Jerman, China mengadakan pertemuan di tengah ketegangan perdagangan, Ukraina | Berita Politik

Jerman, China mengadakan pertemuan di tengah ketegangan perdagangan, Ukraina |  Berita Politik

Perdagangan, perubahan iklim, dan perang di Ukraina menjadi agenda saat Scholz bertemu Li dalam perjalanan resmi pertamanya ke luar negeri.

Kanselir Jerman Olaf Scholz menerima Perdana Menteri China Li Qiang dengan penghormatan militer di Berlin.

Li, yang melakukan perjalanan luar negeri pertamanya sejak menjabat, diperkirakan akan membahas perdagangan, perubahan iklim, dan perang di Ukraina dengan Scholz pada Selasa.

Pertemuan di Berlin menandai ketujuh kalinya Jerman dan China mengadakan konsultasi pemerintah tingkat tinggi dan terjadi sehari setelah Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bertemu dengan Presiden China Xi Jinping, menandakan upaya Beijing untuk menjangkau Barat dan memperbaiki es. hubungan.

Li, mantan sekretaris Partai Komunis Shanghai yang ditunjuk sebagai pejabat nomor 2 China pada bulan Maret, bertemu dengan Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier pada hari Senin dan juga makan malam dengan Scholz di rumah kanselir.

Scholz menyapa Li pada hari konsultasi pemerintah Jerman-China (Nadja Wohlleben/Reuters)

Jerman ingin mempertahankan hubungan baik dengan China, mitra dagang terbesarnya, meskipun ada kekhawatiran atas meningkatnya ketegasan Beijing dan penolakan untuk mengkritik invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina.

Strategi keamanan nasional Jerman yang baru-baru ini diterbitkan menggambarkan China sebagai “mitra, pesaing, dan pesaing sistemik”.

Scholz mengatakan dia ingin menghindari ketergantungan berlebihan pada perdagangan China dan mendiversifikasi pasokan barang-barang utama Jerman – sebuah pendekatan yang dia sebut “derisking” – sambil menolak gagasan “decoupling” dari China.

Posisi tersebut digaungkan bulan lalu oleh kekuatan industri terkemuka Kelompok Tujuh, yang sebagian besar sangat bergantung pada perdagangan dengan China.

Li mengatakan kepada para CEO top Jerman pada hari Senin bahwa kurangnya kerja sama adalah risiko terbesar.

“Kita seharusnya tidak melebih-lebihkan ‘ketergantungan’, atau bahkan menyamakan saling ketergantungan dengan ketidakpastian,” katanya kepada pembeli korporat utama Jerman, menurut kantor berita resmi Xinhua.

“Kurangnya kerja sama adalah risiko terbesar, dan kurangnya pengembangan adalah ketidakpastian terbesar,” tambahnya.

Perubahan iklim

Jerman telah mengakui bahwa masalah global utama seperti perubahan iklim hanya dapat diselesaikan bersama dengan China, dan moto resmi pertemuan hari Selasa adalah “Bertindak bersama secara berkelanjutan”.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan pekan lalu bahwa pilihan Jerman sebagai persinggahan pertama Li “sepenuhnya mencerminkan betapa pentingnya hubungan China-Jerman dengan China”.

Dia mengatakan China berharap untuk “mengirim sinyal positif ke dunia untuk memperkuat dialog dan kerja sama” dan untuk bergabung dalam mengatasi tantangan “untuk mempromosikan kemakmuran dan pembangunan ekonomi dunia”.

Setelah mengunjungi ekonomi terbesar Uni Eropa, Li akan melakukan perjalanan ke Prancis – terbesar kedua – di mana ia akan menghadiri “puncak untuk pakta pembiayaan global baru”, yang diadakan atas prakarsa Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Data SGP