Kesepakatan Libya 6+6: Celah meragukan pemilu demokratis | Berita

Kesepakatan Libya 6+6: Celah meragukan pemilu demokratis |  Berita

Partai-partai yang bertikai di Libya telah mencapai kesepakatan tentang langkah-langkah hukum untuk mengadakan pemilu yang telah lama tertunda di negara Afrika Utara yang bermasalah itu, tetapi isu-isu kontroversial yang menghalangi proses demokrasi tetap belum terselesaikan, menurut pengamat dan salinan kesepakatan tersebut dilihat oleh Al Jazeera.

Sebuah komite 6+6 yang terdiri dari dua badan legislatif saingan Libya – Dewan Perwakilan Rakyat (HoR) yang berbasis di Tobruk dan Dewan Tinggi Negara (HCS) yang berbasis di Tripoli – menyetujui pada 6 Juni tentang rancangan undang-undang untuk pemilihan presiden dan parlemen. maju dalam krisis politik negara saat ini.

Libya telah dilanda konflik selama lebih dari satu dekade sejak penggulingan mantan orang kuat Muammar Gaddafi selama Musim Semi Arab pada 2011 dan faksi-faksi yang bersaing mulai bersaing untuk mendapatkan kekuasaan. Pada 2015, dua badan legislatif terbentuk dan pertarungan memperebutkan kekuasaan dan kekayaan Libya terus berlanjut sejak saat itu.

Sambil menyambut kemajuan, utusan PBB Abdoulaye Bathily memperingatkan Dewan Keamanan pada hari Senin bahwa “masalah utama tetap diperebutkan”, menghalangi jalan menuju “penyelesaian akhir” dan memiliki potensi untuk memicu krisis baru di negara yang terpecah itu.

Dia menambahkan bahwa dia bermaksud untuk mengintensifkan negosiasi untuk mengatasi “celah serius dan kekurangan teknis” dalam rancangan undang-undang dan membuatnya “dapat diterapkan” dan efektif untuk mengatur “pemilu yang sukses”.

Mantan pemimpin Libya Muammar Gaddafi tiba di Roma, Italia dalam kunjungan resmi untuk melakukan pembicaraan dengan Perdana Menteri Silvio Berlusconi pada 29 Agustus 2010 (Ernesto Ruscio/Getty Images)

Krisis politik saat ini bermula dari kegagalan menggelar pemilu pada 24 Desember 2021, dan penolakan Perdana Menteri Abdul Hamid Dbeibah – yang memimpin Pemerintahan Peralihan Persatuan Nasional (GNU) di ibu kota Tripoli – untuk mundur.

Sebagai tanggapan, parlemen timur negara itu melantik perdana menteri saingannya, Fathi Bashagha, yang telah mencoba selama berbulan-bulan untuk melantik pemerintahannya di Tripoli.

Pengamat mengatakan kepada Al Jazeera bahwa banyak masalah kontroversial yang membajak proses demokrasi pada tahun 2021 masih belum terselesaikan.

“Bathi dengan tepat mencatat kekhawatiran tentang program pemilu yang tidak diterima di seluruh spektrum politik dan berisiko menimbulkan perpecahan lebih lanjut,” kata Tim Eaton, peneliti senior di Chatham House, kepada Al Jazeera.

“Jelas perhitungannya adalah dia perlu mendapatkan kesepakatan yang lebih luas tentang apa yang terjadi selanjutnya dan tantangannya adalah melakukan itu (dan) untuk bergerak maju,” kata Eaton.

kelayakan calon presiden

Salah satu penghalang utama proses demokrasi adalah mencapai kesepakatan tentang kriteria kelayakan calon presiden.

Azzedine Guerbi, seorang anggota Dewan Perwakilan Rakyat (HoR) yang berbasis di Tobruk yang menghadiri pembicaraan di Bouznika di Maroko menjelang kesepakatan, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kedua belah pihak telah sepakat bahwa kandidat yang berafiliasi militer harus secara otomatis mundur dari jabatan mereka. terima kasih.

Perdana Menteri Libya Abdul Hamid Dbeibah menghadiri upacara wisuda sekelompok kadet tentara Libya di Tripoli
Abdul Hamid Dbeibah saat upacara wisuda kadet angkatan darat di Tripoli pada 8 Februari 2022 (Yousef Murad/AP Photo)

Salinan teks yang diperoleh Al Jazeera menyatakan bahwa setelah pencalonan diterima, calon presiden kedua “dianggap didiskualifikasi dari profesi atau posisinya oleh hukum”.

Namun, tidak ada ketentuan tambahan yang dibuat untuk memastikan bahwa seorang kandidat tidak melanjutkan jabatannya setelah proses pemilihan selesai.

Jalel Harchaoui, seorang pakar Libya dan rekan di Royal United Services Institute (RUSI), mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kegagalan untuk mengatasi masalah tersebut membawa bahaya yang jelas.

“Jika kalah, Anda bisa menjadi militer lagi dan memobilisasi kekuatan untuk mengejar pemenang,” kata Harchaoui. “Seharusnya tidak mungkin.”

Rancangan undang-undang tersebut juga mewajibkan warga negara ganda untuk memberikan “pernyataan yang disahkan oleh kedutaan negara pemberi yang membuktikan pengajuan penolakan terakhir kewarganegaraan negara (kedua)”, tetapi tidak menentukan mekanisme untuk memverifikasi kepatuhan.

Menurut Eaton di Chatham House, perdebatan tentang kriteria kelayakan untuk pemilihan presiden telah menjadi singkatan dari keterlibatan Khalifa Haftar, komandan Tentara Nasional Libya (LNA) yang berbasis di Tobruk, yang juga memiliki kewarganegaraan AS.

Fathi Bashagha, ditunjuk oleh parlemen sebagai perdana menteri
Fathi Bashagha di Tobruk, Libya pada 2 Maret 2022 (selebaran via Reuters)

“PBB sebelumnya merasa bahwa kesepakatan dapat dicapai di bidang ini, jadi saya pikir ini adalah pertanyaan apakah kesepakatan itu ditahan untuk mencegah proses politik atau apakah itu titik nyata yang tidak dapat dinavigasi, kata Eaton.

pemerintahan sementara yang baru

Di antara ketentuan yang dikeluhkan Bathily adalah keharusan membentuk pemerintahan baru sebelum pemilu.

Menurut Harchaoui, Bathily tahu bahwa jika pemerintahan baru diangkat, pemerintah itu akan melakukan segala daya untuk membuat pemilu gagal dan tetap berkuasa selama mungkin.

Selain itu, definisi pemerintahan “baru” masih diperdebatkan. “Jika Abdul Hamid Dbeibah merombak kementeriannya dan menerapkan perubahan besar, apakah itu pemerintahan baru meskipun dia tetap perdana menteri?” kata Harchaoui.

Saingan Dbeibah, termasuk pembicara HoR Aguila Saleh dan pemerintah Mesir, bersikeras dia harus meninggalkan jabatan itu.

Eaton mengatakan desakan pada perumusan pemerintahan sementara kembali menimbulkan pertanyaan apakah masalah tersebut menyembunyikan “keengganan elit yang ada untuk membuat proses baru yang dapat mengarah pada penggantian mereka.”

Khalifa Haftar dalam setelan jas
Khalifa Haftar di Athena untuk pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Yunani pada 17 Januari 2020 (Aris Messinis/AFP)

“Beberapa argumen mereka untuk menghapus (Pemerintah Persatuan Nasional (GNU)) dari posisi istimewanya dibenarkan, tetapi jika mereka membentuk pemerintahan sementara, kemungkinan besar kita akan melihat bahwa pembicaraan tentang pemilu akan mereda,” katanya. analis. ditambahkan.

Pemungutan suara putaran kedua

“Penggabungan antara pemilihan presiden dan parlemen” ditandai sebagai berpotensi bermasalah oleh utusan PBB.

Menurut Harchaoui, kriteria yang menentukan apakah pemungutan suara putaran kedua harus diadakan sangat kabur. “Masih ada mekanisme untuk memaksakan putaran kedua meski ada calon yang menang dengan mayoritas mutlak pada putaran pertama,” ujarnya.

Selain itu, ketentuan rancangan undang-undang yang membatalkan pemilihan parlemen jika pemilihan presiden putaran pertama tidak diadakan atau diselesaikan juga mengandung risiko.

Seorang wanita memegang spanduk selama protes
Seorang perempuan memprotes penundaan pemilihan presiden yang direncanakan pada 24 Desember di Benghazi pada 24 Desember 2021 (Esam Omran Al-Fetori/Reuters)

Memiliki suara parlemen pada saat yang sama dengan pemilihan presiden putaran kedua membuat suara legislatif kemungkinan dibajak oleh calon presiden yang tidak puas dengan kinerja mereka di putaran pertama, kata analis.

Bathily memperingatkan bahwa isu-isu yang diperebutkan itu kemungkinan besar akan membuat proses pemilu menemui jalan buntu seperti yang terjadi pada tahun 2021, “menyebabkan polarisasi lebih lanjut dan bahkan destabilisasi negara”.

Libya “sekali lagi mencapai tahap kritis”, katanya.

“Pemilu yang berhasil tidak hanya membutuhkan kerangka hukum tetapi juga kesepakatan politik yang memastikan dukungan dan keterlibatan semua pemangku kepentingan utama.”

slot gacor