Kandidat presiden Guatemala bersiap untuk putaran kedua | Berita Pemilu

Kandidat presiden Guatemala bersiap untuk putaran kedua |  Berita Pemilu

Sandra Torres dan Bernardo Arevalo muncul sebagai dua pesaing teratas, kata komisi pemilihan, seperti yang diharapkan pada akhir Agustus.

Dua kandidat terdepan dalam pemilihan presiden Guatemala akan menghadapi putaran kedua, kata komisi pemilihan, setelah tidak ada kandidat dalam kontes yang memecah belah yang mencapai 50 persen yang dibutuhkan untuk memenangkan pemilihan langsung akhir pekan ini.

Komisi pemilu negara itu mengatakan Senin pagi bahwa hasilnya “hampir final” ketika mantan ibu negara Sandra Torres dan sesama kandidat kiri-tengah Bernardo Arevalo muncul sebagai dua pesaing teratas dari pemungutan suara hari Minggu.

Dengan 98 persen suara dihitung, Torres dari partai Persatuan Harapan Nasional (UNE) mendapat 15,7 persen dukungan dan Arevalo dari Movimiento Semilla (Gerakan Benih) mendapat 11,8 persen, menurut skor awal komisi.

“Kami senang,” kata Torres dalam konferensi pers, mengungkapkan optimisme pada putaran kedua, yang diperkirakan akan diadakan pada 20 Agustus. “Kita akan menang, melawan siapa pun itu.”

Tetapi pemilihan hari Minggu menghasilkan jumlah pemilih yang rendah dan banyak surat suara kosong, dengan banyak pemilih menyatakan keraguan bahwa pemerintah berikutnya akan dapat mengatasi masalah pengangguran, keamanan, dan korupsi yang telah berlangsung lama di negara Amerika Tengah itu.

Bentrokan antara pemilih dan polisi terjadi setidaknya di satu tempat pemungutan suara pada hari Minggu ketika penduduk setempat menuduh walikota mengendarai orang-orang dari luar daerah dan membayar mereka untuk memilih.

Sandra Torres dari partai National Unity of Hope (UNE) menunjukkan surat suaranya di Guatemala City, 25 Juni (Moises Castillo/AP Photo)

Pemilihan juga terjadi di tengah apa yang dikatakan oleh para pendukung hak asasi manusia sebagai kemunduran institusi demokrasi yang meresahkan di Guatemala, termasuk tindakan keras terhadap pers dan keputusan untuk melarang calon presiden terdepan dari pemungutan suara.

Tiga kandidat kandidat populer dinyatakan tidak sah oleh Mahkamah Agung Pemilihan, dalam keputusan yang menurut pendukung mereka sama dengan mengesampingkan politik.

Pengusaha Carlos Pineda, calon terdepan yang termasuk di antara mereka yang dilarang mencalonkan diri, mendesak para pendukungnya untuk merusak surat suara mereka.

Torres dan kandidat sentris Edmond Mulet sama-sama menuduh partai yang berkuasa membeli suara.

Jajak pendapat sebelum pemilihan tidak menunjukkan bahwa Arevalo, mantan diplomat dan putra mantan Presiden Juan Jose Arevalo, akan memenangkan masa jabatan kedua. Arevalo menjadikan pemberantasan korupsi sebagai prioritas utama tawarannya.

Di pusat penghitungan suara, Arevalo mengatakan dia akan menerima kepercayaan yang ditunjukkan para pemilih padanya pada hari Minggu dan menggunakannya “untuk menarik negara keluar dari rawa” jika terpilih. “Hasilnya adalah kelelahan masyarakat dengan kelas politik tradisional,” katanya.

Sementara itu, jajak pendapat menunjukkan Torres yang berusia 67 tahun akan berjuang untuk memenangkan masa jabatan kedua, mengingat ketidakpopulerannya di ibu kota, Guatemala City, yang merupakan rumah bagi persentase pemilih yang tinggi. Dia finis sebagai runner-up dalam dua pemilihan presiden terakhir.

Mantan istri Alvaro Colom, presiden Guatemala dari 2008 hingga 2012, Torres mencalonkan diri melawan lebih dari 20 kandidat lainnya, termasuk Mulet, seorang diplomat karier, dan Zury Rios, putri mendiang diktator sayap kanan Efrain Rios Montt.

Kandidat presiden Guatemala Bernardo Arevalo
Bernardo Arevalo berbicara kepada anggota partainya pada hari pemungutan suara putaran pertama, 25 Juni (Cristina Chiquin/Reuters)

Hasil awal menunjuk pada Kongres yang terfragmentasi, yang dapat mempersulit presiden berikutnya untuk memerintah.

Juga untuk pemilihan adalah 160 anggota Kongres, 340 walikota dan 20 delegasi ke Parlemen Amerika Tengah. Namun banyak pemilih yang sudah kehilangan kepercayaan bahwa pemilu akan membawa perubahan besar.

“Kami bangun sangat pagi untuk memilih. Kami memilih dengan antusias – dan setelah itu, para presiden, selalu hal yang sama,” kata pemilih Maria Chajon kepada kantor berita AFP, terdengar pasrah.

Pemilih lainnya, pengacara Manuel Morales, 58 tahun, juga menyatakan skeptis tentang sistem politik. “Tidak ada pilihan untuk memperbaiki negara; mereka sama seperti biasanya,” kata Morales kepada AFP sebelum memberikan suaranya di pinggiran ibu kota.

“Hukum memungkinkan saya untuk memilih batal dan itulah yang akan saya lakukan.”

Togel Singapura