Hunter Biden: Putra Presiden AS yang dilanda skandal | Berita Joe Biden

Hunter Biden: Putra Presiden AS yang dilanda skandal |  Berita Joe Biden

Washington DC – Di Gedung Putih yang ingin menjauhkan diri dari tuduhan nepotisme, korupsi, dan sakit hati, Hunter Biden adalah masalah yang tidak akan hilang begitu saja.

Anak tengah Presiden AS Joe Biden yang berusia 53 tahun telah menjadi sumber perhatian yang salah bagi keluarga pertama, dengan pertanyaan yang berputar-putar tentang apakah dia menggunakan kantor ayahnya untuk keuntungan pribadi.

Bab terakhir dari saga Hunter Biden datang pada 22 Juni ketika sebuah pesan WhatsApp dirilis oleh komite kongres yang menyelidiki keluarga presiden.

Pesan tersebut, konon dari Hunter Biden kepada rekan bisnis China, menunjukkan dia mencaci maki rekan tersebut pada Juli 2017, ketika Joe Biden adalah warga negara biasa dan mantan wakil presiden.

“Saya duduk di sini bersama ayah saya dan kami ingin memahami mengapa komitmen yang dibuat tidak ditepati,” tulis Hunter Biden.

Saat pesan berlanjut, Hunter tampak mengancam mitra bisnisnya.

Jika kesepakatan China tidak tercapai, dia menulis: “Saya akan memastikan bahwa antara pria yang duduk di sebelah saya dan setiap orang yang dia kenal dan kemampuan saya untuk menyimpan dendam selamanya, Anda akan menyesal jika Anda tidak melakukannya. ikuti petunjukku.”

Pesan tersebut muncul untuk membantah klaim dari pejabat Gedung Putih dan Presiden Biden sendiri bahwa dia tidak terlibat dalam operasi bisnis putranya.

Ketika wartawan bertanya pada hari Rabu apakah dia sedang duduk di ruangan ketika Hunter mengirim pesannya, Presiden Biden menjawab, “Tidak, saya tidak.”

Ketika Al Jazeera bertanya lagi, juru bicara penasihat Gedung Putih Ian Sams membantah bahwa Biden terlibat. “Presiden tidak berbisnis dengan putranya,” kata Sams.

Presiden Joe Biden, kiri, membantah terlibat dalam urusan bisnis luar negeri putranya Hunter Biden (File: Manuel Balce Ceneta / AP Photo)

Tetapi semakin sulit bagi Gedung Putih untuk mengecilkan banyak cerita yang muncul dari urusan bisnis Hunter Biden.

Hal itu terlihat saat jumpa pers pada 23 Juni, sehari setelah pesan WhatsApp dirilis. Baik sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre dan juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby menghadapi korps pers yang frustrasi yang ingin mengetahui lebih banyak tentang teks Hunter Biden.

Kapan Newsmax reporter James Rosen membaca pesan tersebut dan bertanya apakah itu melemahkan tuduhan bahwa presiden tidak pernah membahas urusan bisnis putranya di luar negeri, Kirby mencoba menutup percakapan.

“Saya tidak akan membahas masalah ini dari podium ini,” kata Kirby. Dia kemudian segera meninggalkan laporan berita.

“Itu bukan pertanyaan yang tidak masuk akal untuk ditanyakan,” kata Peter Baker dari New York Times kemudian, menekan Jean-Pierre dalam percakapan tegang tentang teks WhatsApp dan pertanyaan Rosen.

“Hunter Biden telah menjadi masalah untuk waktu yang sangat lama,” kata Eric Ham, seorang analis politik dan salah satu penulis buku The GOP Civil War.

Presiden sangat sensitif terhadap kritik terhadap putranya, kata Ham – “itulah sebabnya orang-orang di sekitar Joe Biden enggan untuk benar-benar mengatakan apa pun”.

Presiden Joe Biden, diikuti putranya, menuruni tangga menuju Air Force One pada 4 Februari 2023.
Gedung Putih memiliki pertanyaan tentang hubungan dekat Presiden Joe Biden dengan putranya Hunter, benar, digambarkan di sini dari Air Force One (File: Patrick Semansky / AP Photo)

Gedung Putih juga mendapat tekanan dari penyelidikan yang sedang berlangsung di DPR.

Setelah merebut kembali kendali DPR dalam pemilihan paruh waktu 2022, Partai Republik membuka penyelidikan terhadap keluarga Biden dan urusan bisnisnya sebagai bagian dari Komite Pengawasan dan Akuntabilitas DPR.

Sebagian besar pengawasan itu difokuskan pada Hunter dan saudara laki-laki presiden James yang berusia 74 tahun – dan hubungan mereka dengan negara-negara seperti Ukraina dan China.

Pada tahun 2009, ketika Joe Biden memulai masa jabatannya sebagai wakil presiden di bawah Presiden Barack Obama, Hunter Biden ikut mendirikan Rosemont Seneca Partners, dana investasi yang berbasis di Washington, DC dengan bisnis di Tiongkok.

Antara Februari 2014 dan Agustus 2019, panitia ditemukan 93 benang “total $2.461.962,60 ke dan dari bisnis dan rekanan yang terkait dengan keluarga Biden dan dana investasi berbasis di China yang dikendalikan oleh Bank of China.”

Menggunakan kesaksian dari pelapor dan mantan pejabat pemerintah, anggota parlemen dari Partai Republik menuduh pemerintahan Biden menghalangi upaya untuk mencari tahu lebih banyak. Mereka juga berpendapat bahwa urusan bisnis Hunter berdampak langsung pada kebijakan Biden terhadap China, tuduhan yang dibantah Gedung Putih.

“Jika Presiden Biden dikompromikan oleh perjanjian dengan musuh asing dan itu memengaruhi pengambilan keputusannya, itu adalah ancaman bagi keamanan nasional,” kata James Comer dari Partai Republik, ketua Komite Pengawasan dan Akuntabilitas DPR.

Seorang pria mengangkat tangan kanannya dan meletakkan tangan kanannya di atas sebuah buku di tangga Capitol untuk dilantik sebagai presiden.  Keluarganya menyaksikan.
Joe Biden, kiri, dilantik pada Januari 2021, dengan istrinya Jill Biden dan anak-anaknya Ashley dan Hunter di sisinya (File: Andrew Harnik, Pool/AP Photo)

Hunter Biden juga menghadapi tuduhan korupsi berdasarkan urusan bisnisnya di Ukraina.

Mulai tahun 2014, Hunter bertugas di dewan direksi Burisma Holdings Limited, sebuah perusahaan gas alam besar Ukraina, selama lima tahun. Kritikus mempertanyakan bagaimana dia bisa masuk dewan tanpa pengalaman dalam industri energi.

Namun masa jabatannya bertepatan dengan penyelidikan ayahnya terhadap korupsi di Ukraina saat dia menjabat sebagai wakil presiden.

Dalam wawancara tahun 2019 dengan ABC News, Hunter Biden menyangkal bahwa ayahnya memainkan peran apa pun dalam membantunya mendapatkan pekerjaan itu. “Itu tidak berguna bagi kita semua,” kata Hunter.

Awal bulan ini, presiden sendiri menolak anggapan “bodoh” bahwa dia terlibat dalam urusan bisnis Ukraina.

Dua komite Senat yang dipimpin Republik memiliki a laporan tahun 2020 bahwa “lebih banyak pekerjaan” perlu dilakukan untuk menganalisis sepenuhnya hubungan Hunter di Burisma – tetapi mereka tidak dapat menemukan bukti pelanggaran pidana atau keterlibatan langsung Joe Biden.

“Hunter Biden membuat beberapa pilihan yang meragukan,” kata Elisabeth Anker, profesor studi Amerika dan ilmu politik di Universitas George Washington.

“Tapi dia bukan bagian dari pemerintahan atau kampanye ayahnya, jadi masalah ini tampaknya mengesampingkan evaluasi apa pun terhadap Presiden Biden.” Dia berpendapat bahwa sebagian besar kritik yang ditujukan kepada keluarga Biden “murni politis”.

Penyelidikan kongres muncul di atas masalah pribadi Hunter Biden, banyak di antaranya telah menjadi berita halaman depan.

Dalam memoar tahun 2021, Hunter mengaku menggunakan kokain dan alkoholisme, meskipun dia mengatakan telah menerima perawatan dan pulih dari kecanduannya. Pada hari Kamis, dia menyelesaikan kasus tunjangan anak yang sudah berjalan lama dengan seorang wanita Arkansas yang melahirkan putrinya.

Dan pada tahun 2020, laptop yang ditinggalkan di bengkel komputer di Delaware terbukti memiliki foto cabul Hunter Biden serta informasi pribadi. Sejak itu menjadi subjek penyelidikan FBI dan kampanye online untuk meremehkannya.

Perubahan besar lainnya dalam drama pribadinya yang sedang berlangsung terjadi pada 20 Juni ketika dia mencapai kesepakatan dengan jaksa federal atas tuduhan pajak dan senjata.

Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Delaware menuduh Hunter gagal melaporkan pajaknya dengan benar pada tahun 2017 dan 2018. Meskipun berutang lebih dari $100.000 dalam pajak penghasilan federal setiap tahun, “dia tidak membayar pajak penghasilan yang jatuh tempo untuk salah satu tahun”. kata jaksa.

Mereka selanjutnya menuduh bahwa dia membeli senjata api pada tahun 2018 saat “kecanduan zat yang dikendalikan”.

Sebagai bagian dari kesepakatan 20 Juni, Hunter Biden mengaku bersalah atas tuduhan penghindaran pajak dan menghindari tuntutan atas kepemilikan senjatanya. Seorang hakim federal belum menandatangani kesepakatan itu, dan tidak jelas apakah Hunter Biden akan menghadapi hukuman penjara.

Namun demikian, para pemimpin Republik di Capitol Hill, seperti Pembicara Kevin McCarthy, menyebut kesepakatan itu sebagai “kesepakatan manis” yang menguntungkan Hunter Biden secara tidak adil.

Seorang pria dengan kacamata hitam penerbang melambai dan menuruni tangga pesawat biru muda yang dihiasi dengan cap presiden.
Presiden Joe Biden tiba di New York pada 29 Juni untuk menghadiri resepsi kampanye untuk pemilihan ulang 2024 (File: Andrew Harnik / AP Photo)

Pertanyaan bagi analis politik sekarang menjadi: Apakah ada yang penting bagi pemilih?

Saat Presiden Biden memasuki siklus pemilihan lainnya, dia menghadapi lawan yang masalah hukum dan pribadinya telah mendominasi berita utama.

Mantan Presiden Donald Trump, kandidat dalam pemilihan tahun 2024, telah didakwa atas 37 dakwaan federal terkait penanganan dokumen rahasia di Florida, belum lagi 34 dakwaan kejahatan di tingkat negara bagian di New York.

Pelari terdepan dari Partai Republik itu juga menangani tuduhan nepotismenya sendiri. Kritikus menunjukkan bahwa anggota keluarga Trump sendiri — terutama menantu laki-lakinya Jared Kushner — menjabat sebagai penasihat di Oval Office dan melakukan bisnis dengan pemerintah asing saat dia menjadi bagian dari pemerintahannya.

Dan urusan bisnis luar negeri Trump juga menuai kontroversi. Pada tahun 2021, sebuah komite kongres merilis dokumen keuangan yang menunjukkan bahwa salah satu hotel Trump — terletak satu blok dari Gedung Putih — memperoleh lebih dari $3,7 juta dari pemerintah asing saat Republikan masih menjabat.

Tetap saja, Trump mencoba mempersenjatai skandal Hunter Biden melawan ayahnya — saingan utamanya dalam pemilihan presiden mendatang.

Tetapi Anker, profesor ilmu politik, mengatakan fokus pada Hunter Biden tidak mungkin mempengaruhi banyak pemilih, “mengingat banyaknya korupsi, korupsi, dan pilihan keuangan yang dipertanyakan yang telah kita lihat dalam administrasi kepresidenan selama enam tahun terakhir” – mengacu pada Truf.

Ham, analis politik, setuju: “Saya pikir, jika kita tidak berada dalam lingkungan yang terpolarisasi seperti itu, itu hampir tidak akan menjadi cerita.”

taruhan bola online