Di Manipur yang dilanda kerusuhan di India, Muslim terjebak di antara kelompok yang bertikai | Berita Hukum Adat

Di Manipur yang dilanda kerusuhan di India, Muslim terjebak di antara kelompok yang bertikai |  Berita Hukum Adat

Manipur, India – Samim Sahni sedang duduk di luar rumah batanya minggu lalu, membungkuk di depan radio bersama selusin tetangganya, mendengarkan siaran berita pukul 19.30 ketika mereka mendengar peluru melesat.

Ibu berusia 25 tahun dari dua anak – seorang putra berusia tujuh tahun dan seorang putri balita – bergegas ke rumahnya di desa Kwakta, distrik Bishnupur di negara bagian Manipur di timur laut India.

Kekacauan pun terjadi dan orang lain yang berkumpul untuk mendengar berita itu mulai berlari secara diagonal bahkan ketika api terus berlanjut.

“Kami bersembunyi di belakang tempat tidur untuk sementara waktu. Kemudian kami keluar antara pukul 22:30 dan 23:00 dan bersembunyi di masjid. Kami baru kembali di pagi hari,” katanya kepada Al Jazeera.

Setelah Sahni kembali ke rumahnya, Sahni dan suaminya melihat setengah lusin lubang peluru melapisi pintu masuk rumah mereka.

“Kami tidak ingin kembali, tapi kami benar-benar tidak punya pilihan,” kata Sahni.

Samim Sahni bersama keluarganya di luar rumahnya di daerah Islamabad Kwakta (Angana Chakrabarti/Al Jazeera)

Pihak berwenang mengatakan hampir 100 orang tewas, 310 terluka dan lebih dari 40.000 mengungsi di Manipur sejak 3 Mei ketika negara bagian terpencil India itu menyaksikan bentrokan etnis antara komunitas Meitei yang mayoritas beragama Hindu dan Kukis yang sebagian besar beragama Kristen.

Suku Meitis – yang merupakan sekitar setengah dari populasi Manipur yang berjumlah 3,5 juta, menurut sensus terakhir India yang dilakukan pada tahun 2011 – sebagian besar berbasis di dan sekitar ibu kota negara bagian Imphal.

Suku Kukis, bersama suku besar lainnya, suku Naga, membentuk sekitar 40 persen populasi negara bagian dan sebagian besar tinggal di perbukitan. Mereka menikmati status Suku Terjadwal, ketentuan konstitusional yang melindungi hak dan penghidupan sebagian masyarakat adat India.

Kekerasan dipicu oleh protes pimpinan Kukis terhadap Meiteis yang menuntut untuk ditetapkan sebagai suku terjadwal.

Terjebak di antara dua sisi

Desa Sahni terperangkap dalam baku tembak antara wilayah Kwakta yang didominasi Meitei dan desa Kuki di dekatnya.

Sahni dan suaminya termasuk di antara sekitar 8.000 Muslim yang mendiami Kwakta, menurut sensus tahun 2011. Perkiraan lokal mengatakan mungkin ada sebanyak 20.000 anggota masyarakat, yang dikenal sebagai Meitei Pangals, di daerah tersebut.

Sekitar 8 persen, Meitei Pangal adalah komunitas terbesar keempat di Manipur setelah Meitei, Naga, dan Kukis. Mereka tinggal di dalam dan sekitar Imphal.

Daerah di bawah Dewan Kota Kwakta terdiri dari sembilan distrik administratif, terletak di dekat distrik Churachandpur yang didominasi oleh Kuki, salah satu dari 10 distrik perbukitan di Manipur.

“Kami (Meitei Pangals) tinggal di daerah lembah. Kami memiliki hubungan dengan Kukis dan Meitei… Sejak insiden mulai terjadi, kami telah menghadapi tekanan dari kedua belah pihak,” SM Jalal, presiden Komite Koordinasi Organisasi Muslim Seluruh Manipur (AMMOCOC), masyarakat sipil terkemuka organisasi komunitas Pangal, kepada Al Jazeera.

Meitei Pangal di Manipur
Seorang penduduk desa di Kwakta menunjukkan selongsong peluru yang ditemukan di ladang di daerah tersebut (Angana Chakrabarti/Al Jazeera)

Kekerasan di Manipur meletus pada 3 Mei menyusul aksi damai di Churachandpur melawan sejumlah masalah, termasuk permintaan kelompok Meitei untuk dimasukkan dalam daftar Suku Terjadwal, menolak akses komunitas untuk hibah dan reservasi di lembaga pendidikan dan pemerintah akan memberikan . kesempatan kerja.

“Setelah kerusuhan dimulai dari Torbung, Kangvai dan desa-desa sekitarnya lainnya (terletak di perbatasan distrik Bishnupur yang didominasi Churachandpur dan Meitei), ratusan Meitei datang dari Churachandpur. Beberapa dari mereka berlindung di rumah-rumah Muslim di Kwakta,” Nasir Khan, presiden Forum Intelektual Meitei Pangal yang berbasis di Bishnupur, mengatakan kepada Al Jazeera.

Dewan Kota Kwakta membantu mendirikan kamp bantuan bagi Meiteis yang melarikan diri dari kekerasan di distrik tetangga.

Pitrubi Bibi (65) termasuk di antara mereka yang memberi perlindungan kepada sekitar 100 orang.

“Menantu perempuan saya adalah seorang Meitei, jadi banyak dari mereka yang datang adalah kerabatnya. Ada 20 anak dalam kelompok ini, perlahan-lahan banyak yang pergi ke daerah lain,” kata Bibi.

Pada tanggal 1 Juni, putra Bibi, Mohammad Yashir yang berusia 30 tahun, yang bekerja sebagai petugas lapangan di departemen serikultur Manipur, diduga dipukuli oleh massa Meitei di Imphal ketika dia datang ke kota untuk membantu memulihkan sebuah mobil milik keluarga. harus mengejar ketinggalan. dari senior Kuki di departemennya.

“Sekitar enam atau tujuh orang mengepung mobil saya dan mulai memukuli saya. Mereka mulai mengatakan Muslim membantu Kukis… Saya mencoba memberitahu mereka bahwa saya telah membantu Meiteis melarikan diri dari Churachandpur pada awal kekerasan. Tidak masalah,” kata Yashir kepada Al Jazeera.

Tetangga berperang

Meitei Pangal yang tinggal di Bangsal 8 Kota Kwakta benar-benar berada dalam baku tembak antara Kukis dan Meitei.

Antara 50-60 Meitei Pangal tinggal di antara Pholjang, sebuah desa yang didominasi Kuki di kaki Bukit Thangjing dan Bangsal 9 yang didominasi Meitei di Churachandpur.

“Sejak 3 Mei kebakaran sudah terjadi tiga sampai empat kali. Kami meninggalkan rumah kami setiap malam dan tinggal di daerah terdekat,” kata Mohammed Razauddin, seorang warga bangsal, kepada Al Jazeera.

Meitei Pangal di Manipur
Tentara desa di desa Poljang yang didominasi Kuki di Manipur (Angana Chakrabarti/Al Jazeera)

Md Karimuddin, seorang anggota dewan terpilih bangsal Azad Khan, mengatakan sebuah bom berkekuatan rendah ditemukan di sebelah rumah Meitei Pangal di daerah Islamabad Bangsal 8 pada hari Senin. Ketika Al Jazeera mengunjungi lokasi tersebut pada 1 Juni, bom yang diduga telah disingkirkan, meskipun penyok besar di tanah dapat terlihat dan dinding rumah kuning beton terlihat terkena puing-puing kecil dari ledakan tersebut.

“Tiga hari yang lalu, kami mendapat telepon dari seseorang yang kami kenal di komando polisi Manipur. Kami disuruh keluar,” kata Abdul Hussain, yang tinggal di rumah kuning.

“Kami berlindung di tempat lain. Ketika kami kembali di pagi hari, kami menemukan bom ini. Muslim di daerah itu semuanya ketakutan.”

Seorang petugas polisi di stasiun lokal Phougakchao Ikhai, yang tidak ingin disebutkan namanya, tidak dapat memastikan pihak yang bertikai yang menanam bom tersebut.

“Tembakan gencar terjadi antara militan Kuki dan pasukan komando,” katanya.

‘Saya ingin kedamaian’

Tetangga Hussain, Rafiuddin, yang juga melarikan diri dari kota hari itu, menunjuk ke arah sebuah rumah yang atap sengnya hampir tidak terlihat di balik pepohonan. “Ini bunker Meitei. Dari situlah komando dan sukarelawan Meitei lainnya menembak di Ward 9,” klaimnya.

Mabam Premjit Singh, seorang Meitei, mengatakan kepada Al Jazeera melalui telepon bahwa setidaknya 12 rumah Meitei dibakar oleh Kukis.

“Bungker kue juga ada di sini. Aku lelah ini sekarang. Saya ingin perdamaian,” katanya.

Beberapa ratus meter dari daerah Islamabad di Kwakta, John Haokip yang berusia 45 tahun, bersama dengan setengah lusin pemuda, berdiri dengan senapan laras tunggal saat mereka menjaga desa.

“Jika kita tidak tinggal di sini, mereka akan membakar desa. Muslim menginginkan perdamaian di sini. Mereka mengatakan akan tetap berada di tengah-tengah,” katanya.

Seorang penduduk Kwakta, yang meminta namanya dirahasiakan, berkata, “Sejak lama, sebagian besar orang (Pangal) membuka toko di Churachandpur. Kadang-kadang orang dari sana datang ke pasar Kwakta untuk membeli sayur dan buah. menjual beras. Kami sekarang dituduh oleh beberapa orang Meitei membantu orang Kuki.”

Ketua Dewan Meitei Pangal Haji Arafat Khullakpam juga mengatakan bahwa beberapa Meitei Pangal sekarang mengajukan izin senjata karena khawatir akan keselamatan mereka. “Ada beberapa Pangal dari Lilong, Khetrigaon, Kwakta dan daerah lain (didominasi Muslim) yang telah mengajukan izin senjata. Mereka ingin mendapatkannya agar bisa membela diri.”

Menambah ketegangan di Manipur adalah tuntutan status suku terjadwal oleh sebagian Muslim. Pada bulan Februari tahun ini, Komite Permintaan Suku Terjadwal Meitei-Pangal mengadakan protes di New Delhi menuntut status tersebut.

“Kalau masyarakat mayoritas (Meiteis) menuntut status ST, lalu kenapa kami tidak mendapatkannya? Jika suku Kuki dan Naga berstatus ST, lalu mengapa kita tidak mendapatkannya?” tanya Riyazuddin Khan, penasihat Komite Pengembangan Muslim Seluruh Manipur, sebuah kelompok Meitei Pangal yang mengkampanyekan status suku terjadwal.

“Kami berhak menuntut status ST. Tapi terserah pemerintah pusat untuk memutuskan memberikannya kepada kami. Apa yang terjadi sekarang tidak demokratis dan tidak perlu,” tambah Khan.

Pekan lalu, AMMOCOC mengajukan memorandum kepada menteri dalam negeri federal Amit Shah selama kunjungannya ke Manipur yang dilanda kerusuhan. Kelompok Muslim tersebut menuntut “perhatian dan tindakan segera dari pemerintah pusat untuk memulihkan perdamaian, keharmonisan, dan kenormalan di wilayah tersebut”.

lagutogel