Mengapa Muslim mengungsi dari kota kecil di negara bagian Uttarakhand, India | Berita Islamofobia

Mengapa Muslim mengungsi dari kota kecil di negara bagian Uttarakhand, India |  Berita Islamofobia

Purola, India – Muslim di kota India utara telah diminta oleh kelompok Hindu untuk meninggalkan mata pencaharian mereka dan rumah yang telah mereka tinggali selama beberapa generasi.

Sekitar selusin keluarga telah meninggalkan Purola, sebuah kota kecil di distrik Uttarkashi India utara di negara bagian Uttarakhand, setelah pemberitahuan dipasang di rumah dan bisnis yang meminta mereka untuk mengevakuasi kota.

Ancaman tersebut, yang dikeluarkan terutama oleh dua kelompok Hindu sayap kanan – Vishwa Hindu Parishad (VHP) dan sayap pemudanya, Bajrang Dal – mengikuti upaya yang diduga dilakukan oleh dua pria untuk membunuh seorang gadis Hindu berusia 14 tahun pada 26 Mei hingga menculik.

Pemandangan pasar di kota Purola di negara bagian Himalaya Uttarakhand (More Faisal/Al Jazeera)

Baik VHP dan Bajrang Dal pada gilirannya berafiliasi dengan Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS), mentor ideologis sayap kanan dari Partai Bharatiya Janata (BJP) nasionalis Hindu Perdana Menteri Narendra Modi yang bertujuan untuk menciptakan negara etnis Hindu dari sebuah konstitusional sekuler India. Bersama-sama kelompok-kelompok ini membentuk apa yang biasa disebut sebagai “Sangh Parivar” (parivar berarti keluarga dalam bahasa Hindi).

Kedua tersangka kasus penculikan itu langsung ditangkap warga dan diserahkan ke polisi. Mereka dijerat Undang-Undang Perlindungan Anak dari Pelanggaran Seksual (POCSO) dan undang-undang lainnya.

Klaim ‘cinta jihad’

Salah satu tersangka dalam upaya penculikan adalah seorang pria Muslim berusia 24 tahun, yang mengarah ke klaim oleh kelompok-kelompok Hindu bahwa upaya penculikan adalah kasus “jihad cinta” – sebuah teori konspirasi yang tidak terbukti yang menuduh pria Muslim menarik perhatian orang Hindu. wanita. hubungan romantis untuk mengkonversi mereka ke Islam melalui pernikahan.

Pemerintah BJP sendiri membantah adanya konspirasi semacam itu dalam laporannya yang disampaikan di Parlemen.

Tetapi penduduk Purola mengatakan insiden 26 Mei digunakan oleh kelompok Hindu untuk mendukung gerakan mereka selama bertahun-tahun yang berusaha untuk menyingkirkan komunitas Muslim di negara bagian Himalaya, yang dikenal dengan banyak ziarah dan kuil Hindu.

Ada sekitar 400-500 Muslim di Purola, sebuah kota 140 km (87 mil) dari ibukota negara bagian Dehradun dengan sekitar 10.000 penduduk.

Pada 27 Mei, pejabat pemerintah dilaporkan meminta pedagang Muslim untuk menutup toko mereka karena beberapa kelompok Hindu merencanakan unjuk rasa untuk memprotes upaya penculikan gadis itu.

“Kami harus menutup toko kami karena kami tidak punya pilihan,” kata Mohammad Ashraf, 41, yang memiliki toko pakaian di Purola, kepada Al Jazeera.

Uttarakhand (More Faisal/Al Jazeera)
Toko seorang pengusaha muslim yang tutup di pasar Purola (More Faisal/Al Jazeera)

Pada tanggal 29 Mei, kelompok Hindu dan ratusan pendukung mengorganisir demonstrasi lain, menyerukan pengusiran umat Islam dari daerah tersebut.

Menurut warga, slogan-slogan provokatif terhadap komunitas minoritas dilontarkan dalam aksi tersebut. Massa juga merusak beberapa toko dan mencopot papan nama dengan nama Muslim. Sejak itu, sebagian besar bisnis milik Muslim di Purola ditutup sementara pasar lainnya ramai dengan aktivitas.

Pedagang Muslim telah mendekati pemerintah setempat untuk meminta bantuan, mendesak mereka untuk mengambil tindakan terhadap orang-orang yang mengancam mata pencaharian mereka, tetapi mereka mengatakan permohonan mereka tidak digubris.

“Anak laki-laki (Muslim) itu telah ditangkap. Polisi sedang menyelidiki kasus tersebut. Apa lagi yang mereka inginkan? Apakah mereka ingin kita meninggalkan rumah dan toko kita? Kemana kita akan pergi? Kami telah tinggal di sini selama bertahun-tahun,” kata seorang pedagang Muslim kepada Al Jazeera tanpa menyebut nama karena takut pembalasan dari pihak berwenang.

Uttarakhand Purola
Seorang pria berjalan melewati toko-toko yang tutup di sebuah pasar di kota Purola Uttarakhand (More Faisal/Al Jazeera)

Brij Mohan Chauhan, presiden serikat pedagang di Purola, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia telah mengimbau para pedagang Muslim untuk membuka kembali bisnis mereka.

“Kami tidak memaksa mereka untuk menutup toko mereka. Kami berhubungan dengan administrasi. Saya yakin jika tidak sekarang, mereka akan membuka tokonya dalam waktu seminggu,” katanya.

Sementara itu, poster muncul di toko-toko Purola Muslim minggu lalu memperingatkan mereka untuk meninggalkan kota sebelum 15 Juni, hari VHP dan Bajrang Dal menyerukan “mahapanchayat” (atau pertemuan besar) di kota.

Muslim, pada gilirannya, memanggil “mahapanchayat” mereka sendiri dari para pemimpin komunitas di Dehradun pada 18 Juni untuk memprotes penargetan mereka di Purola.

Karena suasana di Purola tetap tegang, ketegangan agama menyebar ke kota dan desa yang berdekatan.

Di Barkot, kota kecil lain sekitar 30 km (19 mil) dari Purola, tanda “X” terlihat di pintu beberapa toko milik Muslim, sebuah tindakan yang mengingatkan pada penargetan orang Yahudi di Jerman sebelum Perang Dunia II pada era Nazi. .

Selama beberapa dekade, kelompok sayap kanan di Uttarakhand telah memobilisasi umat Hindu untuk menciptakan “Devbhoomi” (atau tanah para dewa) dan mengecualikan umat Islam.

‘Ada ancaman yang jelas’

Wartawan yang berbasis di Dehradun Trilochan Bhatt mengatakan kepada Al Jazeera bahwa ketegangan yang sedang berlangsung di Purola dan daerah-daerah sekitarnya adalah akibat dari politik kebencian anti-Muslim yang melanda negara bagian itu selama beberapa bulan terakhir.

Bhatt menyalahkan para pemimpin BJP yang berkuasa karena memberikan kebebasan kepada kelompok-kelompok Hindu untuk mengadakan aksi unjuk rasa di mana seruan terbuka untuk kekerasan terhadap umat Islam dilakukan. Di kota kuil Haridwar, Uttarakhand, sebuah acara Hindu kontroversial yang membangkitkan genosida Muslim India diadakan pada Desember 2021.

“Uttarakhand adalah negara yang damai dan umat Hindu dan Muslim hidup dalam harmoni. Tapi sejak pemerintah BJP berkuasa, keadaan menjadi sulit bagi minoritas Muslim,” katanya. “Sesekali pertemuan anti-Muslim diadakan di suatu tempat di negara bagian ini.”

Juru bicara nasional BJP dan pemimpin senior Uttarakhand Dushyant Kumar Gautam menolak laporan eksodus Muslim dari Purola, menyebut mereka “tidak berdasar”.

“Ada kasus ‘jihad cinta’. Polisi sedang menyelidiki… Orang-orang meninggalkan kota sendirian karena kemungkinan keterlibatan mereka dalam kasus tersebut,” katanya kepada Al Jazeera.

“Pemerintah memantau situasi dan siapa pun yang terlibat dalam pencemaran atmosfer akan ditangani,” tambahnya.

Namun ancaman yang dikeluarkan oleh kelompok Hindu tidak luput dari anggota BJP yang beragama Islam sekalipun.

“Saya tidak punya pilihan selain pergi karena ada ancaman yang jelas bahwa kami akan dirugikan jika kami tidak pergi sebelum 15 Juni,” kata Zahid Malik, presiden sayap minoritas partai sayap kanan di distrik Uttarkashi, kepada Al Jazeera. Selasa di telepon.

Mailk, yang melarikan diri ke Dehradun bersama keluarganya, mengatakan dia telah tinggal di Purola selama 30 tahun terakhir.

“Meski saya terkait dengan partai yang berkuasa, sayangnya saya tidak mendapat bantuan apapun dari pemerintah,” katanya.

Pengeluaran Sydney