Iran mengincar inisiatif regional dalam tur empat negara diplomat tinggi | Berita Politik

Iran mengincar inisiatif regional dalam tur empat negara diplomat tinggi |  Berita Politik

Amirabdollahian mengatakan dia membahas forum dialog regional yang diusulkan PBB, selain prospek perdagangan dan investasi.

Teheran, Iran – Iran mempromosikan dialog regional dan forum kerja sama selama tur empat negara oleh Menteri Luar Negeri Hossein Amirabdollahian saat dia bertemu dengan pejabat tinggi di negara-negara Arab tetangga.

Amirabdollahian mengunjungi Qatar, Oman, Kuwait, dan Uni Emirat Arab (UEA) antara 19 Juni dan Kamis malam.

Diplomat top Iran menyambut baik usulan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres untuk mengadakan forum regional delapan negara di New York pada bulan September.

Forum tersebut akan mencakup Iran, Irak, Arab Saudi, UEA, Qatar, Oman, Kuwait dan Bahrain dan dimaksudkan untuk melanjutkan pekerjaannya di luar pertemuan Majelis Umum PBB, saran Amirabdollahian.

“Kami telah setuju dengan pejabat tinggi dan rekan-rekan saya di empat negara untuk mengambil inisiatif Sekretaris Jenderal sebagai pertanda baik dan terlibat dalam langkah-langkah yang lebih efektif untuk menindaklanjuti inisiatif dalam kerangka baru ini.”

Masih di bawah sanksi keras AS yang diberlakukan sejak 2018 setelah Washington secara sepihak menarik diri dari perjanjian nuklir Iran tahun 2015 dengan kekuatan dunia, Teheran telah menempuh kebijakan untuk meningkatkan hubungan, khususnya hubungan ekonomi, di seluruh wilayah.

Di Doha, Amirabdollahian bertemu dengan Emir Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani dan Menteri Luar Negeri Sheikh Mohammed bin Abdulrahman bin Jassim Al Thani, sementara di Muscat dia duduk bersama Mohammed Abdulsalam, kepala negosiator gerakan Houthi yang didukung Iran di Yaman. Kedutaan.

Gencatan senjata dan keterlibatan dengan pemerintah Yaman yang didukung Saudi mengikuti pemulihan hubungan antara Teheran dan Riyadh setelah kesepakatan yang ditengahi China pada bulan Maret yang melihat kedua negara kelas berat memulihkan hubungan diplomatik setelah tujuh tahun.

Perdagangan dan investasi adalah fokus utama Amirabdollahian sebagai cara untuk memperkuat hubungan bilateral dan keamanan di seluruh kawasan ketika dia bertemu dengan Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud di Teheran pekan lalu, sementara saingan lama berusaha mengakhiri keretakan diplomatik.

Amirabdollahian mengadakan pembicaraan dengan mitranya dari Oman, Sayyid Badr Albusaidi, dan Sultan bin Mohammed al-Nu’amani.

Di Kuwait, dia bertemu Sheikh Nawaf Al Ahmad Al Sabah, yang membentuk kabinet awal pekan ini setelah diangkat kembali sebagai perdana menteri.

Untuk perjalanan terakhirnya, Amirabdollahian mengunjungi Abu Dhabi dan bertemu dengan mitranya Abdullah bin Zayed Al Nahyan, dan Presiden Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan, juga dikenal sebagai MBZ.

Amirabdollahian mengundang presiden yang merupakan penguasa Abu Dhabi untuk mengunjungi Teheran. MBZ dilaporkan telah mengundang Presiden Iran Ebrahim Raisi ke negaranya.

Sheikh Abdullah, menteri luar negeri UEA, mengantar diplomat Iran itu dengan kendaraan pribadinya, yang rekamannya dibagikan secara luas oleh media Iran menyebutnya sebagai sikap “ramah dan intim”.

Diplomat top Iran mencari dialog yang lebih baik dan hubungan investasi dan perdagangan selama perjalanannya, termasuk di UEA (selebaran melalui Kementerian Luar Negeri Iran)

Di setiap perhentian, Amirabdollahian lebih menekankan peningkatan hubungan ekonomi dan perdagangan bilateral, selain pembangunan dialog.

Tur regional juga dilakukan ketika Iran dan AS mengadakan pembicaraan tidak langsung, yang telah lama ditengahi oleh Oman dan Qatar, dalam upaya untuk menahan ketegangan di tengah memudarnya harapan untuk sepenuhnya menyelesaikan perbaikan Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA). , sebagaimana kesepakatan inti dikenal secara formal.

Teheran dan Washington telah menahan diri untuk tidak mengomentari detailnya, tetapi laporan menunjukkan bahwa mereka mungkin mencapai pemahaman daripada kesepakatan besar yang ditandatangani.

Iran bersikeras upaya nuklirnya damai dan itu berpotensi mencakup pengaturan kemajuan nuklirnya, selain mencairkan miliaran dolar uang Iran yang dikunci di luar negeri untuk memfasilitasi pertukaran tahanan dengan AS.

Kepala negosiator Iran Ali Bagheri Kani berada di Doha minggu ini dan bertemu dengan perwakilan senior Uni Eropa dalam pembicaraan nuklir, Enrique Mora. Bagheri mengatakan pembicaraan itu “serius dan konstruktif”.

Sebelumnya, Bagheri mengumumkan bahwa dia mengadakan pertemuan dengan rekan-rekannya dari Perancis, Jerman dan Inggris, tiga kekuatan Eropa yang berada di JCPOA, di Abu Dhabi, yang menunjukkan bahwa UEA juga dapat mengambil peran mediasi baru antara Teheran dan Barat saling berhadapan.

daftar sbobet