‘Suara Bawah Air’ Terdeteksi Saat Mencari Kapal Selam Titanic yang Hilang | Berita Sains dan Teknologi

‘Suara Bawah Air’ Terdeteksi Saat Mencari Kapal Selam Titanic yang Hilang |  Berita Sains dan Teknologi

Sebuah pesawat Kanada yang terlibat dalam pencarian kapal laut dalam yang hilang selama perjalanan ke bangkai kapal Titanic mendeteksi “suara bawah air di area pencarian,” kata Penjaga Pantai AS.

Akibat suara yang terdeteksi oleh pesawat pengintai maritim P-3, kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh (ROV) dipindahkan “dalam upaya untuk menyelidiki asal suara”, kata Penjaga Pantai pada hari Rabu.

Sejauh ini, kendaraan bawah air yang dikendalikan dari jarak jauh telah “mengembalikan hasil negatif”, tetapi mereka terus melakukan pencarian, kata Penjaga Pantai dalam sebuah tweet.

“Selain itu, data dari pesawat P-3 telah dibagikan dengan pakar Angkatan Laut AS kami untuk analisis lebih lanjut yang akan dipertimbangkan dalam rencana pencarian di masa mendatang,” tambahnya.

Penjaga Pantai tidak merinci sifat atau tingkat kebisingan yang terdeteksi atau bagaimana mereka ditemui.

Majalah Rolling Stone, mengutip komunikasi internal pemerintah AS, adalah yang pertama melaporkan berita tentang apa yang digambarkan sebagai “suara tepuk tangan di daerah itu setiap 30 menit”.

“Empat jam kemudian, sonar tambahan dikerahkan dan dentuman masih terdengar,” kata majalah itu, mengutip email internal yang dikirim ke pejabat Departemen Keamanan Dalam Negeri AS.

Kapal selam Titan yang hilang, dioperasikan oleh Ekspedisi OceanGate yang berbasis di AS, dibangun sesuai spesifikasinya untuk tetap berada di bawah air selama 96 jam – menurut pejabat yang memberi lima orang di dalamnya hingga Kamis pagi sebelum kehabisan udara.

Bangkai kapal Titanic, yang tenggelam dalam pelayaran perdananya pada bulan April 1912, terletak sekitar 1.450 km (900 mil) di timur Cape Cod, Massachusetts, dan 644 km (400 mil) di selatan St John’s, Newfoundland.

Tiga pesawat angkut C-17 Angkatan Darat A.S. digunakan untuk memindahkan penyelaman komersial dan peralatan pendukung dari Buffalo, New York, ke St. John’s, Newfoundland, untuk membantu pencarian, kata juru bicara Komando Mobilitas Udara A.S.

INTERAKTIF-WRECK-OF-TITANIC-20-JUN-2023

Militer Kanada mengatakan menyediakan pesawat patroli dan dua kapal permukaan, termasuk satu dengan spesialis obat selam. Itu juga menjatuhkan sonobuoy untuk mendengarkan suara apa pun dari Titan.

Seorang pilot dan empat penumpang berada di dalam miniatur kapal selam itu pada Minggu pagi ketika mulai menyelam ke dasar laut untuk melihat Titanic, tetapi kehilangan komunikasi dengan kapal induk di permukaan sekitar satu jam 45 menit setelah menyelam.

Mereka yang naik Titan untuk ekspedisi $250.000 per orang diyakini adalah miliarder Inggris Hamish Harding, 58, pengusaha kelahiran Pakistan Shahzada Dawood, 48, dengan putranya yang berusia 19 tahun, Suleman, yang berkewarganegaraan Inggris, penjelajah Prancis. Paul-Henri Nargeolet (77) dan American Stockton Rush, pendiri dan CEO OceanGate Expeditions, pihak berwenang belum mengkonfirmasi identitas penumpang mana pun.

‘Paparkan penumpang pada potensi bahaya ekstrem’

Ketika pencarian panik berlanjut pada hari Rabu, muncul berita bahwa mantan direktur operasi kelautan untuk OceanGate telah menyampaikan masalah keamanan tentang Titan sebelum dia dipecat dari posisinya, menurut gugatan tahun 2018.

Kekhawatiran David Lochridge tentang keselamatan kapal selam yang hilang terkandung dalam tanggapan yang dia ajukan atas gugatan yang diajukan terhadapnya oleh OceanGate.

Lochridge menulis laporan teknik pada tahun 2018 yang mengatakan bahwa pesawat yang sedang dikembangkan membutuhkan lebih banyak pengujian dan bahwa penumpang dapat berada dalam risiko ketika mencapai “kedalaman yang ekstrem”, menurut gugatan yang diajukan tahun itu di Pengadilan Distrik AS di Seattle. OceanGate menggugat Lochridge, menuduhnya melanggar perjanjian rahasia, dan dia mengajukan gugatan balik yang menuduh dia dipecat secara tidak sah karena mengajukan pertanyaan tentang pengujian dan keamanan.

Kasus ini diselesaikan dengan persyaratan yang dirahasiakan beberapa bulan setelah diajukan.

Kekhawatiran Lochridge terutama terfokus pada keputusan perusahaan untuk mengandalkan pemantauan akustik yang sensitif – suara berderak atau letupan yang dibuat oleh lambung kapal Titan di bawah tekanan – untuk mendeteksi kesalahan, daripada memindai lambung kapal. Dia mengatakan perusahaan mengatakan kepadanya bahwa tidak ada peralatan yang dapat melakukan tes seperti itu pada lambung serat karbon setebal 5 inci (12,7 sentimeter).

“Ini bermasalah karena jenis analisis akustik ini hanya akan menunjukkan ketika sebuah komponen akan gagal – seringkali milidetik sebelum ledakan – dan tidak akan mendeteksi kesalahan yang ada sebelum memberi tekanan pada badan pesawat,” kata Lochridge’s counterclaim.

Selain itu, kapal tersebut dirancang untuk mencapai kedalaman 4 km (2,5 mil), tempat Titanic beristirahat. Namun, menurut Lochridge, pelabuhan pengintai penumpang hanya disertifikasi untuk kedalaman hingga 1,3 km (0,81 mil), dan OceanGate tidak akan membayar pabrikan untuk membangun pelabuhan pengintai yang disertifikasi untuk 4 km.

Pilihan OceanGate akan “menjadikan penumpang potensi bahaya ekstrem dalam kapal selam eksperimental,” kata gugatan balik itu. Namun, perusahaan tersebut mengatakan dalam pengaduannya bahwa Lochridge “bukan seorang insinyur dan tidak dipekerjakan atau diminta untuk melakukan layanan teknik di Titan”.

Dia dipecat setelah menolak untuk menerima jaminan dari kepala insinyur OceanGate bahwa protokol pemantauan dan pengujian akustik sebenarnya lebih cocok untuk mendeteksi kesalahan apa pun daripada pemindaian, kata pengaduan tersebut.

taruhan bola online