‘Dia adalah hidupku’: Orang-orang yang dibunuh oleh pasukan Israel di Jenin | Konflik Israel-Palestina

‘Dia adalah hidupku’: Orang-orang yang dibunuh oleh pasukan Israel di Jenin |  Konflik Israel-Palestina

Jenin, menduduki Tepi Barat – Qassam Faisal Abu Sirriyeh ditembak mati oleh tentara Israel beberapa menit setelah dia meninggalkan rumahnya untuk membantu puluhan warga Palestina yang terluka dalam serangan besar-besaran di kamp pengungsi Jenin.

Qassam adalah salah satu dari tujuh warga Palestina, termasuk dua anak di bawah umur, yang dibunuh oleh pasukan Israel dalam serangan mematikan di kamp yang berlangsung sekitar pukul 5:30 pagi hari Senin dan berlangsung selama 11 jam.

Para korban tewas diidentifikasi oleh pejabat kesehatan Palestina sebagai Ahmad Yousif Saqr (15), Ahmad Daraghmeh (19), Khalid Azzam Darwish (21), Qays Majdi Jabareen (21), Amjad Abu Jaas (48) dan Qassam, yang berusia 29 tahun.

Sadeel Ghassan Naghnaghiyeh (15) meninggal karena lukanya pada Rabu pagi.

Lebih dari 100 orang Palestina terluka, termasuk oleh peluru tajam, dengan sedikitnya 20 orang masih dalam kondisi serius hingga kritis, dalam salah satu serangan terbesar Israel di kamp tersebut sejak Intifadah kedua pada tahun 2002.

Ahmad Saqr, 15

Di sudut lain kamp, ​​Ahmad Yousif Saqr yang berusia 15 tahun dari desa Burqin, sekitar lima kilometer (tiga mil) barat Jenin, ditembak mati dalam penggerebekan.

Orang tuanya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia berjalan ke kamp segera setelah dia mendengar tentara Israel menggerebeknya.

“Itu adalah hari yang berdarah. Putraku keluar seperti semua pemuda lainnya. Dia meninggalkan rumah pada pukul 5.30 pagi ketika tentara pertama kali datang untuk berjalan ke kamp,” kata Yousif Saqr, ayah Ahmad, 50 tahun, kepada Al Jazeera.

“Apa yang dilihat Ahmad di kamp sangat mempengaruhinya, terutama kesyahidan temannya Omar tiga bulan lalu,” kata Yousif, mengacu pada Omar Awwadeen, 16 tahun, yang tewas dalam serangan tentara pada 16 Maret.

“Setelah Omar terbunuh, Ahmad menunggu tentara menyerang kamp dan dia akan pergi ke sana bersama orang-orang itu,” kata Yousif.

Adik Ahmad Saqr mengangkat teleponnya untuk menunjukkan saudara laki-lakinya yang berusia 15 tahun yang terbunuh (Ayman Nobani/Al Jazeera)

“Saat Ahmad dibunuh, saya merasa seperti kehilangan salah satu organ tubuh saya. Dia adalah cahaya mataku. Dia baru saja duduk di kelas delapan. Dia membantu saya dengan segala sesuatu di sekitar rumah dan di luar. Dia membantu saya bertani dan memelihara domba. Dia menanam zucchini dan mentimun di tanah kami,” lanjutnya.

“Kami menyerukan organisasi kemanusiaan untuk campur tangan. Mereka (Israel) tidak memiliki hati nurani – mereka membunuh pria, wanita dan anak-anak. Tidak ada PBB, tidak ada yang membantu kami, tidak ada yang meminta pertanggungjawaban mereka,” kata Yousif.

Sadeel Ghassan Naghnaghiyeh, 15

Anak kedua yang dibunuh oleh tentara Israel selama penggerebekan di Jenin adalah Sadeel Ghassan Naghnaghiyeh yang berusia 15 tahun, yang merupakan putri satu-satunya dari empat putra orang tuanya.

Sadeel ditembak di kepala dan menghabiskan dua hari di rumah sakit sebelum meninggal karena lukanya pada Rabu pagi.

Pamannya, Nidal Naghnaghiyeh, 51, mengatakan kepada Al Jazeera keponakannya, yang berada di kelas delapan, bermimpi mengambil jurusan desain begitu dia lulus SMA.

Sadeel, katanya, ditembak di kepala saat berdiri di halaman rumahnya di kamp dan merekam tentara Israel.

“Dia berdiri di pintu masuk gedung kami. Sebuah kendaraan lapis baja Israel melaju dan berhenti selama beberapa menit. Dia merekam mereka dengan ponselnya.

“Tentara menembakkan dua peluru ke arahnya, salah satunya menembus kepalanya, dan yang lainnya mengenai dinding di sebelahnya,” kata Nidal kepada Al Jazeera.

“Tentara Israel pada dasarnya adalah sekelompok geng yang melakukan pembunuhan terorganisir. Ini adalah kejahatan zionis terorganisir. Kami telah mengalami dan melihat ini selama beberapa dekade. Ini bukan hal baru bagi kami,” kata Nidal.

“Masalahnya adalah tidak ada yang menghalangi mereka. Mayoritas dari mereka yang terluka pada hari Senin adalah anak-anak. Saya ada di sana dan melihat dengan mata kepala sendiri. Mereka menargetkan semua yang bergerak, ”lanjutnya.

Ahmad Daraghmeh, 19, Tubas

Berbicara kepada Al Jazeera dari kota Tubas di sebelah timur Jenin, keluarga Ahmad Daraghmeh yang berusia 19 tahun mengatakan putra mereka adalah mahasiswa ekonomi tahun pertama di Universitas Arab Amerika di Jenin.

Ayahnya, Khaled Daraghmeh (62), mengatakan dia mengetahui bahwa putranya telah pergi ke Jenin sekitar setengah jam sebelum dia dibunuh di kamp tersebut.

“Saya menelepon anak saya dan menyuruhnya pulang… dia bilang dia sedang dalam perjalanan. Beberapa saat kemudian, saya mendapat kabar dari keluarga kami bahwa Ahmad terluka di kepala.

“Saya segera pergi ke Jenin dengan harapan dia akan selamat. Ketika saya sampai di sana, para dokter memberi tahu saya bahwa dia sudah berada di lemari es kamar mayat.”

Daraghmeh, yang putra lainnya Muheeb ditahan tanpa pengadilan atau tuduhan di penjara Israel untuk ketiga kalinya, mengatakan: “Ahmad bukan hanya bagian dari hidup saya – dia adalah seluruh hidup saya.”

Khalid Azzam Darwish, 21

Sementara itu, keluarga Khalid Darwish mengatakan putra mereka pergi ke konfrontasi meski tahu dia bisa dibunuh.

“Dia pergi tidur lebih awal untuk pertama kalinya dan bangun sebelum fajar. Kami salat subuh bersama, dan kemudian dia mendapat telepon dari shabab (pemuda) bahwa tentara ada di kamp,” kata ibunya, Ghada Darwish, 52 tahun, kepada Al Jazeera.

“Dia langsung pergi ke sana. Kira-kira setengah jam kemudian kami mendengar bahwa dia telah disiksa.

“Semoga Allah memberikan kesabaran kepada semua ibu para syuhada. Jika kita tidak mempertahankan tanah air kita, siapa yang akan mempertahankannya?” dia berkata.

Keluarga Khalid Darwish
Ghada Darwish (52) menunjukkan foto putranya, Khalid, yang dibunuh oleh tentara Israel pada Senin 19 Juni (Ayman Nobani/Al Jazeera).

Pamannya yang berusia 58 tahun, yang bernama sama Khalid, mengatakan Israel bermaksud untuk “mematahkan semangat revolusioner di jalan Palestina” dengan menyerang Jenin dan bagian lain dari Tepi Barat yang diduduki utara.

“Khalid berusia 21 tahun – dia berada di awal perjalanannya. Dia sangat baik dan selalu tersenyum,” kata pamannya. “Pembunuhannya merupakan kerugian besar bagi kami. Kami masih shock.

“Kehidupan masyarakat kami tidak normal. Para pemeran tidak meninggalkan kami sendirian bahkan untuk satu menit pun. Baik dengan pemindahan paksa, penangkapan atau pembunuhan. Kami hidup dalam kenyataan ini setiap hari, ”lanjutnya.

“Selama pemuda kita hidup dalam kondisi seperti ini, mereka akan terus mempertahankan negaranya.”

Qays Majdi Jabareen, 21

Majdi Adel Moussa Jabareen dibangunkan sekitar pukul 05:30 oleh panggilan telepon dari sepupunya yang mengatakan kepadanya bahwa putra sulungnya, Qays yang berusia 21 tahun, terluka di kamp tersebut.

Keluarga bergegas ke rumah sakit di mana mereka diberitahu bahwa Qays membutuhkan operasi di kepalanya.

“Kami menemukannya di ruang gawat darurat rumah sakit umum Jenin. Mereka masih memindai kepalanya dan dia harus dioperasi.

“Dia pergi ke ruang operasi selama tiga sampai empat jam. Para dokter memberi tahu kami bahwa dia stabil dan tidak ada pendarahan internal, jadi kami pikir dia akan baik-baik saja,” kata Jabareen kepada Al Jazeera.

    keluarga Qays Jabareen
Majdi Jabareen berkata bahwa putranya yang terbunuh bekerja dengannya sebagai pandai besi (Ayman Nobani/Al Jazeera)

“Saya pulang ke rumah pada sore hari dan menyuruh saudaranya untuk tinggal di rumah sakit sampai saya kembali. Ketika saya sedang berdoa, saya mendengar teriakan, ‘Qays telah disiksa!’” kata Jabareen.

“Saya tidak tahu persis apa yang terjadi pada Qays. Dia pergi tidur pada tengah malam dan bangun untuk sholat subuh dan pergi tidur lagi. Kami terkejut bahwa dia tidak ada di tempat tidurnya ketika kami menerima telepon.

“Qays lebih dari seorang putra bagiku. Dia adalah temanku. Kami baru-baru ini membangunkan dia sebuah rumah di atas rumah kami. Dia punya ayam dan hewan lain untuk diurus. Dia sangat dicintai oleh semua orang,” katanya.

Qassam Faisal Abu Sirriyeh, 29

“Mereka tiba di kamp dengan cara yang biadab dan menembak ke semua rumah,” kata ibu Qassam, Amal Abu Sirriyeh (65), kepada Al Jazeera dari rumah keluarga di kamp di utara Tepi Barat yang diduduki Israel.

“Saya mencoba menghentikan putra saya meninggalkan rumah, tetapi semua orang keluar ke jalan. Dia ingin membantu, menyelamatkan yang terluka. Siapa pun yang bermartabat akan pergi membantu. Beberapa menit setelah dia keluar, kami dengar dia dibunuh,” kata Amal.

“Bahkan para wanita ada di jalanan! Bagaimana Anda mengharapkan orang-orang kita tinggal di rumah?” Adik perempuan Qassam, Wessam (39), mengingat ucapan kakaknya sebelum dia meninggalkan rumah.

“Saya mengatakan kepadanya ‘Saya tidak akan membiarkan Anda pergi sendirian.’

“Ketika saya mengejarnya, tentara menembak ke mana-mana, dan orang tua saya menyuruh saya kembali. Saya tidak bisa lagi melihat ke mana Qassam pergi,” kata Wessam kepada Al Jazeera.

keluarga Qassam Abu Sirriyeh
Amal Abu Sirriyeh (65) menggendong putri putranya yang berusia 18 bulan, yang dia beri nama Amal menurut nama ibunya (Ayman Nobani/Al Jazeera).

“Hanya lima menit antara Qassam keluar dan ketika dia disiksa. Kamp ini adalah negara kami dan kehormatan kami. Ketika tentara datang untuk menyerang kami, kami lebih memilih kematian dan kesyahidan daripada penghinaan – apa yang Anda harapkan dari kami?” ayahnya, Faisal Abu Sirriyeh (65), mengatakan kepada Al Jazeera.

“Seluruh dunia sedang tidur; mereka tidak peduli dengan rakyat Palestina. Mereka langsung mengirim senjata ke Ukraina, tapi di mana dukungan untuk rakyat Palestina? Para pemimpin Arab adalah pengkhianat. Orang-orang Palestina sekarat setiap hari, dan orang-orang ini hanya ingin tetap berkuasa,” lanjutnya.

Qassam, seorang suami dan ayah dari Amal yang berusia 18 bulan, bekerja di kotamadya Jenin.

Amjad Abu Jaas, 48

Yang tertua dari tujuh warga Palestina yang tewas di Jenin adalah Amjad Abu Jaas, 48 ​​tahun, ayah tiga anak, yang meninggal karena luka tembaknya pada Selasa pagi.

Dia meninggal hanya tiga bulan setelah putranya, Waseem yang berusia 22 tahun, ditembak mati oleh tentara Israel di kamp tersebut.

“Saya mengucapkan selamat tinggal kepada putra saya Waseem pada bulan Januari, dan hari ini saya mengucapkan selamat tinggal kepada suami saya. Suami saya mengikuti putranya,” kata Hadeel Abu Jaas, istri Amjad yang berusia 43 tahun kepada Al Jazeera.

istri Amjad Abu Jaas - Jenin
Putra Hadeel Abu Jaas Waseem dibunuh oleh tentara Israel pada bulan Januari, diikuti oleh suaminya yang dibunuh pada tanggal 19 Juni (Ayman Nobani/Al Jazeera)

Menurut keluarga, Abu Jaas terbunuh ketika dia pergi mencari putranya yang lain, Rayyan, yang tidak dapat dia temukan di rumah selama penggerebekan.

“Kami minum kopi di rumah saya sekitar pukul 08.30 pagi. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia akan pulang… kekerasan masih terjadi,” kata ayah Amjad, Aref Abu Jaas, 74 tahun.

“Dia pergi dan ketika dia tidak menemukan putranya di rumah, dia pergi mencarinya. Setelah beberapa jam kami mendengar bahwa Amjad terluka.”

keluarga Amjad Jaas
Aref Abu Jaas (74) minum kopi dengan putranya Amjad beberapa jam sebelum dia dibunuh (Ayman Nobani/Al Jazeera)

Hadeel, istri Amjad, mengatakan suaminya sangat mengkhawatirkan Rayyan setelah kehilangan Waseem.

“Dia akan berusaha untuk tetap di rumah ketika tentara menyerbu. Amjad kelelahan mental setelah Waseem terbunuh. Mereka (Israel) menghukum kami dengan mencabut izin kerjanya (di dalam Israel). Dia tidak bisa bekerja selama tiga bulan,” katanya.

Hadeel berusaha menahan air mata dan mengatakan suaminya “selalu mengutamakan keluarganya. Dia sangat baik kepada saya dan anak-anaknya. Semua orang mencintainya. Dia tidak pernah menyakiti siapa pun.”

Dilaporkan oleh Ayman Nobani di Nablus, menduduki Tepi Barat.

slot demo pragmatic