis yang membunuh Nahel M lebih dari $1 juta | Berita Protes

Dana untuk polisi Prancis yang membunuh Nahel M lebih dari  juta |  Berita Protes

Kemarahan membengkak di media sosial saat dana untuk petugas polisi yang dituduh bertambah, dengan seruan pada GoFundMe untuk menutup pot.

Penggalangan dana untuk polisi Prancis yang memicu kerusuhan nasional dengan membunuh seorang remaja saat berhenti lalu lintas telah berkembang, memicu kemarahan di kalangan politisi dan aktivis.

Dibentuk oleh Jean Messiha, mantan penasihat politisi sayap kanan Prancis Marine Le Pen, permohonan GoFundMe telah mengumpulkan 963.000 euro ($ 1,05 juta) pada saat penulisan pada hari Senin.

Pada 27 Juni, petugas tertuduh difoto menembak ke dalam mobil yang dikemudikan oleh Nahel M, 17 tahun keturunan Afrika Utara.

Tembakan itu menewaskan remaja itu dan menyebabkan kerusuhan berhari-hari di seluruh Prancis karena kemarahan mengamuk atas insiden itu.

Nenek Nahel, Nadia, baru-baru ini ditanya tentang kampanye crowdfunding, dan dia menjawab: “Hati saya sakit.”

Kematian bocah itu telah memperbaharui perdebatan tentang sejarah panjang dan bermasalah Prancis dengan populasi etnis minoritas dan tuduhan kebrutalan polisi.

INTERAKTIF - Nanterre protes_edit

Politisi sentris dan sayap kiri mengutuk upaya penggalangan dana Messiha.

Eric Bothorel, dari partai Presiden Emmanuel Macron En Marche, menulis di Twitter: “Jean Messiha meniup bara api. Itu adalah perusuh. Panci beberapa ratus ribu euro untuk petugas polisi yang dituduh membunuh Nahel muda tidak senonoh dan memalukan.”

Olivier Faure, ketua Partai Sosialis, meminta GoFundMe untuk menutup penggalangan dana, menuduh platform tersebut “menawarkan sepanci rasa malu”.

“Anda mengabadikan keretakan yang sudah menganga dengan berpartisipasi mendukung seorang petugas polisi yang didakwa melakukan pembunuhan. Di dekat!”

Beberapa menyebut kemunafikan pot yang masih menerima sumbangan.

Pada 2019, dana untuk mantan petinju yang memukul beberapa petugas polisi saat protes anti-pemerintah ‘rompi kuning’ pada 2019 dengan cepat ditutup.

Politisi sayap kiri David Guiraud menulis di Twitter: “Pesan yang seharusnya adalah mati orang Arab dan Anda akan menjadi jutawan dan pemerintah menyaksikan kengerian ini berlalu tanpa mengatakan apa-apa karena menutup pot rompi kuning dalam 2 hari yang dilakukan seorang polisi. Menjijikkan.”

Kelompok aktivis Prancis Sleeping Giants men-tweet “keberadaan” dana itu “memicu sentimen ketidakadilan dan menyulut ketegangan”.

Di tengah kerusuhan, yang kerap melibatkan vandalisme dan bentrok pengunjuk rasa dengan polisi, Prancis mengerahkan 45.000 petugas di jalanan setiap malam untuk memadamkan kerusuhan di kota-kota seperti Paris, Strasbourg, Marseille, dan Nice.

Pada hari Senin, protes dimulai di balai kota Prancis menentang kerusuhan, di mana kekerasan dan penjarahan juga dilaporkan.

Unjuk rasa anti huru hara, yang disebut “mobilisasi warga untuk kembali ke tatanan republik”, terjadi setelah rumah walikota pinggiran kota Paris ditabrak mobil yang terbakar.

Petugas polisi anti huru hara Prancis berjalan di samping kendaraan terbalik selama hari kelima protes setelah kematian Nahel, seorang remaja berusia 17 tahun yang dibunuh oleh seorang petugas polisi Prancis
Petugas polisi anti huru hara Prancis berjalan di samping kendaraan yang terbalik pada hari kelima protes setelah pembunuhan remaja Nahel oleh seorang petugas polisi Prancis di Nanterre selama pemberhentian lalu lintas, di Paris, Prancis (Juan Medina / Reuters)

Kurang dari 160 orang ditangkap pada Minggu malam, turun dari 700 pada malam sebelumnya dan jauh lebih sedikit dari 1.300 yang ditangkap pada Jumat malam.

Nadia mengatakan kepada BFM TV bahwa perusuh menggunakan kematian cucunya sebagai alasan untuk memicu kekacauan.

“Saya memberitahu mereka untuk menghentikannya. Ibu-ibu yang naik bus, ibu-ibu yang berjalan di luar. Kita perlu menenangkan keadaan, kita tidak ingin mereka merusak sesuatu,” katanya.

“Nahel sudah mati, hanya itu yang ada.”

rtp slot gacor