Dewan Keamanan PBB mengakhiri misi penjaga perdamaian di Mali | Berita Kelompok Bersenjata

Dewan Keamanan PBB mengakhiri misi penjaga perdamaian di Mali |  Berita Kelompok Bersenjata

Anggota setuju untuk segera mengakhiri misi meskipun ada kekhawatiran kekuatan Barat akan ketidakstabilan baru di negara yang bermasalah itu.

Dewan Keamanan PBB mengakhiri misi penjaga perdamaian selama satu dekade di Mali setelah tentara yang berkuasa menuntut penarikan pasukan internasional yang memerangi pemberontakan bersenjata “tanpa penundaan”.

Akhir operasi, yang dikenal sebagai MINUSMA, menyusul ketegangan selama bertahun-tahun dan pembatasan pemerintah yang telah menghambat operasi udara dan darat penjaga perdamaian sejak Mali bersekutu dengan kelompok tentara bayaran Wagner Rusia pada 2021.

Dewan beranggotakan 15 orang itu mengadopsi resolusi Prancis pada hari Jumat meminta misi untuk memulai hari Sabtu “penghentian operasinya, pengalihan tugasnya, serta penarikan dan penarikan personelnya secara tertib dan aman, dengan tujuan untuk menyelesaikan proses ini paling lambat 31 Desember 2023”.

Penjaga perdamaian PBB dipuji karena memainkan peran penting dalam melindungi warga sipil dari pemberontakan bersenjata yang telah menewaskan ribuan orang.

Beberapa ahli khawatir situasi keamanan dapat memburuk ketika misi berangkat, meninggalkan tentara Mali yang kekurangan perlengkapan sendirian dengan sekitar 1.000 pejuang Wagner untuk melawan pejuang yang menguasai bagian wilayah di gurun utara dan tengah.

Penjaga perdamaian PBB membawa peti mati tiga tentara dari Bangladesh di Bamako, Mali (File: Moustapha Diallo/Reuters)

Resolusi Dewan Keamanan memberi wewenang kepada MINUSMA untuk menanggapi – “dalam lingkungan terdekatnya” – terhadap ancaman kekerasan terhadap warga sipil dan berkontribusi pada pengiriman bantuan kemanusiaan yang dipimpin sipil secara aman hingga 30 September.

Ia meminta Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres untuk bekerja dengan pihak berwenang Mali dalam rencana pengalihan tugas MINUSMA dan menyerahkannya ke Dewan Keamanan paling lambat 15 Agustus. Itu meminta Mali untuk bekerja sama sepenuhnya dengan PBB selama penarikan MINUSMA.

Dalam menyerukan MINUSMA untuk pergi, Menteri Luar Negeri Mali Abdoulaye Diop mengatakan kepada Dewan Keamanan awal bulan ini ada “krisis kepercayaan” antara operasi PBB dan pihak berwenang Mali.

Hingga 31 Desember, MINUSMA juga berwenang memberikan pengamanan bagi personel PBB, fasilitas, konvoi, instalasi dan perlengkapan serta personel terkait, serta melakukan operasi penarikan personel PBB dan pekerja kemanusiaan yang berisiko serta memberikan evakuasi medis.

Tanggapan internasional

Wakil Duta Besar AS, Jeffrey DeLaurentis, menyatakan penyesalan atas keputusan pemerintah militer untuk meninggalkan misi PBB. Dia juga mengatakan bahwa “beberapa aktor domestik” di Mali menyerukan pelecehan terhadap penjaga perdamaian dan mendesak misi tersebut untuk memastikan pemindahan fasilitas dan peralatan PBB yang aman dan tertib ke lokasi yang ditunjuk PBB.

“PBB memiliki tanggung jawab untuk mengurangi risiko asetnya jatuh ke tangan mereka yang berusaha mengacaukan Mali, atau membahayakan rakyatnya, termasuk organisasi ekstremis kekerasan dan kelompok Wagner,” katanya.

Duta Besar Inggris untuk PBB Barbara Woodward menyatakan penyesalan bahwa Mali ingin pasukan penjaga perdamaian pergi pada saat kawasan itu “menghadapi peningkatan ketidakstabilan dan kebutuhan kemanusiaan”.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov, “memperbaharui dukungan tak henti-hentinya negaranya untuk Mali di bidang militer-teknis serta untuk bantuan kemanusiaan dan ekonomi”.

Mali telah berjuang untuk menahan pemberontakan bersenjata yang berakar setelah pemberontakan pada tahun 2012. Dewan Keamanan PBB mengerahkan MINUSMA pada tahun 2013 untuk mendukung upaya asing dan lokal untuk memulihkan stabilitas.

Frustrasi atas meningkatnya rasa tidak aman memicu dua kudeta di Mali pada tahun 2020 dan 2021.

link slot demo