Arab Saudi, Turis China dan Hubungan Sino-Saudi | Berita Pariwisata

Arab Saudi, Turis China dan Hubungan Sino-Saudi |  Berita Pariwisata

Penguatan hubungan Arab Saudi dan China semakin penting bagi Riyadh dan Beijing karena kerajaan bergerak maju dengan Visi 2030 dan China dengan Belt and Road Initiative (BRI). Poros geo-ekonomi Arab Saudi ke Timur dan jejak Cina yang tumbuh dalam ekonomi kerajaan menyoroti bagaimana hubungan bilateral telah menguat dalam beberapa tahun terakhir.

Sinergi antara Visi 2030, agenda diversifikasi ekonomi Arab Saudi yang ambisius diluncurkan pada 2016, dan BRI menawarkan potensi untuk lebih menghubungkan kedua negara di tahun-tahun mendatang.

Pariwisata adalah pilar Visi Saudi 2030, dan China menduduki peringkat nomor satu secara global sebagai sumber wisatawan pada tahun 2019, dengan orang China melakukan 155 juta perjalanan keluar dan menghabiskan lebih dari $250 miliar saat berlibur di luar China. Karena pandemi COVID, angka untuk tahun 2020 dan 2021 masing-masing turun menjadi 20 dan 26 juta wisatawan.

Pemerintah Saudi bertujuan untuk menghasilkan pendapatan pariwisata tahunan sebesar $46 miliar pada akhir dekade ini, dan dapat melihat banyak pertumbuhan dengan lebih banyak wisatawan Tiongkok yang datang ke Arab Saudi. Pada tahun 2019, tepat sebelum pandemi COVID menyebabkan pendapatan pariwisata Arab Saudi turun, penerimaan kerajaan dari sektor ini mencapai $19,85 miliar – tertinggi yang pernah ada.

Tumbuh bersama?

Saat China pulih dari kemunduran ekonomi besar yang disebabkan oleh kebijakan nol-Covid yang ketat di negara itu, Arab Saudi fokus untuk memasuki pasar pariwisatanya, karena jumlah orang China yang bepergian ke luar negeri sebagai turis secara alami akan meningkat. Pada bulan Maret, CEO Otoritas Pariwisata Saudi Fahd Hamidddin bertemu dengan Wakil Menteri Kebudayaan dan Pariwisata China, Rao Quan, untuk membahas peluncuran inisiatif pariwisata bersama yang bertujuan membantu kerajaan menghadapi tahun 2030 untuk menarik hampir empat juta turis China per tahun.

Beijing melihat keberhasilan Visi 2030 sangat penting bagi kepentingan China sendiri di Timur Tengah. Jika ekonomi kerajaan gagal melakukan diversifikasi di luar minyak, akan terjadi keruntuhan ekonomi yang menghancurkan yang dapat menyebabkan lapisan baru ketidakstabilan di kawasan, mengancam ambisi perdagangan global BRI dan China yang paling diuntungkan demi perdamaian dan stabilitas abadi di Arab. Semenanjung.

Saudi “bertekad untuk menjadikan pariwisata dan hiburan sebagai industri nasional nomor dua mereka setelah minyak dan energi. Pariwisata Tiongkok adalah pasar yang berpotensi besar bagi mereka,” kata Hussein Ibish, seorang sarjana residen senior di Arab Gulf States Institute di Washington (AGSIW), kepada Al Jazeera. “Jika mereka dapat memanfaatkan potensi besar itu, itu akan menjadi langkah maju yang besar dalam bergerak melampaui ketergantungan total pada hidrokarbon untuk devisa dan perdagangan.”

Kabut menutupi langit di Taman Jabal Mareer di al-Namas. Arab Saudi memiliki pantai Laut Merah, pegunungan, dan lanskap berbatu yang menarik bagi wisatawan (File: Rania Sanjar/AFP)

“Banyak pusat pariwisata Teluk berharap untuk memanfaatkan kembalinya turis China setelah bertahun-tahun terkurung di China,” Robert Mogielnicki, seorang sarjana residen senior di AGSIW, mengatakan kepada Al Jazeera.

Saat Arab Saudi berupaya menjadikan dirinya sebagai salah satu pusat itu, Ibish menambahkan, “Ada banyak kemungkinan alasan bagi wisatawan Tiongkok untuk melakukan perjalanan, bahkan hanya untuk mengalami budaya dan lingkungan yang sangat berbeda dari mereka sendiri.”

Dijelaskan Ibish, kerajaan ini memiliki tiga daya tarik utama yang bisa mendatangkan banyak wisatawan. Pertama, situs-situs Saudi kuno seperti kota oasis al-Ula di provinsi Madinah memiliki sisa-sisa dan monumen tertua di dunia. Kedua, pantai Laut Merah, pegunungan, dan pemandangan berbatu Arab Saudi memiliki keindahan alam yang menarik bagi wisatawan. Ketiga, seiring dengan diversifikasi ekonomi Saudi, ada pertumbuhan sektor hiburan yang menyelenggarakan konser, pameran budaya, acara olahraga, pameran mobil, dll., sementara Neom – megacity terencana di barat laut Arab Saudi, yang seharusnya menampung hingga 2 juta orang orang tuan rumah pada tahun 2030 – berpotensi menarik banyak wisatawan ke kerajaan.

Menurut Ahmed Aboudouh, rekan non-residen dengan program Timur Tengah di Dewan Atlantik, Arab Saudi tampaknya telah mempelajari strategi pariwisata nasional Jepang dan Rencana Strategis China 2020 Australia dengan sangat hati-hati.

Turis berfoto saat pelatihan balap unta
Turis berfoto saat latihan balap unta, di Najran, Arab Saudi (Eric Lafforgue/Art in All of Us/Corbis via Getty Images)

Rencana ini termasuk “melonggarkan kebijakan visa, meningkatkan konektivitas udara, meningkatkan layanan perjalanan dan pendekatan bertarget lainnya, termasuk menggunakan media tradisional China dan platform media sosial populer untuk mempromosikan destinasi Saudi dan menerapkan solusi pembayaran teknologi”, kata Aboudouh.

“Daya belanja wisatawan Tiongkok tidak hanya akan memasok pasar lokal dan menciptakan lapangan kerja di Arab Saudi, tetapi juga akan mengkonsolidasikan rantai pasokan antara Tiongkok dan Teluk serta mendorong industri penerbangan di wilayah tersebut. Selain potensi besar (mereka) untuk mendukung rencana Saudi untuk mendiversifikasi ekonomi… Turis China adalah komponen penting dalam pertukaran budaya Kemitraan Strategis Komprehensif antara keduanya,” tambahnya.

Kompetisi regional dan internasional

Ada banyak yang bisa dikatakan tentang persaingan untuk turis China. Jika Arab Saudi menarik lebih banyak, itu bisa mengurangi jumlah turis China yang sejauh ini telah ditarik oleh negara-negara Teluk dan negara-negara Eropa.

“Pasti ada kompetisi regional untuk turis,” jelas Mogielnicki. “(D) akan ada pemenang dan pecundang ketika datang ke tujuan wisata Cina teratas di Teluk.”

Aboudouh mengatakan kepada Al Jazeera bahwa insentif kerajaan untuk pariwisata Tiongkok dapat menyebabkan persaingan dengan negara tetangga Oman dan UEA, yang akan “terwujud dalam lebih banyak insentif, tawaran perjalanan, dan peraturan yang ditujukan untuk agen perjalanan lokal dan berurusan dengan pasar perjalanan Tiongkok yang memberdayakan”.

Turis China berfoto dengan Acropolis sebagai latar belakang
Orang Tiongkok melakukan 155 juta perjalanan dan menghabiskan lebih dari $250 miliar pada tahun 2019 (File: Petros Giannacouris/AP Photo)

Di dalam Dewan Kerjasama Teluk (GCC), persaingan yang semakin intensif untuk turis China dapat menempatkan Beijing dalam posisi yang menantang dalam hal strategi “penguatan” yang bertujuan untuk menyeimbangkan hubungan baik Beijing dengan semua negara Teluk dengan menghindari terlalu dekat untuk pindah ke satu negara mana pun. . Oleh karena itu, Aboudouh mengharapkan untuk melihat “kebijakan pariwisata outbound China yang seimbang ke tujuan Teluk yang terkenal dan fokus pada penggunaan BRI dan Inisiatif Pembangunan Global untuk menghindari pengasingan mitra Teluk China mana pun di wilayah tersebut”.

Tetapi para ahli percaya bahwa itu belum tentu menjadi kompetisi zero-sum untuk negara-negara Teluk. Skema kereta api dan visa dapat meningkatkan konektivitas antara Arab Saudi dan lima negara anggota GCC lainnya, yang memungkinkan “negara-negara Teluk menyebarkan kekayaan pariwisata di sekitar kawasan dengan cara yang lebih sulit dilakukan di masa lalu”, menurut Mogielnicki.

Pentingnya Pariwisata untuk Hubungan Sino-Saudi

Sebagian besar diskusi tentang hubungan multidimensi kerajaan dengan Tiongkok bukan tentang pariwisata, yang bukan merupakan aspek terpenting dari hubungan kedua negara. Aspek terpenting dari hubungan Sino-Saudi tampaknya adalah minyak, perdagangan, dan teknologi sensitif.

Namun, hubungan pariwisata yang berkembang akan banyak membantu memperdalam hubungan Sino-Saudi dengan cara yang melampaui ekonomi. “Sudut pariwisata membantu mengisi kontur yang berbeda dari hubungan yang berkembang ini,” kata Mogielnicki kepada Al Jazeera.

“Peningkatan arus pariwisata dari China ke Arab Saudi juga akan berdampak sosial dan budaya di kerajaan.”

Seperti yang dijelaskan Ibish, hubungan pariwisata Sino-Saudi yang diperluas “akan sangat membantu dalam memperkuat transisi ekonomi Saudi dan mempromosikan pertukaran dan pemahaman orang-ke-orang, yang dapat menjadi dasar untuk aspek lain dari kemitraan yang lebih kuat.”

uni togel