Jepang mungkin memulai pelepasan air Fukushima yang kontroversial bulan depan | berita lingkungan

Jepang mungkin memulai pelepasan air Fukushima yang kontroversial bulan depan |  berita lingkungan

Rencana untuk melepaskan air olahan ke Samudera Pasifik selama beberapa dekade mendapat persetujuan dari IAEA pada hari Selasa.

Pemerintah Jepang dapat mulai melepaskan air yang telah diolah tetapi masih mengandung radioaktif dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi yang telah hancur ke Samudera Pasifik segera setelah bulan depan setelah badan pengawas nuklir PBB memberikan rencana kontroversial tersebut lampu hijau setelah tinjauan selama dua tahun.

Surat kabar Nikkei melaporkan pada hari Rabu bahwa pejabat Jepang akan segera menjelaskan rencana tersebut kepada masyarakat setempat dan negara tetangga di tengah kekhawatiran tentang dampak pelepasan air, yang saat ini disimpan di lebih dari 1.000 tangki raksasa di sekitar lokasi pembangkit listrik disimpan. . .

Rafael Grossi, direktur jenderal Badan Energi Atom Internasional (IAEA), mengatakan pada hari Selasa bahwa tinjauan keselamatan dua tahun badan tersebut menyimpulkan bahwa rencana tersebut “konsisten dengan standar keselamatan internasional yang relevan … (dan) fase bertahap yang terkendali- dari air yang diolah ke laut akan memiliki dampak radiologis yang dapat diabaikan pada manusia dan lingkunganā€¯.

Grossi diperkirakan akan melakukan perjalanan ke situs Fukushima pada hari Rabu bersama Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida.

Lebih dari 1,3 juta ton air – cukup untuk mengisi 500 kolam renang ukuran Olimpiade – telah dibangun di pabrik tersebut sejak tsunami pada Maret 2011 menghancurkan listrik dan sistem pendingin pembangkit listrik dan menyebabkan bencana nuklir terburuk di dunia sejak Chornobyl.

Sebagian besar air berasal dari pendinginan tiga reaktor yang rusak dan sistem pemompaan dan filtrasi rumit yang dikenal sebagai sistem pemrosesan cairan canggih (ALPS) mengekstraksi berton-ton air yang baru terkontaminasi setiap hari, menyaring sebagian besar elemen radioaktif.

Rafael Grossi menyajikan laporan IAEA kepada Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida (Eugene Hoshiko/Pool via Reuters)

Namun, rencana untuk melepaskan air, yang pertama kali diumumkan pada April 2021, mendapat perlawanan sengit dari tetangga Jepang dan negara-negara kepulauan Pasifik, serta komunitas nelayan dan petani di dalam dan sekitar Fukushima, yang mengkhawatirkan mata pencaharian mereka.

‘Rilis Terburu-buru’

Sebagian besar perhatian berpusat pada keberadaan tritium, isotop radioaktif hidrogen, yang sulit dihilangkan dari air.

IAEA mengatakan bahwa sebelum pembuangan, Jepang akan mengencerkan air untuk membawa tingkat tritium di bawah standar peraturan dan bahwa pengawas PBB akan mempertahankan “kehadiran terus-menerus di lokasi tersebut dan akan menyediakan pemantauan online langsung di situs webnya dari fasilitas pembuangan.” setelah rilis dimulai.

Prosesnya diperkirakan akan memakan waktu beberapa dekade.

Grossi akan melakukan perjalanan ke Korea Selatan setelah meninggalkan Jepang pada hari Jumat, serta ke Selandia Baru dan Kepulauan Cook.

Beijing telah menjadi salah satu kritik paling keras terhadap rencana drainase air. Dalam sebuah pernyataan setelah laporan IAEA, kementerian luar negeri China mengecam “rilis tergesa-gesa” dari laporan tersebut, mengklaim bahwa “gagal untuk sepenuhnya mempertimbangkan pendapat para ahli yang berpartisipasi dalam tinjauan untuk mencerminkan bahwa itu tidak berkembang.

“Kami sekali lagi menyerukan kepada pihak Jepang untuk menghentikan rencana pelepasan ke lautnya dan secara serius membuang air yang terkontaminasi nuklir dengan cara yang berbasis ilmu pengetahuan, aman dan transparan,” kata pernyataan itu. “Jika Jepang bersikeras untuk melanjutkan rencana tersebut, itu harus menanggung semua konsekuensi yang datang dari ini.”

Pengunjuk rasa Korea Selatan mengadakan unjuk rasa menentang rencana pelepasan air Fukushima.  Seseorang memakai topeng Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida.  Lainnya memiliki plakat dalam bahasa Korea yang bertuliskan IAEA
Warga Korea Selatan memprotes rencana drainase air (Jung Yeon-je/AFP)

Korea Selatan, sementara itu, mengatakan bahwa sementara menghormati laporan IAEA, prioritasnya akan tetap “kesehatan dan keselamatan rakyat kami,” lapor kantor berita Yonhap, mengutip seorang pejabat dari kantor Presiden Yoon Suk-yeol.

Seoul, yang melarang semua impor makanan laut dari delapan prefektur Jepang di dekat Fukushima pada tahun 2013 di tengah kekhawatiran tentang radiasi, juga mengatakan akan melakukan inspeksi makanan “intens yang belum pernah terjadi sebelumnya” selama 100 hari ke depan untuk memastikan importir, distributor, dan pengecer asal barang. .

Result Hongkong